Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Kesukaran Hidup Yang Mengajar Makna

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Adakalanya, Allah tempatkan kita di tempat yang sempit.

Adakalanya, Allah tempatkan kita di tempat yang sempit.

Pada suatu waktu yang bukan saat ini — saya jadi teringat pada peristiwa yang mengusik hati asbab berurusan dengan jiwa-jiwa manusia. Dalam dunia ini, sungguhpun kita tidak mengganggu orang lain, pastilah kita pula yang akan diganggu. Dan rencah hidup di dunia, adakalanya Allah beri kita pilihan yang sukar bersendikan sesuatu yang melibatkan urusan dengan manusia-manusia di sekeliling.

Diuji dengan hal-hal yang tidak pernah diduga, jiwa boleh jadi sesak! Tidak keterlaluan sekiranya kita mengatakan bahawa kita pernah alami hal yang demikian sehingga jiwa sesak.

Saat-saat begitu, manusia cenderung untuk mengasingkan diri. Mengasingkan diri bukan kerana membenci manusia sekeliling, tetapi memberi masa untuk diri sendiri. Biar melayan perasaan dalam-dalam agar bertemu sesuatu yang hilang, mungkin?

Ada waktu-waktu yang kita seakan-akan tahu bahawasanya kita tidak mampu melalui hari-hari yang mendatang dengan jiwa yang sedang sakit seorang diri. Akhirnya, jiwa mencari jejak orang yang kita rasa jiwa kita dekat dengan jiwanya. Kita menceritakan pula kepadanya. Bukan kerana meminta simpati, tapi kerana hati – biar tenang gelodak di jiwa.

Tapi rupanya kita silap.

Dalam buku pertama saya yang bertajuk “Allah Tidak Pernah Jauh”, di dalam buku itu ada sebuah bab yang saya sentuh mengenai mengadu kepada orang lain. Dan sungguh yang sangat-sangat sungguh, mengadu tidak pernah menyelesaikan masalah. Kerana akhirnya, orang hanya akan boleh mendengar dan menadah telinga.

Dan yang penting, semua kegusaran serta masalah yang timbul tidak akan terhapus dan hilang. Kerana akhirnya, yang perlu bergerak dan berusaha adalah diri kita sendiri. Dan sebenar-benar pengaduan hanyalah kepada Allah Ta’ala. Namun, dalam keadaan rasa itu — mungkin saja Allah hadirkan manusia yang ikhlas membantu.

Memberi bahu sama-sama menanggung beban yang menyesakkan jiwa.

Dan tahu tidak apa yang kita belajar waktu itu? Satu hal yang akan kita belajar dan belajar lagi — iaitu pergantungan kepada ALLAh SWT. Kita jadi bertambah yakin dan percaya walau seberat apapun yang tertanggung di jiwa, ALLAh Ta’ala tidak akan meninggalkan kita.

Walau betapa sembabnya sudah mata mengalir tangis kerana terusik dengan ujian dunia, kita tetap yakin yang ALLAh Ta’ala sedang menyaksikan tangisan kita. Dan tangisan itu bukan kerana kita protes terhadap ALLAh Ta’ala. Tapi kerana jiwa ini lembut dengan sentuhan Dia — sensitif dan perlu untuk menangis mereda tangis yang terbuku.

Maka katakan; bukankah itu mengajar sesuatu dalam hidup?
Bukankah itu satu pelajaran yang kita akan rasai berkali-kali?

Sungguhlah —
Allah Tidak Pernah Jauh.

Semoga ALLAh merahmati.

One Comment

  1. All of these sites are on the southern two-thirds of the
    island, below a ‘green line’ drawn by the United Nations in 1974 to
    separate the predominantly Greek south ‘ called the
    Republic of Cyprus — from the predominantly Turkish north.
    The Muppets 3-Disc Blu-ray Combo Wocka Wocka Value Pack with
    collectible lunch box. It’s not exactly the most fraudulently standard or “pleasantly optimistic” one, particularly
    for most who believe they’re ready to meet the Lord (Amos 5:18-27); but you can mockingly curse it all you want,
    now that I’m delivering it, and YOU are therefore ceasing to be MY problem.

    Feel free to surf to my web-site; home moving services

    [Balas Komen]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *