Struggle : Bertegas Dalam Ketaatan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Dalam ketaatan itu, perlu ada tegasnya dari diri kita. Biar nanti kita membuat Allah Ta'ala suka, bukan membuat syaitan suka! Credit Picture : http://iraqiguy.deviantart.com/
Dalam ketaatan itu, perlu ada tegasnya dari diri kita. Biar nanti kita membuat Allah Ta’ala suka, bukan membuat syaitan suka!
Credit Picture : http://iraqiguy.deviantart.com/

“Kalau ditanya padaku soal ketaatan kepada Allah, aku takut untuk memberi jawapannya. Kerana hidupku seluruhnya dalam pengetahuan Tuhanku.”

Mungkin pernah satu ketika hati kita terdetik mengenai amalan-amalan ketaatan yang kita lakukan serta kebaikan-kebaikan yang pernah, selalu dan bakal kita lakukan. Kita tertanya-tanya sendiri, cukupkah apa yang kita buat semua ini untuk meraih dan memancing redha Allah SWT? Cukupkah untuk membuat Tuan Punya Dunia meredhai kita?

Lalu kita dengan ikhtiar jasad dan jiwa kita sendiri, kita melakukan lebih banyak amalan seperti tiada kurang dan lebihnya dalam pengetahuan Allah SWT. Tujuan kita cuma satu! Mahu terasa kita bahagia dalam ketaatan kepada-Nya dan mahu kita merasa kita dekat kepada Allah SWT. Pernah atau tidak anda mengalami momen-momen seperti ini?

Saya pasti kita semua pernah.

Namun, dalam waktu-waktu bahagia dalam usaha-usaha untuk memperbaiki diri dan menambah amal-amal sedaya kemampuan kita, ada makhluk lain yang sentiasa mencari-cari peluang untuk merosakkan segala apa yang telah kita usahakan. Dan usaha makhluk yang lain tadi itu pula tidak mustahil akan melenyapkan dengan sekelip mata sekaligus membuatkan segala amal kita tidak bernilai di sisi Allah SWT dan boleh jadi seperti debu.

Bertegaslah Dengan Nafsu Keduniaan

“Apsal aku semakin jadi malas nak solat. Aduh, parah dah ni. Aku pun tak faham dengan diri aku sendiri. Haih!” dialog orang yang masih punya iman dalam hati tapi telah tewas.

Acapkali ketika hati sudah tekad untuk melaksanakan ketaatan, maka malaikat pula tidak leka dan terlalai sesaat pun untuk mencatat setiap kebaikan demi kebaikan yang seseorang lakukan. Manakala akal dan iman pula memberi dorongan kepada pelaksanaan ketaatan itu sesuai dengan ilmu dan apa yang kita tahu.

Tetapi, ketikam mana jiwa kita tergoda dengan godaan dunia; maka saat itulah kita sudah mulai memalingkan sedikit jiwa ketaatan kita kepada jiwa kelalaian. Dan syaitan pun mengintai-intai peluang untuk mencari-cari jalan supaya membuatkan hati-hati kita berpaling dari hati yang taat kepada hati yang sering memberikan alasan-alasan kepada diri sendiri supaya tidak melaksanakan ketaatan seterusnya melakukan penderhakaan.

Maka apa yang perlu kita lakukan? Ikut sahaja arus nafsu? No!

Oleh sebab itu kita perlu cari jalan. Melakukan ketaatan itu memang tugas seorang muslim. Namun untuk memastikan diri dalam ketaatan itu juga lebih utama. Maka, apa usaha kita? Tanyalah diri sendiri. Bukankah kita perlu memperbaharui iman? Maksud saya, bukankah kita perlu mencari jalan dengan mendekatkan diri kepada majlis-majlis ilmu? Selalulah solat berjemaah dan jangan lupakan al-Quran.

Kamu tahu, syaitan selalu mencari-cari waktu yang ‘sunyi’ untuk menggoda manusia.

Segala ibadah amal dan ketaatan yang kita lakukan, setiap satu darinya, tidak perlu kita khabarkan kepada seluruh manusia. Kerana kita tahu, segala apa yang dilakukan itu adalah untuk dipersembahkan kepada Tuhan Punya Dunia. Bukan kepada penghuni dunia, bahkan!

Pertempuran Manusia Dengan Nafsu

Saya percaya, sesuai dengan keikhlasan seseorang itu dalam melakukan segala apa yang Allah Ta’ala perintahkan serta berusaha menjauhi segala larangan-Nya, pasti pengaruh ketaatan terhadap hati itu akan kelihatan. Dan seterusnya akan bercabang kepada setiap perbuatan dan pertuturan. Itu pasti, inshaAllah.

Namun, jika seseorang itu riyak dalam perbuatannya, maka sia-sialah segalanya!

Pertempuran antara kita dan hawa nafsu kita, adalah pertempuran yang berat. Jangan lihat kepada contoh yang jauh. Lihat sahaja diri kita sendiri bagaimana. Berapa banyak kali dalam sehari kita akan saling tolak-menolak dengan nafsu kita yang pelbagai yang adakalanya kita menang. Banyak waktu juga kita sering kalah. Bukankah?

Kita ini adakalanya lantang dan aktif dalam kehidupan sehingga kita terlupa untuk mengkoreksi diri asbab terlalu ghairah untuk membuktikan suatu ‘bakti’. Tapi bukankah sebaik-baik dai’e itu adalah mereka yang memperbaiki diri sendiri dahulu? Seterusnya hanya selepas itu, barulah dapat mengajak orang lain untuk memperbaiki diri sendiri. Saya pasti, itu adalah antara tuntutan yang besar dalam kehidupan.

Jangan biarkan nafsu malas berlama-lama dalam diri kita. Senyum.

Kerana sungguh, melayan dan meraih nafsu malas dalam diri kita pasti akan membawa kepada suatu akibat yang hanya merugikan diri sendiri untuk jangka masa yang panjang. Bahkan akan mempengaruhi kehidupan kita bukan sahaja di dunia, malah di akhirat juga!

Ketahuilah, sahabat. Peringatan pendek ini;
peringatan terutamanya kepada diri sendiri untuk jangka masa yang panjang.
Maka apa kata kita berdiri sama tinggi duduk sama rendah,
untuk memperbaiki diri kita yang umur masih berbaki ini?

Semoga ALLAh merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *