Kerana Sifat-Nya Yang Maha Pemurah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kalau manusia boleh kasih kepada manusia yang pemurah, jadi bagaimanakah kasih manusia terhadap ALLAh Ta'ala yang sentiasa Maha Pemurah?

Manusia senang pada manusia lain yang pemurah.

Saya sendiri boleh jadi cinta kepada orang yang pemurah. Yang tidak lokek menghulurkan bantuan dan memberikan apa yang dia ada.

Saya pasti, anda juga begitu. Hakikatnya memang manusia sangat suka kepada orang yang pemurah. Sebagai contoh, kalau sahabat atau kawan kita pemurah, kita senang dengan dia. Kalau saudara-mara kita yang pemurah, kita akan terlebih sayang dan selalu memberikan pujian kepadanya. Kalau ada seseorang hartawan yang pemurah, yang suka menolong faqir miskin, kita bukan saja boleh hormat dan pandang tinggi padanya, kita menjadi sayang, malahan! Apatah lagi kalau yang menerima bantuan itu adalah kita sendiri, pasti terasa berhutang budi yang amat.

Pssst! ALLAh itu Maha Pemurah! Anda tidak jatuh sayang dan cinta?

Maha Pemurahnya ALLAh, Tidak Berkira

Selalu kita tertumpu pada sifat manusia yang kadang kala ada tenggelam timbulnya. Sedangkan kita selalu terleka untuk berterima kasih dan mensyukuri atas nikmat daripada sifat ALLAh Ta’ala, iaitu Maha Pemurah kepada hamba-hambaNya.

Pemurahnya ALLAh tiada siapa yang dapat tandingi.

Adakalanya, manusia sangat berkira untuk memberikan apa yang dia ada terhadap orang yang mungkin dibencinya. Justeru, pemberian itu hanya diberikan kepada orang yang dia inginkan dan dia senangi dengan membiarkan orang yang dibencinya tidak mendapat apa-apa daripadanya.

Tetapi sifat ALLAh Yang Maha Pemurah tidak begitu. ALLAh langsung tidak berkira. Bayangkan kita yang dengan dosa menggunung tinggi ini, apabila ALLAh murka dan membiarkan kita tanpa diberikan nikmat hidup; udara, penglihatan dan pendengaran. Maka akan jadi bagaimanakah hidup ini nanti?

Rasanya tidak perlu melihat kepada orang lain. Cukuplah dengan melihat dan meneliti diri sendiri. Hamba yang macam manakah kita ini?

Setiap hari, ada sahaja dosa yang dilakukan. Ibadah tunggang langgang. Solat yang tidak khusyuk itu juga merupakan satu kesalahan. Kadang-kadang semasa solat pun, dada sahaja menghadap kiblat, tapi fikiran terbang entah ke mana. Ada yang hatinya ketika menghadap Tuhan masih tertinggal di dunia; memikirkan masalah pekerjaan, fikirkan masalah ukhuwah dengan sahabat, memikirkan tentang orang yang disukai dalam diam, memikirkan tentang namanya dibibir manusia.

Sejujurnya, nampak jelik bukan?
Seolah-olah kita mempermainkan temu janji kita dengan ALLAh Ta’ala!

Kalau ALLAh Ta’ala menetapkan, boleh jadi ALLAh menurunkan balanya kepada manusia pada bila-bila masa. Tapi lihatlah keadaan diri anda sendiri, ALLAh masih terus memberi nikmat yang tidak terhitung, malahan! Buktinya, ALLAh masih memberi pinjam kehidupan ini kepada anda dengan adanya deria pendengaran dan pancaindera.

Kita ini ibarat memberikan racun! Tapi ALLAh balas dengan madu.

Maka, setinggi mana pandangan dan sanjungan anda sekarang terhadap manusia berbanding dengan ALLAh Ta’ala yang tidak pernah berkira dengan semua hamba-Nya?

Pemurahnya ALLAh Memberi Nikmat Keampunan

Semua makhluk yang ada di muka bumi ini adalah ciptaan dan hamba ALLAh SWT. Hamba-hambaNya yang bernama manusia itu ada yang taat akan perintahnya. Juga ada yang ingkar dan tidak beriman kepada-Nya. Kerana sifat pemurah ALLAh inilah mereka yang tidak beriman masih diberikan kenikmatan hidup. Selagi masih ada hayatnya, selagi itu peluang ALLAh masih dibuka kepada sesiapa yang mahu kembali kepada-Nya. Tapi alangkah sedihnya, ramai manusia melupakan Dia!

Mari sama-sama menghisab diri. Hidup ini, walaupun sedang dan pernah melakukan kemungkaran, ALLAh masih membenarkan kita merasai nikmat hidup. Kalau ALLAh mahu, boleh saja ALLAh matikan kita dalam keadaan semasa melakukan kemungkaran tersebut. Astaghfirullah~

ALLAh masih memberi peluang mendengar laungan-laungan dakwah kepada anda. ALLAh masih memberi peluang dengan menjentik hati anda melakukan perubahan demi kebaikan diri sendiri. ALLAh masih memberi penglihatan yang boleh dipakai untuk menghayati kebesaran-Nya pada ciptaan-Nya!

Bayangkan, adakah manusia yang akan tidak jemu memberikan kebaikan melalui sifat pemurahnya itu kepada manusia yang memfitnahnya, yang menikamnya dari belakang, yang tidak menghargai pemberiannya, yang meludah wajahnya bukan sekali dua? Adakah? Tiada kan? Kalau ada, mungkin kita menjadi geram sendiri!

Janji ALLAh Ta’ala, sebanyak dan sebesar mana pun dosa hamba-Nya, Dia sedia mengampunkan kesemua kesalahan hamba-Nya. Dengan syarat, hamba-Nya itu memohon keampunan dan bertaubat bersungguh-sungguh serta meninggalkan perbuatan yang menimbulkan dosa tersebut.

Duh! Saya menjadi malu sendiri bila memikirkan ini.

Tepuk Dada, Ketuk Minda, Tanya Diri Sendiri

Jika seorang manusia pemurah anda boleh sanjung-sanjung, hormati dan kasihi. Jadi mengapa kepada ALLAh Ta’ala kita sering lalai dan lupa? Bukankah sepatutnya sanjungan, cinta dan sayang anda itu beratus kali ganda daripada rasa sanjung kepada manusia.

Kerana manusia pemurah yang anda sanjung itu juga adalah ciptaan ALLAh. Jadi, tiadakah timbul perasaan malu kasih kepada hamba-Nya, tapi tidak kepada Tuannya? *dush*

Pemberian ALLAh Ta’ala tidak tenggelam timbul sepertimana pemberian manusia. Bukan sekali dua, juga tidak berkala. Pemberian-Nya setiap hari dalam kehidupan kita. Jika kita sudah hidup di muka bumi ini selama 21 tahun, bermakna setiap hari dalam masa 21 tahun itu kita mendapat pemberian nikmat daripada Tuan Yang Sangat Pemurah.

Mahu membalas jasa-Nya? Mustahil! Sangat. Titik!

Tapi apa yang ALLAh mahukan hanyalah manusia itu mengaku dengan kerendahan hati dan diri sebagai hamba-Nya. Mentaati segala perintah dan larangan-Nya.

Pun begitu, semua itu adalah untuk rahmat kebaikan manusia itu sendiri!

MashaAllah! Tabaarakallah~
Sangat hina kita manusia ini, di sisi-Nya!

Semoga ALLAh merahmati.

3 thoughts on “Kerana Sifat-Nya Yang Maha Pemurah

  1. astagfirullah….sangat terkesan dgn entir ini.

    ‘Pemberian ALLAh Ta’ala tidak tenggelam timbul sepertimana pemberian manusia. Bukan sekali dua, juga tidak berkala. Pemberian-Nya setiap hari dalam kehidupan kita. Jika kita sudah hidup di muka bumi ini selama 21 tahun, bermakna setiap hari dalam masa 21 tahun itu kita mendapat pemberian nikmat daripada Tuan Yang Sangat Pemurah.

    Mahu membalas jasa-Nya? Mustahil! Sangat. Titik!”
    kenapa ye kebanyakn entri awak mcm tau2 jek dgn keadaan sy?tima kc atas prkongsian yg awak sudi bri. πŸ˜‰

      (Quote)

  2. Salam’alaik

    Alhamdulillah…Syukran dindaku syg, atas perkongsian yg sentiasa menyentuh hati, syukur pada ALLAH, teruskan usahamu dinda..Moga ALLAH terus kasih dan redha adindaku disana didunia akhirat πŸ™‚

    Ingat daku dlm doamu^^,

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *