Tika Merasa Masinnya Dunia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Masinnya dunia, mengajar tentang erti dosa dan pahala. Mengajar tentang pilihan yang baik dan buruk.

Berjalan dan berjalan di atas muka bumi ini, cukup memberi manusia peluang untuk menimba ilmu dan melihat kepelbagaian yang ALLAh Ta’ala telah ciptakan. Adakalanya, kita terkesima, terpesona, kagum dengan sesuatu yang baru kita pernah lihat. Tidak kurang juga ada situasi yang membuat jiwa boleh terkejut seperti terkena renjatan elektrik. Sesuatu yang tidak pernah dipinta dan dibayangkan!

Lalu seketul hati itu dihinggapi dengan rasa yang banyak; takut, gementar, resah dan gelisah, sedih, gembira. Malah kadang-kadang empunya badan sendiri tidak dapat mengenal pasti, kenapa rasa itu bertandang. Mungkin tafsiran otak yang kurang dilapisi dengan tapisan akal, maka otak mentafsirkan banyak perkara yang mendatangkan banyak corak perasaan sehingga menerbitkan titik-titik peluh keresahan.

Ada satu-satu masa tu, terjadinya situasi yang manusia tidak pernah inginkan.
Disitulah timbulnya kemasinan yang amat jika masih tidak kembali kepada ALLAh Ta’ala!

Sendiri Dalam Kemasinan

Masin apa sebenarnya yang saya maksudkan?

Pernah merasa macam mana rasanya air laut? Tidak sedap terasa di lidah, bukan? Maka, saya umpamakan dunia ini juga begitu. Tidak sedap, tidak enak. Susah. Tetapi, walaupun dunia itu dipenuhi dengan perkara-perkara keburukan, ada juga kebaikan didalamnya yang akan kekal dibawa ke negeri akhirat nanti. Maka begitulah juga air laut, walaupun tidak sedap, masin dan boleh membuat tekak makin kehausan, tapi betapa banyaknya keperluan manusia untuk terus hidup ada di dalam dan dasar lautan itu. Di dasar lautan itu juga, ada keindahannya yang tersendiri yang boleh membuat para manusia terpesona. Pernah terfikir?

Sungguh, tidak ALLAh jadikan suatu musibah, masalah dan bebanan hati tanpa sebab!

Semuanya kembali pada bagaimana sebenarnya kita melihat dunia ini. Bagaimana kita melihat satu-satu situasi dan keadaan yang boleh mengejutkan dan tidak pernah terbayang mahupun terfikir oleh akal kita. Jika buruk penerimaan kita terhadap satu-satu perkara, maka semuanya akan menjadi buruk walaupun sebenarnya perkara yang terjadi itu membawa kebaikan yang tersembunyi.

Memang, hidup ini tidak selalu ditemani oleh manusia lain. Kalau pun hidup anda sebelum-sebelum ini sering berteman hatta ke mana jua, maka akan ada satu waktu anda akan bersendirian dalam menguruskan segalanya. Anda akan terasa sendiri dalam menerima ujian demi ujian yang melanda.

Anda akan merasai pahit manis masinnya hidup ini.

Kadang kala, ada manusia merasai masinnya dunia ini sehingga dirinya tenggelam dan merasa yang ALLAh Ta’ala tidak adil atas nasib dirinya yang tidak sebaik orang lain. Manusia memang begitu. Apabila ditimpa suatu musibah, nikmat berjuta kurniaan ALLAh sebelum itu akan dilupakan. Fokusnya hanya akan tertumpu pada dugaan yang sedang dihadapinya.

Nah. Mengapa begitu kejadiannya?

Sebab, fikiran yang tidak ditapis dengan akal. Akal yang tidak ditapis dengan iman. Iman yang tidak disemaisuburkan!

Dalam Masin Itu, Ada Manisnya

Hari-hari yang penuh kesukaran semestinya akan berlalu. Itu hukum alam. Sunnatullah. Tidak kisah dalam masa yang cepat atau susah. Natijah atau ganjarannya manusia akan terima. Mungkin ganjaran yang ALLAh berikan atas seseorang yang sentiasa bersabar itu bukan pada masa sekarang, tapi ALLAh akan berikan dimasa depan.

Sebenarnya, semuanya atas kehendak ALLAh Ta’ala sendiri.

Setelah kemasinan yang dirasai, pasti ada masanya akan menjadi tawar, lalu bertukar menjadi manis. Setiap apa yang berlaku itu tidak boleh dihukum sekaligus sebagai sesuatu yang negatif. Yang pastinya, sesudah semua itu, pasti ada positif dan kemanisannya.

Semua orang ada dugaan, ujian dan kisah pahit masing-masing. Maka, berpada-pada dalam merasa diri sendiri tersangatlah malang. Kerana hakikatnya, apabila anda merasa anda seorang yang malang, banyak ujian, percayalah.. diluar sana ada insan yang diduga oleh ALLAh dengan dugaan yang jauh lebih hebat dari anda.

ALLAh Ta’ala akan melihat pada usaha anda berdepan dengan semua itu sebenarnya!

Pssst! Sahabat, walauapapun yang terjadi, jangan pernah sesekali merasakan ALLAh Ta’ala itu zalim dan tidak adil pada diri anda. Sekali anda berfikir dengan fikiran yang sedemikian, maka anda membuka pintu besar untuk memberi peluang kepada diri sendiri menjadi pengikut syaitan.

Jangan menjadi futur! Jangan menjadi kufur nikmat!
Didalam jiwa anda itu, ada rasa kehambaan kepada Tuhannya. Ikutlah rasa itu. *senyumpadakamu*

Semoga ALLAh merahmati.

One thought on “Tika Merasa Masinnya Dunia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *