Taubat Itu Masih Belum Terlambat

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Jangan pernah merasa putus asa untuk bertaubat! Lakukan, ALLAh bersamamu. 🙂

Di saat ini, di keheningan malam yang sepi ini, bersama dengan desiran angin bisikan Tuhan, pasti ada seorang hamba ALLAh yang bersimpuh sujud memohon keampunan dan belas kasihan terhadapnya. Lantaran memikirkan dosa-dosa yang pernah dilakukan semasa hayat, maka manusia itu merasai kenikmatan kembali kepada fitrah-Nya. Fitrah seorang hamba. Tidak cukup dengan itu, segala apa yang disukai oleh ALLAh dilakukan, semata-mata untuk meraih pandangan rahmat ALLAh SWT.

Taubat. Taubat. Taubat.

Dan suatu tempat yang lain, terdapat manusia yang menyesali perbuatannya dan menangisi dosa-dosa. Ia berada di lorong gelap. Bersandar di dinding yang kotor. Sesekali tertunduk, mendongak dan terhenjut-henjut mengeluarkan sebak. Manusia itu bertanya kepada diri sendiri, apakah ALLAh masih mengampunkan dosa-dosanya yang sangat banyak selama ini? Layakkah dirinya diampunkan? Akhirnya putus asa sangat mengikat hati, jalan mudah yang diambilnya adalah dengan, bunuh diri.

ALLAh, sangat Pengasih dan Penyayang. Apakah manusia lupa?

Penyesalan Atas Segala Dosa

Tiada manusia yang tidak pernah berdosa. Tiada manusia yang tidak pernah melakukan kesilapan. Kita ini, terlalu banyak dosa, terlalu banyak menzalimi diri sendiri dan menzalimi ALLAh SWT. Umpamanya pasir-pasir di tepi pantai itu, maka begitulah banyak dosa yang kita lakukan. Tidak terhitung.

Apakah itu alasan untuk berputus asa? Tidak. Sesekali tidak!

Jika anda rasa sangat menyesal kerana melakukan perbuatan dosa-dosa anda sebelum ini, dan anda sangat menyesal kerana melakukan semua itu tanpa memikirkan ALLAh dan diri sendiri, maka, anda sebenarnya masih punya hati yang ingin mendekat kepada ALLAh SWT. Dan hati itu ingin menyucikan anda.

Mengingati dosa-dosa yang lalu itu memang sangat menyakitkan. Ya. Sangat menyakitkan. Kadang kala, terfikir di benak, seandainya anda boleh putar kembali masa, maka anda tidak akan melakukan segala dosa-dosa yang telah anda lakukan. Dan anda ingin melakukan kebajikan sebanyak yang mungkin.

ALLAhuakbar!

Namun hakikatnya, waktu tidak dapat diputarkan kembali. Sepertimana teka teki Imam Al-Ghazali yang beliau berikan kepada anak-anak muridnya.

“Apa yang paling jauh dengan manusia di dunia ini?”

Jawapannya adalah masa yang telah berlalu. Ya, masa yang telah manusia lalui, akan tetap berlalu dan manusia sendiri tidak dapat hendak mengejarnya. Masa itu tetap akan meninggalkan manusia.

Masa Silam Yang Gelap, Tinggalkanlah

Hakikatnya yang perlu kita terima, terdapat dua jenis manusia yang menyesali perbuatannya. Pertama, menyesal atas segala dosa lalu kembali kepada Tuhan dengan jalan yang benar. Kedua, manusia yang menyesal, tetapi mengambil jalan singkat kerana tekanan perasaan yang amat.

Saya sebenarnya, sangat sedih bila mendengar kejadian orang membunuh diri. ALLAh itu Maha Penyayang, kenapa tidak kembali kepada ALLAh dengan jalan yang ALLAh telah sediakan?

Bukankah manusia akan rugi di dunia dan akhirat? ALLAhuakbar.

Menyesali perbuatan silam, memang tidak dilarang. Malah ia boleh dijadikan sebagai suatu muhasabah buat diri sendiri. Agar timbul rasa kehambaan.

Hei sahabat! Saya nak duduk sebelah kamu ya. (Tepuk-tepuk bahu kamu) Dosa yang lalu, biarkan berlalu. Apa yang tinggal hanyalah kesempatan untuk anda berbuat baik. Tak percaya? Percayalah. Kamu seorang yang baik. Maka kamu pasti melakukan yang terbaik dalam hidup ini.

Taubat masih belum terlambat untuk manusia. Dunia belum kiamat!

ALLAh Sebenarnya Cinta Pada Orang Yang Bertaubat

Anda percaya tidak bahawa ALLAh sangat cinta pada hamba-NYA yang bertaubat dan menyucikan diri kepada-NYA? Ya. Saya sangat yakin akan itu.

Hendak bukti? Ini ayat-ayat cinta dari ALLAh untuk manusia,

“Sesungguhnya ALLAh mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang menyucikan dirinya.” – al Baqarah : 222

Anda nampak?

Subhanallah! Saya sebenarnya hendak menangis membaca ayat ini. Sudahlah manusia itu banyak melakukan dosa dan menzalimi ALLAh, dan apabila bertaubat, ALLAh SWT sangat pula mencintai manusia itu. Maka tidakkah hati anda tersentuh dengan ayat ini. Tidakkah anda terasa ingin sujud dihadapan-Nya dengan begitu lama?

ALLAh Maha Pengasih!

Hei sahabat.. Manusia yang zalim dan kejam itu, apabila datang kepada ALLAh untuk menyerahkan diri, maka ALLAh akan membuka tangannya menerima penyesalan hamba-Nya. MashaALLAh. MashaALLAh. MashaALLAh. Hati anda masih tidak terketuk?

Anda tidak malu?

Manusia itu hina. Manusia datang kepada ALLAh dengan diri yang sangat kotor. Dan ALLAh pula mencintai manusia yang kotor dengan dosa itu.

Cuba anda bayangkan, anda didatangi oleh seseorang yang pakaiannya compang camping, badannya berbau tidak menyenangkan, wajahnya hina, dan segalanya nampak menggelikan. Maka, mahukah anda mendekati orang itu? Saya sangat pasti! Anda tidak akan berani + geli + rasa nak muntah untuk berhadapan dengan manusia yang kotor.

Itu anda manusia. Tetapi ALLAh tidak!

Kalau kamu katakan kamu masih ragu-ragu dan merasa tidak layak memohon dan bersujud dihadapan ALLAh, maka, tadabburilah ayat-ayat cinta dari ALLAH SWT ini.

“Katakanlah! Wahai hamba-hamba Ku yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri. Janganlah kamu berputus asa daripada rahmat ALLAh. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” – az Zumar : 53

Jangan dihimpit penyesalan dosa dengan cara membunuh diri. Kerana orang yang membunuh diri, ALLAh tidak akan pernah redha padanya. Malah, perbuatan sebegini hanya akan merugikan diri sendiri di akhirat sana. Bahkan, bau syurga yang boleh dicium dari jarak yang sangat jauh akan tidak dapat dinikmatinya. Na’dzubillah!

Wahai sahabat, percayalah dengan janji-janji ALLAh. Teruskan taubat. Jangan berhenti. Kerana ALLAh Maha Penerima Taubat.

Dan taubat tidak pernah terlambat sekali belum datangnya hari kiamat. Percayalah bahawa ALLAh akan memandangmu dengan pandangan rahmat dan menggantikan hidupmu yang dahulu dengan kehidupan baru yang lebih indah diselimuti dengan keindahan menyemai janji bersama-Nya!

Dan ALLAh SWT itu, tidak pernah membohongi hamba-Nya. ALLAh Sempurna!

“Dan Dialah yang menerima taubat daripada hamba-hambaNYA dan memaafkan kesalahan-kesalahan dan mengetahui apa-apa yang kamu kerjakan.” – as Syura : 25

Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah ingin kamu dustakan?

Pssst! Ayuh, kita sama-sama menuju ALLAh. Segalanya belum terlambat.
Mari, kita berpimpin tangan. Cuba meraih pandangan rahmat dari ALLAh SWT.

Semoga ALLAh merahmati.

2 thoughts on “Taubat Itu Masih Belum Terlambat

  1. Hai.. nama saya fifi. Saya pernah permainkan perasaan seseorang dan sampai hari ini saya masih sedih dengan diri saya. Saya bertaubat, saya memng nak berhenti dari percintaan. Tapi , ex saya sudah mula memburukkan saya dan mula mengatakan one day, wat i did to him, she will get more and more.

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *