Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Menyepi Bersama Tuhan

Bismillahirrahmaanirrahiim
Assalamu’alaikum wbt.

Orang yang sentiasa merendahkan hati dan diri dihadapan Allah Ta'ala, adalah orang yang dimuliakan oleh-Nya!

Adalah normal bertemu dengan yang istimewa dihati, manusia mahu mencari tempat yang agak tidak bingit dengan keriuhan manusia. Tujuannya? Agar dapat meluangkan masa yang terbaik dengannya. Agar dapat berbicara dengan lebih teratur dan tenang.

Di sepertiga malam seperti saat ini, adalah tempoh masa bagi kebanyakan manusia membuai diri di awangan mimpi. Sunyi, sepi, tenang dan damai. Dan kebanyakan dari manusia itu juga, lebih banyak yang memilih untuk tidur merapatkan lambung di tilam.

Menyepi bersama Tuhan; adalah mereka yang berusaha untuk mendapatkan rahmat ALLAh Ta’ala. Mereka yang rela memaksa mata dan berperang dengan nafsu. Antara mahu melayan mimpi atau bertemu Kekasih yang pasti!

Sungguhlah, malam itu tidak diciptakan dengan sia-sia.

Mengecas Kembali Cinta Iman Dengan ALLAh

Siang hari itu sinonim dengan sesuatu yang dipanggil kesibukan. Manusia sering berkejar ke sana ke mari untuk urusan duniawi yang juga saling bersangkut paut dengan ukhrawi. Namun, tetap saja tumpuan hati itu akan dicuri sejenak oleh kesibukan yang melanda.

Hal ini ALLAh Ta’ala ada menyebut dalam surah al-Muzammil.

Percaya atau tidak, ada hari-hari yang manusia lalui khususnya waktu siang, hati itu melayang terbang di awang-awangan. Tak fahamkah? Okie begini. Ambil sahaja contoh terdekat seperti solat. Ada dikalangan manusia yang tetap mengerjakan solat, dadanya menghadap kiblat. Dirinya disucikan dengan wudhu’ untuk berdiri di hadapan Raja Segala Raja. Tapi, hatinya tidak turut bersama.

Ketika berdiri dihadapan ALLAh Ta’ala, mulut terkumat-kamit membaca kalimah demi kalimah. Namun fikiran entah melayang ke mana. Masih memikirkan kerja yang belum siap. Resah dimarahi bos kerana kesilapan yang dilakukan. Gelisah memikirkan hubungan sesama manusia. Celaru dengan penyakit hati yang diburu cemburu.

Saya bukan menghukum. Tapi ini adalah hakikat kepada saya dan anda.
Senyum.

ALLAh Ta’ala memang Maha Adil. Subhanallah. ALLAh Ta’ala ciptakan siang yang penuh kesibukan, dan ALLAh juga menciptakan malam yang dihiasi dengan kesepian yang menenangkan; hanya bagi mereka yang mahu merebut ketenangan di malam hari.

Beribadah di malam hari, tidak sama dengan beribadah di waktu siang. Pada malam hari di sepertiga malam, manusia yang beribadah mendirikan solat dimalam hari walaupun pada hakikatnya sendirian bagi yang memandangnya, namun tidak bagi yang mendirikannya. Bagi mereka yang memaksa diri untuk mengangkat lambung dimalam hari bertemu dengan Yang Maha Esa, mereka merasakan bahawa ALLAh Ta’ala sangat dekat kepada mereka.

Manusia merintih berdoa, meluah segalanya apa yang terbuku dijiwa. Dan manusia yang benar-benar berusaha untuk bertemu dengan Tuhannya dimalam hari pasti akan merasakan satu kepuasan selepas melepaskan segala rasa yang terbuku di kalbu. Walaupun ALLAh Ta’ala tidak menjawab dengan suara, manusia kena percaya yang ALLAh Ta’ala itu berkuasa dan bekerja secara rahsia. Lalu mungkin saja dihadirkan ketenangan dan kedamaian di jiwa. Ditabahkan jiwa melalui segala tribulasi dalam hidup seharian dengan menghadirkan ketenangan untuk berhadapan dengannya.

Bagi saya juga, ibadah dimalam hari itu adalah suatu pensucian diri! Setelah di siang hari diri terpalit dengan dosa kealpaan dan kefanaan, maka di malam hari adalah masa untuk mengetuk pintu muhasabah lalu melangkah dengan jiwa kesedaran. Dan menghilangkan noda dengan airmata keinsafan.

Carilah Diri Sebenar Di Kepekatan Malam

Kadang-kadang, di siang hari, manusia selalu memakai topeng kepura-puraan dihadapan manusia lain. Setuju? Pada saya, ya. Tidak kiralah topeng apa yang manusia pakai dan bila serta di mana. Manusia itu sendiri lebih tahu dirinya.

Tapi dihadapan ALLAh Ta’ala, sekiranya di menunduk dengan penuh rendah hati serta rendah diri, maka di situ akan ditemuinya dirinya yang sebenarnya; dia adalah manusia yang begini dan begitu.

Jika disingkap keistimewaannya, terlalu banyak yang akan mengetuk sanubari. Antaranya juga adalah, manusia akan bersoal jawab dengan diri sendiri bersaksikan ALLAh Ta’ala. Manusia akan mengaku segala kehinaan, dosa dan keaiban yang pernah dilakukan di hadapan ALLAh Ta’ala! Manusia akan sungguh-sungguh mengaku segala kehinaan demi kehinaan diri sendiri di depan-Nya. Tiada berselindung.

Bertemu janji dengan-Nya, pada saat ketika anda mengangkat tangan meluahkan segala rasa, maka lepaskan saja kata-kata yang terlintas dihati. Kerana itulah ilham dari ALLAh Ta’ala untuk menyedarkan kita manusia yang hina ini.

Anda tahu? Sebenarnya walaupun kita tidak mengaku kehinaan dan keaiban kita yang melakukan dosa besar mahu pun dosa kecil lalu memohon ampun kepada ALLAh, Dia memang sudah tahu kesemuanya!

Andaikan saja kita mengaku setiap inci keaiban kita dalam hidup kepada manusia lain, pastilah ada manusia yang akan merasa jijik kepada kita kerana keterbatasan jiwanya akan sebuah kesucian dan kejijikan.

Tetapi, Subhaanallah! ALLAh Ta’ala tidak begitu. Malah ALLAh Ta’ala suka kepada hamba-Nya yang memohon ampun kepada-Nya dengan mengaku segala kesalahan dan merintih untuk sebuah pengampunan. Tabaarakallah~

Saya jadi teringat pada sebuah hadis. Bukalah hati masing-masing dan tetapkan dalam hati dan minda, bahawa ini adalah hadiah dari ALLAh Ta’ala. Tinggal saja kita sebagai manusia untuk sungguh-sungguh merebutnya.

“Sesungguhnya ada saat-saat tertentu di mana tidak seorang muslim pun yang ketika itu meminta sebuah kebaikan kepada ALLAh, melainkan ALLAh pasti akan memberi apa yang ia minta.” – HR. Muslim & Ahmad

Paksalah Diri Agar ALLAh Akan Memberi

Mungkin ada dikalangan kita yang tidak biasa atau sangat jarang untuk mendirikan solat diwaktu malam, kan? Sebenarnya, bukan satu kehinaan pun. Hanya jika kita terus-menerus mengikut berat lambung yang hanya menurut nafsu untuk beradu di tilam yang empuk, maka ada satu kerugiaan bagi diri kita.

ALLAh Ta’ala telah memberi bonus, maka terpulang kepada diri sendiri.

Cubalah bertemu dengan ALLAh Ta’ala di malam hari dan amalkan sedikit demi sedikit. Mungkin pada permulaan pertama, hanya istiqamah untuk semalam, lepas itu istiqamah untuk dua malam. Dan malam seterusnya, terlepas. Sedar-sedar sudah subuh. Maka janganlah berputus asa. Buat lagi dan lagi.

Satu kepastian, lagi-lagi dalam hal beribadah, ALLAh Ta’ala akan menolong untuk kejutkan hamba-hambaNya yang berusaha mahu bertemu dengannya.

Saya yakin akan itu!

Pssst! Jomlah, kita cuba sama-sama ya. *senyumcomel*
Sebelum tidur, berdoalah dan bisikkan kepada ALLAh, minta untuk dikejutkan kita.
Semoga jiwa kita tertaut dalam kerinduan beribadah kepada-Nya.

ALLAh Ta’ala suka kepada hamba-hambaNya yang bertaubat. Malah ALLAh Ta’ala lebih suka kepada hamba-hambaNya, iaitu golongan remaja datang kepada-Nya untuk melamar pintu ampunan.

“Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingati ALLAh?” – al Hadiid : 16

Semoga kita termasuk hamba-hamba yang disukai dan diampuni oleh ALLAh Ta’ala.

Astagfirullahal’adzim wa lakum.
Peringatan yang lebih untuk diri saya terutamanya.

Semoga ALLAh merahmati.

4 Comments

  1. ana zulaikha says:

    Salam ya ukht.. 🙂
    sy mohon izin utk copy & share artikel..
    byk artikel yg menarik & menyentuh hati sy yg sdg berusaha utk memperbaiki diri..
    syukraan kathiiraan..jazakallahu khairaan..
    semoga dapat memberi manfaat buat kita semua. barakallahu fiiki ^_^

    [Balas Komen]

    Ya Habibi Reply:

    Wa’alaikumussalam wbt.

    Alhamdulillah.. Moga ada manfaatnya.
    Dan semoga ALLAh Ta’ala kuatkan langkahmu dalam menuju-Nya 🙂

    [Balas Komen]

  2. damba cintaMu says:

    Terima kasih krn telah menjadi wadah untukku dekat kepadaNya… I LOVE ALLAH

    [Balas Komen]

    Ya Habibi Reply:

    All praises to ALLAh Ta’ala.
    Alhamdulillah.

    [Balas Komen]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *