Ketenangan Yang Terbit Dari Kemaafan

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kemaafan kepada manusia, tanda kau merendah diri pada Tuhan.

Saya mencari angin, jalan-jalan untuk memateri keindahan ciptaan Tuhan. Lensa dipulas dan dipulas lagi. Zahirnya, memang membosankan. Tapi tidak bagi saya. Dan dia – seorang kawan, berkeras mahu ikut. Saya kata sambil gelak, saya tidak berani tanggung kalau dia bosan nanti. Kerana kami tidak berkongsi minat yang sama.

Duduk berehat, saya melihat hasil tangkapan. Tiba-tiba kawan itu bersuara, “Suhana, pada kamulah kan. Layakkah kita merasa diberkati oleh ALLAh dalam perjalanan hidup sekarang dan yang akan datang andai dalam hati kita masih mempunyai keburukan. Keburukan yang macam.. Emm, tidak memaafkan orang? Atau lebih tepatnya masih berdendam dengan orang lain?” Matanya fokus ke mata saya. Maknanya, serius.

Dan soalan kawan itu tadi, membuatkan saya berfikir panjang.

Bersediakah dan dapatkah kita memberikan kemaafan kepada seseorang yang pernah menyakiti dan mengguris perasaan kita? Lapangkah hati kita akhirnya?

Keterlukaan Hati Yang Dalam

Hati masih terluka! Takkan dapat memaafkan!

Hati dan nafsu yang belum matang itu, hakikatnya akan terasa amat berat untuk mencetuskan rasa sebuah kemaafan di dalam jiwa. Percaya? *tanya diri masing-masing

Memberi kemaafan itu, merupakan satu pengorbanan yang hakikatnya satu perjuangan demi melaksanakan perintah ALLAh SWT. Memang tidak mudah memberi kemaafan jika salah orang lain asyik dicari sana sini. Tetapi akan mudah jika kesalahannya itu, kamu pandang pada diri kamu sendiri. Faham tidak?

Begini, ayat “kamu pandang pada diri kamu sendiri” adalah sebuah kerendahan hati. Dan cuba mendidik serta memberitahu diri sendiri bahawa, setiap manusia itu banyak kekurangan, kelemahan dan keburukan, termasuklah diri kamu juga. Maka, kenapa perlu ada tembok besar dalam jiwa yang menghalang kemaafan itu lahir kerana kasih kepada Tuhan, juga kasih sesama manusia? Tembok jiwa, pelik kan.

Percayalah, jika asyik memikirkan apa yang terjadi itu sungguh-sungguh buat kamu terluka dan kamu rasa terhina, maka cahaya kemaafan takkan singgah di dalam jiwa kamu. Dan yang merana itu nanti, adalah kamu sendiri. Hati makin kotor akibat dendam. Jiwa selalu resah tidak kira siang dan malam.

Ego itu ada. Tapi biar berpada-pada.

Kebanyakan dari manusia yang hatinya tidak tenang itu, adalah mereka yang memilih untuk terus berdendam dan memutuskan silaturrahim hanya kerana sebuah salah faham atau persengketaan. Kenapa tidak berdamai saja sedangkan pintu perdamaian itu sentiasa terbuka luas, dan pilihan itu adalah pilihan yang melapangkan hati?

Mahu tahu sebabnya?

Sebab, bagi jiwanya yang kotor, berdamai itu dilihat sebagai ‘kekalahan’ dan ‘lembik’. Begitu juga dengan memberi kemaafan, hanya untuk orang-orang yang hina, tiada pendirian, serta kekurangan kasih-sayang. Kelakar, bukan.

Bila kita dilukai, kita akan terluka sangat-sangat. Tapi bila kita melukai orang lain, kita suka pula sekiranya orang lain memberi kemaafan kepada kita, memaafkan segala silap dan keterlanjuran. Tapi bila ada waktunya perlu untuk kita memberi kemaafan, tidak sekali-kali! Tiada maaf bagi orang yang melukai hati ini!

Kena Ingat, Kita Ini Manusia

Berbalik pada diri.
Campak boom bazoka pada diri sendiri. * booooom! =p

Kita ini manusia biasa. Penuh dengan sifat-sifat keburukan, kelemahan dan kekurangan. Sama seperti orang-orang yang pernah menyakiti kamu. Dengan takdir dan izin ALLAh Ta’ala, suatu hari nanti, kamu pula yang akan berada di tempat orang yang menyakiti orang lain. Dan pada masa itu, dengan jiwa kamu yang sekarang, apa yang kamu harapkan dari orang yang kamu sakiti? Kemaafan, bukan.

Pssst! Kita suka kalau ALLAh Ta’ala mengampunkan segala kesalahan dan dosa-dosa kita. Saat merintih kepada Tuhan, dan jiwa terasa lapang, itu memang membahagiakan. Dan dengan perasaan yang begitu, adakah kamu rasa kamu berhak menyimpan dendam pada makhluk ALLAh yang lain? Tidak memaafkan?

Renung dalam-dalam akan diri sendiri.

Ibnu Qayyim pernah berkata, “Wahai anak Adam, antara kamu dengan ALLAh ada dosa-dosa yang tidak diketahui keadaan dan jumlah yang sebenarnya melainkan ALLAh SWT. Pastinya kamu sangat suka dan amat gembira andainya ALLAh SWT mengampuninya. Kalau benar kamu suka ALLAh mengampunkan dirimu, maka berikanlah keampunan kepada hamba-hambaNya. Kalau kamu suka ALLAh memaafkan dosa-dosamu itu, maka berikanlah juga kemaafan kepada hamba-hambaNya. Kurnia dan ganjaran ALLAh ke atas hamba-hambaNya adalah menuruti jenis dan kebaikan yang kita lakukan sesama manusia.”

Psssst, izinkanlah hatimu itu tenang.
Ketenangan yang terbit dari sebuah kemaafan.

Semoga ALLAh merahmati.

2 thoughts on “Ketenangan Yang Terbit Dari Kemaafan

  1. Bagaimana pula maaf itu hanya diberi dari bibir.Dihati masih ada perasaan marah dan benci.kalau boleh suara xmau lgsung terdengar di telinga dan wajah pula jgn sekali ada skilas bayang dimata.bersua tanpa suara sapa. Duduk berhadapan namun wajah jauh dipalingkan. Bermaknakah ungkapan maaf dibibir..sedangkan di hati tidak

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *