Refleksi Ramadhan #24 : Sabar Dan Kehidupan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Orang yang sabar, pasti akan selalu dalam pelukan Tuhan. =) Credit Picture : http://sd.keepcalm-o-matic.co.uk/i/orang-sabar-pasti-disayang-tuhan.png
Orang yang sabar, pasti akan selalu dalam pelukan Tuhan. =)
Credit Picture : http://sd.keepcalm-o-matic.co.uk/i/orang-sabar-pasti-disayang-tuhan.png

24 Ramadhan 1435H.

Petang tadi sebelum berbuka puasa, saya membaca sesuatu mengenai sabar. Lalu saya terfikir, semua orang tahu dan dapat sebut apa itu sabar. Hatta budak kecil pun, kalau kita katakan kepada mereka untuk bersabar, mereka akan menangkap maksud sabar itu sebagai ‘tunggu’. Kita cakap itu ini mengenai sabar, kita tahu bahawa sabar itu baik, namun tidak semua sebenarnya dapat menghayati erti sabar yang sebenar.

Itu termasuklah diri saya sendiri yang masih belajar mengenai sabar. You know, sabr is not something that we can declare ourself, “I was the person who have a high patience in life!” No. It is something that we must practice it in our life.

Saya membaca buku tulisan Dr. Yusof al-Qardhawi mengenai sabar. Tajuk buku tersebut Ash-Shabru Fil Quran. Dan saya melihat secara peribadi perjalanan hidup Dr. Yusuf al-Qardhawi. Buku yang sangat berguna. Saya kira semua patut baca.

Sabar Itu Perintah Allah

Perkataan sabar telah tercatat dan disebut lebih daripada 70 kali dalam al-Quran seperti yang disebutkan oleh Imam al-Ghazali dalam kitab ‘Ihya Ulumuddin.

Manusia mudah hilang sabar. Ya, betul. Dan tidak dinafikan jika kehidupan terlalu mendesak dan didesak, nilai-nilai kesabaran seakan-akan mulai menipis. Menjadi seperti kabus yang makin sirna oleh mentari pagi. Perlahan-lahan akan hilang.

Namun adakah itu akan menjadi alasan kita dihadapan Allah Ta’ala nanti? Adakah kita akan berkata kepada Allah, “Ya Allah, aku tak dapat sabar masa tu. Kesabaran aku telah hilang.”

Imam al-Ghazali pernah berkata, “Sabar¬†merupakan ciri khas milik manusia dan tidak dimiliki oleh haiwan atas sifat kekurangan-kekurangannya dan tidak pula dimiliki oleh malaikat atas sifat-sifat kesempurnaannya sebagai hamba yang paling taat terhadap Allah.”

Kita ini, mungkin boleh beralasan bahawa kita hanyalah manusia biasa yang ada had sabarnya. Namun, tidakkah kita malu kepada Allah, saat kita hilang sabar dalam kehidupan ini dari segi apapun, Allah Ta’ala sebenarnya masih memberi kita kebaikan. Mungkin kita kurang sedar perkara itu. Lantaran kerana kita terlalu asyik memikirkan tahap kesabaran yang kita ada. Walhal sebenarnya, Allah Ta’ala sesekali tidak pernah membebankan kita.

Berlatihlah kita menjadi orang yang mahu sabar.
Dan doa, semoga Allah mudahkan kita untuk itu.

Semoga ALLAh merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *