Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Sabar Itu Kekuatan Manusia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Credit Picture : Dari Pak Google Sabar itu bukanlah pilihan ketiga diantara dua pilihan. Eh?

Credit Picture : Dari Pak Google
Sabar itu bukanlah pilihan ketiga diantara dua pilihan. Eh?

Kalau terasa pernah disakiti dalam hidup ini, sangatlah boleh kalau kita memilih untuk menjadi orang yang menyakiti semula orang yang menyakiti kita. Sangatlah boleh jika apa yang bakal kita lakukan untuk menyakiti orang itu, melebihi apa yang kita buat kepada kita.

Tapi! Ya, ada tapinya.

Orang-orang yang memikirkan kebaikan akhirat dan ketenangan jiwa dalam hidup semasa di dunia, malah orang yang meletakkan Allah Ta’ala yang paling utama dalam hidupnya, pasti tidak akan melakukan perbuatan tersebut. Itu antara ciri-ciri orang yang mahu disayang Tuhan. Tidak akan menyakiti semula orang yang menyakitinya.

Dan semua itu, melalui perantaraan SABAR.

Berbeza sekali diantara orang yang sabar dan orang yang tidak sabar. Orang yang sabar akan sentiasa tenang, air muka juga tenang. Orang yang tidak sabar, sentiasa dilanda keresahan dan benak penuh kebimbangan. Semua orang tahu mengenai sabar, tapi tidak semua mampu melakukannya. Sebab itu, orang-orang yang sabar itu istimewa.

Jadi, adakah kita semua orang yang sabar? Senyum.

Kekuatan Jiwa

Biasanya, jika jiwa seseorang itu lembut, apabila dia seorang yang tidak sabar dan tiba-tiba melakukan tindakan yang kurang bijak, nanti lepas dah buat, dia akan menyesal sendiri. Atau pun dia akan cakap pada diri dia sendiri, “Kenapalah aku tak sabar.”

Tapi biasalah tu. Sabar ini, semua orang ada. Dan bagi saya, sabar itu ada seninya. Dan saya percaya, banyak mana kesabaran seseorang itu, maka banyak itulah kekuatan jiwanya. Jika dia banyak bersabar dan seorang yang sangat sabar, sebenarnya jiwanya sangat kuat. Tak kiralah dalam konteks kesabaran apa sekalipun. Kekuatan sabar akan memenuhi jiwanya.

Dalam jiwa seseorang itu, terdapat dua kekuatan. Pertama, kekuatan melakukan sesuatu. Dan kedua, kekuatan menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu.

Ada orang, dia kuat untuk membawa dirinya melakukan banyak hal-hal ibadah kepada Allah. Dia seorang yang kuat untuk bangun tahajjud setiap malam tanpa terlepas. Dia seorang yang sentiasa menjadikan alQuran sebagai kawannya yang paling rapat. Namun dalam beberapa hal-hal yang lain, dia menjadi yang sangat lemah tidak melakukan sesetengah perkara.

Faham?

Itu pun namanya kesabaran. Dalam kesabaran, perlu ada perjuangan. Perjuangan taklah datang sendiri kepada kita lalu perjuangan itu cakap kepada kita, “Nah! Saya perjuangan menentang maksiat. Awak perjuangkanlah saya, saya dah datang ke awak ni.” Hahaha. Sebaliknya, kitalah yang perlu datang kepada perjuangan dan bersedia untuk mempertaruhkan apa-apa sahaja yang kita ada untuk mencapai kemenangan.

Tapi orang-orang yang sabar, tidak pernah rugi. Hakikatnya, Allah beserta dengan orang-orang yang sabar. Di dunia, menahan kesabaran. Di akhirat, ada tempat di sisi Allah. Siapa tahu? Allah berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 185,

“..Sesungguhnya, Allah beserta orang-orang yang sabar.”

Maka, sabar sebenarnya berfungsi dan berperanan sebagai booster kekuatan jiwa untuk melakukan hal-hal yang bermanfaat dan kekuatan menahan untuk hal-hal yang membahayakan diri dan jiwa kita.

Sabar Itu Perlu Dalam Hidup

Kita ini, kalau kita rasa diri kita tidaklah sepenyabar mana.. Teruskanlah berusaha menjadi seorang yang sabar. Janganlah mentang-mentang kita jenis yang cepat panas baran, maka semua orang di sekeliling kita perlu akur kepada kita. Nanti orang akan hilang hormat pada kita. Bahkan, nanti kita juga akan benci diri sendiri. Allah Ta’ala tak suka.

Janganlah kata sifat sabar tu Allah Ta’ala bagi pada orang-orang yang Allah suka je. Tapi sebab Allah Ta’ala tak suka kita, maka kita seorang yang tak sabar. Jangan, jangan cakap macam tu. Sifat sabar itu sebenarnya dipupuk. Dan perlu usaha dan didikan yang berpanjangan. Bila dah sebati dengan jiwa, inshaAllah sifat sabar itu akan menjadi diri kita.

Orang yang sabar,
dicintai Tuhan..

Semoga ALLAh merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *