Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Setenang Ruang Maghrib

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Credit to : http://soulofautumn87.deviantart.com/

Tertidur dalam waktu selepas Asar. Hidup ini, ada dua waktu yang saya tidak mahu tertidur di waktunya. Waktu matahari tegak di atas dan waktu asar sedang menyapa. Kerana terjaganya saya nanti, pasti akan mengundang sakit kepala yang amat sehingga kadang-kadang menitis airmata oleh peritnya sakit. Tapi dalam kes ini, tidak disengajakan, dek kepenatan yang dirasai oleh tubuh. Yang pada awalnya hanya mahu berbaring-baring merenggangkan sendi-sendi dan akhirnya terlajak sehingga senja.

Akhirnya terjaga sebelum maghrib menyapa. Terjaga dengan sedak yang agak teruk.

Terjaga dari tidur, duduk di birai katil. Lagaknya seperti sedang merenungkan sesuatu. Ada suatu perasaan yang saya rasa. Iaitu ketenangan. Ya, ketenangan. Entah mengapa tiba-tiba ketenangan itu mengundang airmata. Ketenangan di waktu maghrib.

Tenangnya, meresap ke dasar hati.

Ketenangan Itu Dari Allah SWT

Dalam hidup ini, tidak semua manusia mendapat ketenangan. Tidak semua dapat merasai kelapangan hati. Mungkin saja kita dikelilingi oleh kawan-kawan yang ramai di alam realiti, atau pun kawan-kawan yang ramai di alam maya. Tapi hatta begitu ramai kawan-kawan yang kita ada, yang kita kira sebagai ‘lengkapnya hidup kita’, hakikatnya kita tidak merasai ketenangan itu. Ketenangan yang boleh membuat jiwa kita merasa lapang. Juga ketenangan yang membuatkan jiwa kita ‘hidup’.

Percaya?

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.” ar-Ra’d : 28

Apa sebenarnya erti mengingati? Apa sebenarnya maksud tenteram?

Mungkin juga sebenarnya erti mengingati itu adalah setiap langkah dan tingkah, setiap tutur kata, setiap lirik mata, setiap kali telinga mendengar, setiap kali jiwa berbisik, semuanya kerana merasai bahawa ALLAh Ta’ala itu Maha Tahu semuanya. Setiap masa. Setiap detik. Setiap helaan nafas. Setiap ingatan.

Benarlah. Ketenangan itu tidak dapat dibeli.

Sebab ketenangan itu bukanlah dari ramainya kawan yang ada di sekeliling kita. Ketenangan itu bukanlah dari banyaknya gajet-gajet mahal kita. Ketenangan itu bukanlah dari hilai tawa, gurau senda apabila bersama dengan kawan-kawan kita. Dan ketenangan itu bukanlah asbab terbaiknya diri kita dipandang oleh orang lain.

Tapi sebenarnya ketenangan itu datangnya dari hati. Dari kelapangan jiwa. Dan ketenangan yang dirasai oleh jiwa itu pula datangnya dari ‘pemberian ALLAh SWT’.

Fullstop! Pemberi ketenangan itu, hanyalah Dia yang Satu.

Wahai jiwa-jiwa yang mengharapkan ketenangan,
apakah kita mengharap ketenangan itu hadir dengan sendiri tanpa usaha?

Dan ruang maghrib saat ini, yang membuatkan jiwa merasai ketenangannya, sekaligus mengajar banyak perkara yang membuatkan saya terfikir sedalam-dalamnya. Betapa ketenangan itu adalah suatu ‘benda’ yang sangat berharga. Sangat!

Dan semestinya, ketenangan itu akan lenyap dari jiwa dek kerana angkara kita sendiri!

Dalam dunia ini, bila kita merasa megah dengan apa yang kita ada tapi tiada ketenangan, memang tidak dapat mengecapi kebahagiaan. Kerana di dalam jiwa itu, pasti akan terasa suatu kekosongan jiwa. Dan kekosongan itu perlu diisi dengan sesuatu yang bernama ‘ketenangan’.

Apakah kamu, kamu dan kamu tidak mahukan ketenangan?
Jawablah dengan jujur, kawan.

Semoga Allah merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *