Andai Kematian Itu Memilih Aku

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kepastian yang sangat pasti. Mati.

Mati. Suatu kepastian yang sangat pasti.

Setiap yang bernyawa pasti akan merasai kematian. Suatu perkara yang kita tidak tahu di mana keberadaannya, bila akan menjemput kita. Kematian yang kita tidak tahu bila roh kita meninggalkan jasad. Namun yang pasti, kita meyakini kehadirannya.

Kematian itu apa?

Suatu pengakhiran.
Suatu permulaan.

Pengakhiran dan permulaan? Ya. Suatu pengakhiran bagi hayat kita semasa di dunia. Dan suatu permulaan untuk perjalanan alam yang seterusnya.

Andai Kematian Itu Memilih Aku..

Adakah diri sudah bersedia? Adakah diri yang hina ini masih boleh tertawa sedangkan diri masih tercalit dosa-dosa yang banyak. Masihkah boleh tersenyum sedangkan masih banyak hutang dengan ALLAh Ta’ala?

Bolehkah diri memilih tarikh kematian? Sudah tentu tidak!

Andai Kematian Itu Memilih Aku..

Adakah diri sudah yakin amal yang dibuat selama di dunia cukup untuk dipersembahkan di hadapan ALLAh Ta’ala? Sedangkan semasa hayat ini, hidup sering melakukan kemaksiatan, lalai, alpa terhadap perintah-Nya.

Memikirkan kematian itu adalah kerek?

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan muslim.”

– QS ‘Ali Imran : 102

“Dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun.”

– QS Al-‘Araf : 34

“Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka)? Dan janganlah mereka (menjadi) seperti orang-orang yang telah menerima Kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras, dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik.”

– QS Al-Hadid : 16

Janganlah kita menjadi seperti dalam firman ALLAh Ta’ala,

“Dan berikanlah peringatan kepada manusia terhadap hari (yang pada waktu itu) datang adzab kepada mereka, maka berkatalah orang-orang yang zalim: “Ya Rabb kami, beri tangguhlah kami (kembalikanlah kami ke dunia) walaupun dalam waktu yang sedikit, niscaya kami akan mematuhi seruan Engkau dan akan mengikuti rasul-rasul. (Kepada mereka dikatakan): “Bukankah kamu telah bersumpah dahulu (di dunia) bahwa sekali-kali kamu tidak akan binasa?”

– QS Ibrahim : 44

“(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata: “Wahai Rabb-ku kembalikanlah aku (ke dunia). Agar aku berbuat amal soleh terhadap apa yang telah aku tinggalkan.” Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja.”

– QS Al-Mu’minun : 99-100

Hati menjadi sebak mendapat tahu berita kematian Ibu seorang senior semasa di sekolah dahulu. Sebelumnya, sedih apabila mendapat perkhabaran mengenai kematian mak cik kantin semasa di sekolah dahulu. Terimbas memori selalu mengusik beliau semasa membeli. Teringat kenangan dulu, selalu sembang-sembang dan bergurau dengan beliau. Dan.. Rindu dengan latah beliau yang akan marah selepas diusik.

Semoga mereka yang telah kembali kepada-Nya, ALLAh permudahkan. Dan semoga kita yang masih hidup ini, tidak melupakan kematian yang bila-bila sahaja akan menjemput. Mungkin hari ini, beberapa jam yang akan datang, atau beberapa saat sahaja lagi.

ALLAh Maha Mengetahui, sesungguhnya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *