Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Manusia Jemu dan Bosan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sudah lumrahnya manusia diciptakan, akan membuat rutin yang kesemuanya hampir sama setiap hari. Dan kerana itu, ada yang telah merasa jemu. Merasa telah muak dengan apa yang dilakukan setiap hari. Merasa bahawa setiap hari yang dilalui tiada variasi. Sama dan tetap sama!

Kerana manusia kebanyakan hanya memandang yang zahir sahaja.

Terkadang keliru, apa sebenarnya yang ingin dilakukan? Apa sebenarnya yang sepatutnya dilakukan oleh setiap manusia. Dan yang lebih teruk, ada yang sudah sedia maklum, tetapi melawan arus akal dan membiarkan nafsu kejemuan menguasai diri. Makanya, siapa yang harus dipersalahkan? Rutin atau diri sendiri?

Memang manusia, cepat merasa jemu! Dasar ya.

Merasa Telah dan Sangat Cukup

Kenapa ya, manusia cepat sangat merasa jemu? Nak salahkan syaitan? Oh, alangkah. Langkah untuk koreksi diri itu ialah hisab diri terlebih dahulu tanpa mencari pihak mana yang dapat dipersalahkan akibat daripada perbuatan diri sendiri. Ya, walaupun sesuatu itu menjadi asbab kepada kejadian yang berlaku.

Adakalanya, dalam berdakwah sekalipun. Oleh kerana kesalahan itu kecil dan anda telah memberikan teguran berkali-kali, anda merasa bosan dan jemu dan itu membuatkan anda senang dihasut amarah terhadap orang yang anda dakwah.

Senang cerita, sebagai contoh, dalam berblog. Ada manusia cepat merasa cukup dengan apa yang telah ia kongsikan. Dan ketika itu juga ia akan disapa dengan kejemuan untuk menjaga dan memelihara kualiti penulisannya.

Sebenarnya, apabila seseorang itu disapa dengan perasaan jemu, sebenarnya ia sudah mula menanam sifat takabbur/sombong dalam dirinya. Percaya? Tidak? Kajilah..

Sangat Cepat Menginginkan Hasil

Antara banyak-banyak sebab manusia cepat merasa jemu dan bosan adalah terlalu cepat menginginkan hasil daripada pekerjaan mereka. Macam mana tu?

Katakan anda inginkan kebaikan kepada seorang rakan anda yang agak ganas sikit, lalu anda menasihatinya dengan harapan dia cepat-cepat berubah setelah anda nasihatkan. Tetapi ternyata malah sebaliknya pula. Rakan anda degil dan tidak mendengar nasihat serta cepat melenting.

Oleh kerana nasihat anda tidak menampakkan hasil, maka anda merasa jemu untuk memberi nasihat lagi. Nah, bukankah ini sifat manusia yang terburu-buru?

Kalaulah Tuan Punya Dunia seperti kita, maka, akan hancurlah dunia ini. Tapi tidak, ALLAh Maha Pengasih dan masih tetap bersabar dengan kita yang tersangat hina ini.

Kenapa ya manusia punya sifat seperti ini?

Sedangkan dakwah Nabi memakan masa puluhan tahun dengan penuh kesabaran dan kegigihan. Kita yang hanya baru masuk dalam bidang dakwah yang belum mencabar sehingga kadang-kadang dalam berdakwah itu tiada peluh pun yang keluar, sudah hendak temberang untuk merasa jemu.

Jadi nak buat macam mana? *tanyadirisendiri*

Kita, cepat sangat merasa diri bagus dari orang lain. Dan itu satu penyakit yang merbahaya. Saya takut dengan sifat ini. Boleh memakan diri. Dan saya takut sifat ini dihidapi oleh saudara-saudara seakidah saya. Maka, saya harap, semuanya boleh bermujahadah untuk mencuba jauh darinya.

Semoga ALLAh merahmati.

One Comment

  1. Ali ridha says:

    jemu bercinta sesama manusia.

    [Balas Komen]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *