Kesempatan Yang Hanya Sedikit

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Jika umur itu terbatas, maka kesempatan yang ada di dalamnya malah lebih terbatas.

Telah dihadirkan kesempatan demi kesempatan, peluang demi peluang bagi orang-orang yang berfikir dengan akal dan dipandu dengan iman. Hakikatnya, orang yang beruntung ialah yang selalu menjaga dan menanti kesempatan serta tidak membiarkannya hilang atau berlalu pergi dengan begitu sahaja.

Jika kita sibuk mencari isi untuk dunia yang tidak kekal lama. Maka, seharusnya kita lebih sibuk mencari isi untuk dunia kita di sana yang kekal selama-lamanya. Cumanya kita ini, pandangan terhadap akhirat kadang-kadang sirna akibat ‘cahaya dunia’.

Untuk saat-saat akhir ini, apa yang telah kita ada?

Memenuhi Seruan Tuhanmu

“Penuhilah seruan Tuhanmu sebelum datang dari ALLAh suatu hari yang tidak dapat ditolak kedatangannya. Kamu tidak memperoleh tempat berlindung pada hari itu dan tidak pula dapat mengingkari (dosa-dosamu). – asy-Syura : 47

Kawan, waktu mencari bekal sangatlah terbatas. Sementara perjalanan kita pula begitulah panjang. Menginsafi keadaan diri, agak-agak berapa banyakkah bekal yang sudah diangkut oleh pundak itu?

Orang yang tidak lalai dan leka, akan mengambil peluang demi peluang.
Dia akan menjadi seorang yang tamak. Ya, tamak!

Dan bagi orang yang lalai, dia tidak akan peduli dan tidak akan menghitung kerugiannya. Bagi dirinya, untung dan rugi itu adalah sama sahaja. Tiada beza.

Berbeza, bukan?

Tidakkah Terpukul Jiwa Itu

Orang yang menghargai kehidupan dengan memenuhi dengan perkara kebaikan, dengan orang yang tidak menghargai kehidupan kerana membelakangkan kebaikan akhirat, sangatlah tidak sama.

Akhirnya, akan timbul kerugian demi kerugian. Percaya?

Di dunia, kita sebagai pelajar. Jika gagal dalam beberapa subjek kerana tidak belajar bersungguh-sungguh, sering leka dalam setiap tugasan, maka dia akan bersedih. Malah, kesedihan itu akan ditambah dengan terpukulnya jiwanya apabila melihat kawan-kawannya yang lain lulus dengan cemerlang.

Jika hal itu sudah membuat jiwa terpukul dalam perkara dunia. Tapi kenapa jiwa kita tidak sesensitif itu dalam perkara akhirat. Sebenarnya, jiwa kita ini sihat atau tidak?

Kita semakin jauh dari Tuhan? Semoga ALLAh Ta’ala tidak membiarkan kita.
Biar Dia selalu memukul jiwa-jiwa ini. Agar sentiasa ingat pada-Nya.

Untuk malam-malam yang terakhir, buatlah seikhlas hati.
Yang ikhlas itu lebih mulia di sisi Dia.

“Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat, dan tidaklah (sama) orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dengan orang-orang yang derhaka. Sedikit sekali kamu mengambil pengajaran.” – Ghafir : 58

Untuk diri ini yang hina, terutamanya.
Dan kerana kasih, untuk kamu yang disayangi semuanya. Mari, kita sama-sama!

Semoga ALLAh merahmati.

One thought on “Kesempatan Yang Hanya Sedikit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *