Motivasi : Tebuslah Kehidupanmu

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Jika kau sudah melakukan banyak hal-hal yang salah dimasa lalu, maka tebuslah kehidupanmu dimasa yang sekarang. Credit Picture : http://tinaapple.deviantart.com/
Jika kau sudah melakukan banyak hal-hal yang salah dimasa lalu, maka tebuslah kehidupanmu dimasa yang sekarang.
Credit Picture : http://tinaapple.deviantart.com/

Mungkin pada saat ini, ada hamba Allah Ta’ala yang menghitung-hitung diri untuk menjadi seorang hamba yang lebih baik mutlak kerana Allah Ta’ala. Dan mungkin saat ini, ada hamba Allah Ta’ala yang sendiri dalam bilik tidurnya berkira-kira sendiri, apakah Allah Ta’ala akan mengampunkan dosa-dosanya yang telah lampau.

Dan tidak mustahil, mungkin saat ini ada hamba Allah Ta’ala yang sedang menahan sebak dijiwa membawa diri menghadap-Nya dalam keadaan yang dirinya terasa malu yang amat, tidak kurang juga rasa takut. Bertanya-tanya sendiri; “apakah Allah Ta’ala akan pandang aku yang busuk ini?” Dan mungkin pada saat ini, ada orang yang sangat menyesali diri di sudut biliknya sehingga mengangkat wajah ke atas pun tidak sanggup asbab kerana malu.

Dan siapa tahu, mungkin juga saat ini ada orang sedang berdiri kemas di atas sejadah dengan airmata yang laju bercucuran menyembah Allah Ta’ala setelah belasan atau belasan tahun tidak pernah menunaikan solat. Namun digagahi juga asbab rindu yang menebal dan tidak tertampung lagi di dalam jiwa hatta malu tidak terkata rasanya kepada Tuhan.

Mereka semua ini bagi saya, adalah manusia-manusia kecintaan Tuhan!

“Allah akan beri peluang tak pada aku untuk diampuni?”
“Sentiasa, kawan.”
“Walaupun aku…”
“Walau sebesar gunung apapun dosa-dosa yang pernah manusia lakukan.”

“Aku malu pada Tuhan.”
“Malulah. Malu yang baik membawa diri dekat pada Tuhan.”
“Kau sanggup bantu aku?”
“Aku ada di sini sentiasa. Sehingga Tuhan panggil aku kepada-Nya.”

Tuan Punya Dunia Masih Memberi Peluang

Saya tidak tahu mengapa saya pertahankan keyakinan saya yang satu ini. Yang mana saya sangat percaya bahawa, walau sejahat mana pun ukuran seseorang itu terhadap diri seseorang yang lain, saya sangat pasti bahawa ‘si penjahat’ itu tadi, pasti ada sedikit kebaikan dalam jiwanya – walau mungkin tidak banyak.

Dan hakikatnya, semua orang sukakan kebaikan dan kebahagiaan. Semua orang menginginkan kehidupan yang tenang-tenang dan damai dalam persahabatan sesama manusia di muka bumi. Mungkin juga kerana yakin bahawa Allah itu Maha Baik, Maha Pengasih.

Maka janganlah ragu andai kita sudah tersasar jauh dari jalan-jalan Tuhan, dan jiwa kita terdetik untuk menjadi salah seorang yang berjalan dengan jiwa yang sangat mengharap pengampunan Tuhan. Yang mengharap keredhaan dari Tuhan.

Kerana Allah, Tuhan yang sentiasa membuka pintu-Nya kepada seluruh hamba-Nya!

Kawan, kita manusia biasa yang jahil lagi selalu lupa dan sering membuat kesilapan yang berulang-ulang kali. Itu normal, dan itu manusia biasa. Tapi itu bukanlah lesen untuk kita menipu diri sendiri dan cuba untuk menipu Allah SWT dengan membuat kesalahan dan berikrar kepada diri sendiri kononnya akan bertaubat nanti dan nanti.

Disaat kita pernah melakukan suatu dosa, dan selepas itu kita masih bernafas dan hidup seperti biasa.. Ketahuilah bahawa itulah salah satu peluang yang Allah Ta’ala berikan kepada kita untuk berubah dan bertaubat kepada-Nya. Saat kita sudah membuat begitu banyak kesalahan yang jiwa kita sendiri tidak senang terhadapnya, ketahuilah bahawa rasa jiwa pada saat itu juga adalah peluang yang Allah Ta’ala berikan kepada kita.

Percaya?

Pernah tak dalam kehidupan kita ini, berlaku pertanyaan begini dalam diri kita.. “Aku buat dosa tadi. Kenapa aku tak mati lagi? Kenapa Allah masih bagi aku hidup padahal aku sudah buat dosa yang besar?” Dan boleh jadi, itu juga adalah tanda bahawa Allah Ta’ala masih menyayangi kita dan masih mahu kita untuk kembali kepada-Nya.

“Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah az-Zumar: 53)

Tabaarakallah! Tidakkah ayat-ayat dari Allah ini meruntun jiwa dan memotivasikan?

Masa Silam Yang Kelam

“Betul ke pengampunan Allah tidak terkecuali termasuk aku?” Tanya seseorang. Saya angguk perlahan sambil tersenyum dan menarik nafas sebelum sembang panjang dengan beliau pada malam tersebut.

Saya maklum, pertanyaan itu hadir kerana merasa ragu akan keampunan Allah Ta’ala disebabkan mungkin kita merasa diri kita memang telah banyak berbuat dosa sehinggakan suatu saat kita sendiri merasa bahawa diri kita memang tidak patut diampuni kerana sudah terlalu kotor dengan dosa-dosa dan adakalanya kita semacam tidak sanggup untuk hidup.

Tapi silap berfikiran begitu, wahai kawan.

Semua orang ada masa silam. Dan semua orang ada kesilapan demi kesilapan dimasa silam. Bezanya kesilapan dan dosa-dosa yang pernah kita buat tidak sama. Tapi itu bukanlah persoalan utama apabila jiwa kita ini memanggil-manggil untuk mengabdikan diri kepada Allah Ta’ala setelah lama menjauhi Rabb-nya.

Masa silam itu, masa silam. Dan waktu yang sekarang, adalah sekarang!

Jangan terkubur dengan memori silam sehingga kita merasa berdosa yang amat, dan rasa berdosa yang amat itu pula membuatkan kita bukan makin dekat kepada Allah Ta’ala, makin jauh dari dia, malahan! Itu salah, sangat salah. Rasa berdosa yang betul-betul datang dari jiwa yang mahu diampuni oleh Tuhannya adalah, rasa berdosa yang makin mendorong untuk kita belajar mengenal dan memohon keampunan dari Allah Ta’ala.

Jika ada persoalan begini, “Masa silam aku sangat gelap.. Nak ke Allah ampunkan aku?”

Allah SWT takkan memandang masa silam kita jika kita benar-benar ada azam untuk menjadi seorang hamba yang baik pada pandangan Tuhannya, dan kita bertaubat sungguh-sungguh kepada Allah. Tapi apa yang penting adalah, masa sekarang! Siapakah kita pada masa sekarang? Apakah kita buat pada masa sekarang? Manusia jenis apakah kita sekarang?

Justeru, jangan ditenggelami dengan masa silam. Dan kalau benar mahu Allah Ta’ala mengampuni kita.. Bukankah sekarang adalah masanya untuk bertindak menuju keampunan Allah Ta’ala itu? Kenapa kita masih berlengah-lengah dan berkira-kira apakah Allah Ta’ala akan mengampuni kita sedangkan kita bernafas sehingga kini, sehinggalah saat anda membaca ayat demi ayat yang saya nukilkan ini sehingga habis, adalah satu petunjuk dari Allah Ta’ala bahawa Dia masih memberikan kita peluang untuk memperbaiki diri.

Ayuhlah, kawan. Angkatlah kakimu menuju Allah.
Jangan ragui cintanya Dia.

Firman Allah Ta’ala,

“Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah an-Nisa’: 110)

Kalau benar kita merasa bersalah dan malu terhadap masa silam asbab kita melakukan perbuatan-perbuatan dosa yang kita sendiri tidak sanggup untuk membayangkannya, mengapa tidak kita gunakan peluang yang ada ini untuk menebus kembali kehidupan silam kita dengan kehidupan yang sekarang dengan cara yang lebih baik dalam mencari redha-Nya?

Tebuslah kehidupan kita, sahabat. Tebuslah..

Tebus Kehidupan Yang Dulu Dengan Kehidupan Yang Sekarang

Apa hal main tebus-tebus pula ni? Ingat kehidupan itu barangkah, Suhana?
Apa ingat senang-senang ke nak tebus kehidupan, huh?

Cuba bertenang dan senyum dari hati. Senyummmmmm.

Ada dikalangan kita mungkin sering memandang masa lalu kita sebagai suatu yang hina lagi memalukan. Dan mulalah benak kita menyesal dan berkata, “Andainya masa boleh diputar kembali, aku takkan buat apa yang aku pernah buat dulu. Aku menyesal sungguh!”

Itu bagus, menghisab dan memuhasabah diri sendiri.

Namun kehidupan tidaklah akan menjadi lebih baik sekiranya kita terperangkap pada zaman silam. Sedangkan, Allah Ta’ala menyuruh kita untuk memperbaiki diri sungguh-sungguh. Dan memperbaiki diri itu tidaklah akan berjalan lancar sekiranya kita asyik meratapi diri sendiri dimasa silam yang dulu.

Faham tidak? *pandang mata kamu

Allah Ta’ala berfirman, “Dan sesungguhnya Aku yang amat memberi ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta beriman dan beramal soleh, kemudian dia tetap teguh menurut petunjuk yang diberikan kepadanya” (Surah Thaha: 82)

Menyesali saja tidak cukup. Bahkan kita perlu beramal ibadah – Allah Ta’ala menyebut dalam banyak firman-Nya di dalam al-Quran bahawa Dia akan mengampuni sesiapa yang datang kepada-Nya dengan hati yang penuh kerendahan dan azam untuk bertaubat. Allah Ta’ala tidak memandang kita siapa dimasa lalu, malahan! Tapi Allah akan memandang kita, siapa kita pada waktu sekarang. Hamba yang bagaimana kita pada waktu yang sekarang.

Percayalah.. Apabila kita merintih dan menagih kasih dan simpati daripada Tuhan, menjadi pengemis dan mengemis sayang daripada Tuhan serta memohon ampunan daripada Tuhan, mustahil Tuhan akan membiarkan kita terkapai-kapai. Dan mustahil Tuhan tidak peduli dengan kita sedangkan jiwa kita tengah sarat dengan penyesalan.

Maka, mendekatlah kepada-Nya.
Allah Ta’ala tidak pernah berjauh dengan kita.
Bahkan, kitalah yang selalu berjauh hati dengan Allah Ta’ala.

Dalam sebuah hadis shahih Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya Allah membentangkan tangan-Nya pada malam hari agar orang-orang yang melakukan dosa pada siang hari bertaubat dan Dia membentangkan tangan-Nya di siang hari agar orang yang melakukan kesalahan di malam hari bertaubat, hingga nanti ketika matahari terbit dari arah barat.”

Sebuah hadis qudsi disebutkan: “Wahai hamba-hamba- Ku, sesungguhnya kalian melakukan dosa di malam hari, sedangkan Aku mengampuni semua dosa. Maka, mintalah kalian semua ampunan kepada-Ku, nescaya Aku akan mengampuni kalian.”

Tidakkah saya dan kalian merasa bahawa kita perlu untuk bergerak sekarang? Bergerak menjadi Allah Ta’ala yang baik dan bergerak untuk menjadi orang-orang yang memperbaiki amalan ibadah dalam kehidupan? Kenapa masih berkira-kira dengan diri sendiri dan ragu akan keampunan daripada Allah SWT, sedangkan kita ada peluang untuk tebus kembali kehidupan lalu yang telah kita bazirkan dan kita sia-siakan?

Ayuh, mulakan dan teguhkan langkahmu.
Rahmat Allah SWT sentiasa bersamamu. Melangkahlah!

Mari, genggam tanganku dan aku genggam tanganmu.
Jom? *rangkul bahu kamu*

Semoga ALLAh merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *