Ramadhan #6 : Teruslah Meminta Sampai Hilang Stres

Credit Picture by Invisible Mart

Saya tidak ingat jika saya pernah ceritakan hal-hal ini di dalam blog saya. Atau mungkin sudah saya pernah ceritakan dalam salah sebuah buku saya? Tidak apa. Anggap saja ini sesi penyegaran kembali. Biar saya ceritakan kembali melalui tulisan. Boleh saya bawa kamu sama-sama untuk terbang ke masa lalu. Yang mana setiap dari kita pada masa lalunya, penuh dengan pengajaran.

Tentang bagaimana sebenarnya hidup ini sangat hambar jika tiada ujiannya. Kita manusia, kan. Manusia itu adalah satu makhluk yang cepat bosan dengan persekitaran dan rutinnya setiap hari. Jangankan pada rutin yang tidak mencabar, rutin yang cabarannya berbeza setiap hari pun manusia boleh bosan dan merasa dengan rutin itu dia tidak melihat di mana dirinya pada masa hadapan dan betapa gelapnya masa depan yang dialami. Oh, terlupa sikit. Kita ini manusia, yang penuh drama juga. Baik lelaki dan perempuan, walau banyak perbezaan tapi banyak juga persamaan diantaranya.

Pada suatu ketika dahulu, pada jarak waktu yang tidak berjauhan, saya meminta nasihat dari dua individu yang berbeza. Malam sebelumnya usai solat Isyak, terasa sangat badan saya lemah. Bukan itu saja, malah minda saya juga terasa penat. Jangan tanya sekarang, macam mana minda yang penat itu. Kerja-kerja sedang bertimbun. Tapi itu sikit pun tidak mengecutkan rama-rama di dalam perut saya untuk hakikat esok hari ada sesuatu yang penting perlu dilakukan. Saya membawa diri ke katil. Baring dan berselimut penuh tertib. Mata saya pejamkan rapat. Ke kiri, ke kanan saya mengiring bersilih ganti tidak dapat tidur.

Sehingga satu saat, saya menangis sendiri. Haha 😛

Kiriman SMS dikirimkan kepada seorang individu terpenting dalam hidup saya. Saya tidaklah mengharap untuk dibalas pun. Tapi dua minit selepas SMS itu dikirimkan, telefon bimbit saya berbunyi. Dalam hati terus, alamak calling terus dia bagi! Saya angkat. Dan nasihat beliau adalah, pergi ambil wudhu solat dua rakaat, panjangkan doa minta yang baik-baik dari Tuan Punya Dunia. Jangan lupa minta juga nikmat tidur yang tenang. Lepas solat semua tu, letak jauh telefon bimbit dari tempat pembaringan.

Selepas itu, yang saya ingat saya terus lelap.

Individu kedua keesokan harinya setelah selesai kerja-kerja penting. Kami berjumpa untuk makan tengahari sama-sama. Saya kata kepadanya, “Weh. Hak saudara seagama bila saudara meminta nasihat, kita kena bagi nasihat yang baik-baik, kan? So, please nasihatkan aku?” Pinta saya tanpa bercerita apa-apa pun kejadian atau tekanan yang saya hadapi.

“Senang ja, Su. Macam kau selalu cakap, masalah akan berlalu, datang dan pergi. Jadi, stres-stres pun tiada guna. Yang penting kita ni, macam mana pun jangan lupa selalu meminta-minta daripada Allah. Jangan lupa doa banyak-banyak, panjang-panjang. Tu ja..”

Tamat di situ. Saya tiada bertanya atau bercerita lebih lanjut lagi. Dan dia pun tidak bertanya lebih-lebih. Kami menikmati makanan masing-masing diselang-seli dengan cerita-cerita biasa. Tapi sungguhlah saya terfikirkan sesuatu. Semalam dan hari ini, nasihat kedua-dua individu ini berikan berkisarkan hal yang sama walau cara penyampaiannya berbeza. Akhirnya saya bertanya kepada diri sendiri. Suhana, apa yang engkau dapat dari nasihat mereka berdua?

Doa. Doa banyak-banyak. Dengan doa, stres akan beransur pergi.

Sebelum ada yang setuju atau tidak, dan tetap, itu terpulang kepada anda yang membaca. Mari kita faham apa erti doa? Doa itu ialah permintaan atau permohonan yang disertai kerendahan diri dan hati kepada Allah untuk mendapatkan hal-hal yang baik sesuai apa yang Dia bakal berikan dari sisi-Nya. Jadi apa yang berlaku bila kita berdoa? Kita jadi seorang manusia yang menadah tangan, meminta dengan penuh kerendahan, dan dalam pada itu tanpa sedar sebenarnya, kita sudah menyerahkan semua urusan kita kepada Allah, pengharapan kita diberi pertolongan dan kekuatan dari Allah untuk menghadapi apapun yang sedang kita rasai.

Tidaklah bermaksud apabila kita berdoa sungguh-sungguh, semua masalah akan hilang dan lenyap begitu saja seperti tiada apa-apa yang telah berlaku. Noooo! Dia tidak berfungsi seperti begitu, ya wahai kesayangan Tuan Punya Dunia. Tapi bila kita benar-benar bergantung yakin kepada Allah, kita akan merasa satu keringanan. Kita akan merasai bahawa apa yang sedang kita hadapi dalam hidup, tidak besar berbanding dengan keringanan yang kita rasai selepas itu. Dan kita ada keyakinan mengenai kebersamaan Allah dalam setiap langkah kita. Allah tidak akan pernah membuang seseorang yang mengharap kepada Dia.

Bukankah Allah Maha Penyayang Maha Pengasih?

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *