Kita Semua Adalah Penulis Buku Amalan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Sama ada kita menulis diksi yang baik, atau buruk. Kita pilih!

You are the author of your own book on the Day of Judgement.
Make sure it’s well worth reading~

Itu ayat yang saya tulis pada helaian muka surat pertama dalam buku diari pemberian seorang sahabat. Hei kamu yang dicintai di sana, saya dah guna diari pemberian kamu untuk diisi dengan diksi jiwa. Terima kasih yang banyak dari sini.

Terjaga daripada tidur secara mengejut dengan tiba-tiba teringatkan hari kematian diri sendiri bila, di mana dan bagaimana sangat menyeramkan jiwa. Saya akui.

Duduk. Tiba-tiba terfikir. Bagaimana dengan buku amalan? Apakah buku itu adalah buku yang akan diterima oleh tangan kanan; tanda keselamatan, atau buku amalan yang akan diterima oleh tangan kiri; tanda kebinasaan?

Buku amalan. Penulisnya, adalah kita sendiri. Titik.

Penulis Bergerak Sejak Azali

Setiap dari kita, adalah penulis kepada buku amalan sendiri. Apabila sampai masanya, buku itu akan disemak oleh Allah Ta’ala dan kerajaan-Nya, lalu akan ditentukan, buku itu akan menjadi penyelemat atau akan menjadi asbab kebinasaan manusia itu sendiri. Semuanya akan berlaku pada Hari Pengadilan.

Sama ada isi buku itu baik atau buruk, penulisnya (anda) yang menentukan!

Bila terfikirkan ini, saya jadi seram sejuk. Benar kita adalah ‘penulis’, tapi kita sentiasa diawasi oleh Allah Ta’ala dan malaikat-malaikat di kiri dan kanan. Setiap sesuatu yang kita lakukan, ucapkan akan dicatat oleh Malaikat Raqib dan Atid.

Mungkin kita tidak merasa kita bersama ‘sesuatu’ yang lain apabila bersendirian, sebab malaikat itu tidak terlihat oleh mata. Saya jadi bertanya pada diri sendiri, agaknya kalau Allah Ta’ala takdirkan malaikat itu dapat dilihat oleh manusia, agaknya tiada kejahatan yang berlaku kerana semuanya mahu dicatat amalnya yang baik-baik sahaja.

Eh! Anda nampak tak kaitan antara keduanya?

Setiap apa yang kita lakukan dan ucapkan dihadapan manusia lain, mahupun di belakang manusia, secara automatiknya ia akan tercatat pada buku amalan kita.

Oh snap! Saya tidak dapat bayangkan dengan dosa-dosa yang banyak selama ini.. *takdapatteruskanayat

“Wahai manusia! Sesungguhnya engkau sentiasa berpenat-lelah (menjalankan keadaan hidupmu) dengan sedaya upayamu hinggalah (semasa engkau) kembali kepada Tuhanmu, kemudian engkau tetap menemui balasan apa yang engkau telah usahakan itu (tercatat semuanya). Kemudian sesiapa yang diberi menerima surat amalnya dengan tangan kanannya; Maka dia akan dihisab dengan cara yang mudah dan ringan, Dan dia akan pergi kepada keluarganya (yang beriman) dengan sukacita. Dan sesiapa yang diberi menerima surat amalnya (dengan tangan kiri), dari sebelah belakangnya, Maka dia akan meraung menyebut-nyebut kebinasaannya, Dan dia akan menderita bakaran Neraka yang marak menjulang.” – Insyiqaaq : 6-12

Saya jadi speechless sekejap baca surah ini.

Kita Boleh Berusaha Menjadi Penulis Yang Baik

Bila ditilik-tilik kehidupan di dunia ini, terasa seperti perjalannya sungguh panjang. Dugaan datang bersilih ganti. Lumrah jiwa manusia; hidup terlalu senang tiada masalah, jiwanya akan resah. Bila berhadapan dengan hidup yang selalu teruji, pun jiwanya akan menjadi resah. Padahal, umur kita di dunia tidaklah selama mana.

Bila-bila sahaja saya, atau anda akan dijemput oleh kematian. Saat ini? Sebelum subuh? Esok? Kita tidak tahu. Yang kita imani, kematian itu pasti datang tanpa diundang. Pasti. Dan kita tidak tahu, keadaan yang bagaimanakah kita akan mati? Pergi dengan kebaikan? Atau pergi dalam keaiban? *tertunduksendiri

Dan, tidak terlambat rasanya kalau kita mencuba untuk menjadi seorang penulis yang lebih baik terhadap buku amalan sendiri; ini seruan untuk diri saya sendiri terutamanya.

Saya tidak mengajak diri saya dan anda untuk berubah secara drastik, sebab saya tahu, inshaAllah anda sahabat pembaca blog ini lebih baik dan berilmu dari saya. Apa yang penting, adalah perubahan yang dimulai dari sekecil-kecil perkara. Kerana dari perkara yang kelihatan kecil itulah selalunya mencetuskan sesuatu yang besar.

Saya mahu berubah kepada yang lebih baik. Untuk Allah Ta’ala.
Dan untuk diri saya, serta orang-orang yang saya sayangi.

Anda? *menghulurkantangankepadakamu
Sudi tidak kiranya kita melakukan perubahan ini bersama-sama?

Tiada niat jahat tersembunyi. Jangan risau. Allah Ta’ala sebagai saksi.

Saya di sini, kamu di sana. Sama-sama. Kita melangkah melakukan perubahan dengan niat yang sama; redha-Nya. Mungkin nampak remeh. Tapi terpulanglah. Bumi yang bulat ini sentiasa berputar. Masa sedang berjalan. Dan hari ‘itu’ sedang menghampiri.

Saya cuma terbayang, alangkah bahagia bersama anda-anda semua, yang sedang membaca ini, berada dalam satu tempat yang sama nanti; Jannah! Pengharapan melangit tinggi? Biarlah. Tahu diri ini tidak layak. Tapi tidak salah mengemis pada Tuhan sendiri, kan. *senyumpenuhmengharap

Semoga ALLAh merahmati.

One thought on “Kita Semua Adalah Penulis Buku Amalan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *