Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

29 Ramadhan; Refleks Pada Diri

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Terasa baru semalam ‘ia’ menyapa..

Lagi berapa puluhan jam, Syawal akan menyapa.

Ramadhan. Entah mengapa Ramadhan kali ini terasa begitu cepat berlalu. Ayat tipikal? Tak kisahlah, sebab itu apa yang saya rasakan. Bagaikan baru semalam Ramadhan menyapa, mengkhabarkan bahawa dia datang dengan penuh hikmah. Bagaikan semalam Ramadhan itu masih tenang dalam keberkatan-Nya.

Dan kali ini, saya betul-betul merasa masa itu cepat sungguh berjalan.

Keghairahan beraya? Biasa-biasa saja. Kalau waktu kecil dahulu, kita mungkin mahu Ramadhan itu cepat-cepat berlalu. Tapi sekarang, sudah ada akal dan fikir, pastinya merasa sesuatu apabila ia akan meninggalkan umat Islam sekali lagi. Tidak tahu kalau ada Ramadhan lagi buat diri ini.

Bagaimana ibadah sahabat-sahabat sekalian? Makin mantap? Mengejar laitul qadar?

Pada Diri Sendiri

Bagai baru merasai kehangatannya. Melihat kawan-kawan sepengajian berpusu-pusu ke rumah Allah. Sehingga ruangan solat yang cukup luas itu dipenuhi. Mahu menempati saff di hadapan, harus datang seawal maghrib lagi. Kalau tidak, kamu akan menjadi ‘benteng pertahanan’ di barisan belakang.

Bagi diri saya sendiri, Ramadhan kali ini ALLAh Ta’ala banyak mengajar diri ini. Hikmah? InshaAllah, Dia akan perlihatkan suatu hari nanti, satu persatu. Mungkin, ada diantara kita yang diduga dengan sesuatu yang melemahkan di bulan Ramadhan?

Pasti ada, saya yakin. Alhamdulillah. Tanda cinta ALLAh tu.

Sebenarnya, bulan Ramadhan itu, yang pentingnya adalah siapa kita dalam masa menjalani segala perbuatan di dalamnya, dan siapa kita selepas pemergian bulan tersebut. Beruntunglah bagi mereka yang membuat amal ibadah dan kebaikan, dan amal itu pula dapat memberi kesan dan mempengaruh terhadap hati dan kehidupannya sehingga 10 bulan yang akan datang. Dia, yang memperbaiki diri.

Maka, siapa diri kamu yang sebenarnya?

Dalam bulan Ramadhan ini jugalah mungkin kita banyak berurusan dan menguruskan dengan hati sendiri. Segalanya yang kita lakukan, harus dipastikan betul-betul kena pada niat dan tempat di sisi-Nya. Agar semuanya tidak sia-sia.

Entah. Sesuatu yang sukar diungkap. Senyum.

Mengejar Ampunan Dan Redha Allah SWT

Masuk sahaja 10 malam terakhir di bulan Ramadhan, umat Islam pasti sibuk mengenai mengejar lailatul qadar. Melakuan amal sungguh-sungguh. Dengan harapan semoga bertemu dengan malam lailatul qadar yang lebih baik dari 1000 bulan itu. MashaAllah.

Tabaarakallah.

Saya pernah menonton sebuah video yang ditayangkan. Dalam video tersebut, ratusan malah mungkin ribuan umat Islam sedang berdiri menunaikan solat di tempat-tempat awam seperti jalan raya, di tepian trek kereta api. Pendek kata, bandar itu dipenuhi dengan orang-orang yang mengabdikan diri kepada ALLAh Ta’ala.

Entah mengapa tiba-tiba mata saya jadi berair. Mungkin mengoreksi diri sendiri.

Moga amalan yang dilakukan dengan sungguh-sungguh di malam-malam 10 terakhir Ramadhan itu tidak tersasar niatnya. Bukan lailatul qadar yang kita kejar sebenarnya.

Malam Qadar itu bukanlah objektif kita sebenarnya. Malam Qadar itu hanyalah laluan untuk kita mendapat rahmat dan ampunan dari Allah Ta’ala. Bukan objektif, bukan.

Tapi hanya sekadar laluan.

Kawan, mungkin kita jenis yang nakal-nakal. Saya pun begitu. Mungkin kita jenis remaja yang agak terbuka dalam menerima pendapat dan perbezaan. Mungkin kita seseorang yang selamba dalam kehidupan. Siapapun saya dan kamu, semoga bulan Ramadhan kali ini sangat menyentuh hati saya dan kamu dan kita sama-sama mendapat ‘sesuatu’ yang berharga untuk dijadikan panduan menjalani hidup.

Saya tekankan sekali lagi. Menjadi remaja yang nakal, bukanlah bererti menjadi remaja yang jauh daripada agama-Nya. Kerana hakikatnya, walaupun disenangi oleh seluruh manusia, pasti jauh di sudut hati itu, ‘suatu kesepian dan kesunyian’ sedang dan sedang membunuh kamu. Senyum.

Mari menjadi remaja yang dekat dengan agama! *menghulurkantangan

Sangat beruntung. Siapa?
Mereka yang keluar dari bulan Ramadhan. Kenapa?
Mereka keluar dengan ‘islah nafsak’, dan mereka menjadi seseorang.

Menjadi seseorang.
Dimata Tuhan.

Semoga ALLAh merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *