Mahu Anak Baik, Jadilah Anak Yang Baik

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sumber : Pak Google

Ini entri ke-200!

Anak-anak adalah harta berharga bagi mak ayah. Boleh jadi anak-anak menjadi tiket untuk ke syurga bagi kedua ibu bapa, boleh jadi menjadi tiket untuk melangkah ke pintu neraka. MashaALLAh. Betapa penting dan berharganya anak-anak, bukan?

Bagaimanakah diri anda sebagai seorang anak? The choice is in your hand.

Sebagai anak, bila melihat wajah kedua ibu bapa, apa yang anda rasakan? Cuba pandang mereka dengan hati dan kedudukan sebagai seorang anak, anda akan dapat rasa sesuatu dalam hati tu. InshaALLAh.

Pernah cuba tatap wajah mereka tak?

Nak Anak Yang Soleh/ah, Didik Diri Dahulu

Saya, belum kahwin. Dan ada diantara anda juga belum kahwin, kan? Tapi satu yang saya sangat pasti adalah, anda menginginkan anak yang baik, soleh dan solehah, yang dapat memberi kebaikan kepada anda juga. Yang menyejukkan mata apabila dipandang, terasa tenang apabila mendengar suaranya, dan terasa damai apabila melihat anak anda (baca: masa depan) membuat kebaikan dijalan ALLAh SWT.

Semestinya anak yang soleh/ah itu sentiasa mengingati kedua ibu bapanya didalam doanya. Tiada hari yang dilalui tanpa menyelitkan secebis doa kepada kedua orang tuanya dengan harapan, ALLAh memberikan belas kasih dan rahmat untuk menempatkan keduanya didalam syurga.

Subhanallah! Terasa berkaca-kaca mata ini menaip bait kata di atas.
Pasti bahagia memiliki anak yang sedemikian.

Apa yang saya cuba sampaikan ialah, saya dan anda tidak akan memperolehi anak yang baik atau lebih baik dari diri kita sendiri andainya tidak memulakan dengan diri sendiri terlebih dahulu.

Dapat tak?

Baik. Begini, untuk memiliki anak yang soleh/ah, semestinya anda yang terlebih dahulu patut mendidik diri sendiri agar menjadi seorang anak yang soleh/ah. Barulah nanti keturunan anda menjadi seperti apa anda pada hari ini. Adalah tidak adil sekiranya seseorang manusia itu hanya memasang angan-angan ada anak yang menyejukkan mata dan hati sekiranya dirinya sendiri tidak diperbaiki terlebih dahulu.

Kalau nak ada anak soleh dan solehah yang tetap mendirikan solat, kena mula dari diri sendiri. Anak kita adalah kita yang sekarang; boleh jadi lebih baik dari kita. Maka, selepas solat jangan lupa berdoa untuk anak-anak walaupun kamu belum ada anak. Didik anak-anak hatta mereka belum berada dalam rahim kamu. Ingat, anak yang soleh/solehah adalah harta berharga.

Didik Anak Sebelum Mengandungkannya

Saya masih ingat kata-kata seorang Guru saya. Walaupun waktu tu saya tak ambil pusing sangat. Tapi saya tetap berpegang pada kata-kata itu. Didik anak sebelum berada dalam rahim anda (wanita/isteri).

Macam mustahil nak didik anak sebelum mengandung, kan. Senyum.
Macam mana tu?

Bermula dari sekarang, hatta anda belum berkahwin sekalipun. Didiklah anak-anak anda dengan sebaiknya. Macam mana? Jaga kelakuan anda sebagai seorang anak, jaga kebaikan hubungan dengan kedua orang tua, dan terutamanya dengan ALLAh SWT.

Didik bakal anak-anak anda dengan doa yang baik selepas solat.

Kiranya, nak anak yang baik, kenalah diri sendiri menjadi baik terlebih dahulu.

Anak Anda Adalah Anda Pada Hari Ini

Bonda dan Ibu selalu cakap, nenek juga selalu nasihatkan. Kelakuan kita sekarang terhadap kedua ibu bapa, maka itulah kelakuan anak-anak pada masa terhadap kita, kedua orang tuanya.

Saya percaya akan itu. Sudah berapa kali pernah menyaksikan kejadian seperti ini.
Hukum alam, sunnatullah.

Bila memikirkan tanggungjawab ibu bapa dan cuba menyelaminya, berat juga tanggungjawab itu sebenarnya. Sebab, ibu bapa adalah pencorak kepada anak tersebut. Jika terukir buruk coraknya, maka buruklah si anak. Jika terukir cantik coraknya, maka cantiklah akhlak si anak.

Sehingga entri ini ditulis, doa saya, moga-moga saya boleh lebih berusaha menjadi anak yang tidak menyusahkan kedua orang tuanya. Yang sentiasa ingat mereka dalam doa saya. Yang saya kasihi mereka dengan hati kecil saya ini dengan kasih yang luar biasa.

saya nak sayang Abah dan Bonda melebihi dari adik beradik saya yang lain. Heh.

Oh, entri ini. Saja dicoret mengingatkan diri sendiri.

Sepertimana saya rasa bahagia bila membayangkan ada anak soleh/ah, maka saya kena jadi seperti yang saya bayangkan terhadap kedua orang tua saya. Kena didik diri sendiri, barulah anak dimasa depan akan terdidik. InshaALLAh!

Seperkara lagi, saya sangat cemburu pada anak-anak yang soleh dan solehah. Betul. Saya sangat cemburu pada mereka sebenarnya.

Jom menjadi anak penyejuk hati dan penawar dimata. Ececeh. Hi hi.

Semoga ALLAh merahmati.

3 thoughts on “Mahu Anak Baik, Jadilah Anak Yang Baik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *