Titisan Rahmat Dari Atas

Bismillah.

Menyelak langsir, melihat ke luar tingkap di sebelah kiri, hujan yang pada awalnya renyai-renyai bertukar lebat. Pagi-pagi begini, tentu banyak yang memilih untuk menjadikan bilik sebagai sarang utama berselubung di bawah selimut.

Subuh tadi terjaga sahaja dari tidur, menyedari hujan masih seperti kelmarin; jiwa jadi sangat tersentuh. Cuaca yang sedang hujan di luar, mengundang hujan didalam jiwa.

Hujan yang turun ini, boleh membuat manusia berfikir dalam. Kan?
Pasti.

One thought on “Titisan Rahmat Dari Atas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *