Ramadhan #4 : Sifat Yang Terlalu Mudah

Betapa banyak hal-hal besar atau pun hal-hal kecil yang selalu membuat amarah dalam diri kita terumpan keluar. Terlalu nipisnya perasaan kita untuk sering rasa tersinggung dengan perkara-perkara yang tidak sepatutnya. Keserabutan yang timbul kerana kita mudah berfikir jauh dan dalam dari sudut yang negatif terlalu mudah mempengaruhi hidup kita dan hubungan sesama kita.

Mungkin kita pernah melalui pengalaman yang mudah marah terhadap semua perkara. Mudah untuk marah kepada kawan yang tidak memahami. Mudah untuk marah kepada bos yang seakan-akan tidak berhati perut dengan arahan yang sesedap rasa. Kita mudah rasa marah dan melenting kepada orang yang memotong kita di atas jalan raya. Kita perasaan, tak?

Terlalu mudah untuk marah.
Terlalu mudah untuk putus harapan.
Terlalu mudah unutk membenci manusia.
Terlalu mudah untuk memutuskan silaturrahim.
Terlalu mudah untuk meleka-lekakan kewajiban.

Kita itu mahu setuju atau tidak terhadap hakikat ini, ya terpulang. Kerana pada akhirnya, jika kita bertanya kepada diri sendiri, kita akan tahu jawabannya. Tapi, apakah kita tahu diantara yang mudah pada hari ini, apa pula yang terlalu susah pada zaman ini?

Kita mungkin banyak waktunya merasa terlalu susah terhadap belas kasihan. Kita terlalu susah untuk tidak berputus asa. Kita terlalu susah untuk memberitahu diri kita bahawa kita harus ada keyakinan yang besar kepada Tuan Punya Dunia. Kita terlalu susah untuk membiarkan semuanya berlalu agar silaturrahim sesama kita sentiasa terjaga. Kita terlalu susah untuk menjadi manusia yang lembut hatinya untuk tidak membenci dan memaki manusia. Kita terlalu susah untuk mencintai hal-hal kebaikan.

Jika kita tanya diri sendiri, berapa banyak kalilah setakat kehidupan kita hingga ke saat ini, apabila berlaku suatu situasi, yang menerpa fikiran kita adalah bersangka baik dan mempunyai belas kasihan?

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.

Ramadhan #3 : Tidak Ada Pemisah

Tiada siapa-siapa yang boleh merampas doamu.

Kalau ditanyakan kepada saya, apakah sebenarnya ucapan yang paling indah untuk didengari dan paling indah maknanya? Saya akan menjawab, ucapan yang indah itu adalah ucapan doa dari seseorang kepada Tuhannya. Apa lagi disaat seseorang itu berdoa, hatinya sangat percaya dan sangat yakin bahawa waktu itu adalah waktu kebersamaannya dengan Allah.

Saya tidak tahu jika kita mempunyai pendapat dan pandangan yang sama. Manusia berkehendak kepada Tuhan, itu lumrah. Walau golongan mulhid mengatakan bahawa mereka tidak mempercayai adanya Tuhan atas segala kejadian di dunia ini, namun percayalah bahawa ada ruang yang tidak boleh terganggu disudut hati mereka bahawa mereka memang memerlukan Tuhan, yang dengan mempercayai serta meyakininya akan membuahkan kekuatan kepada manusia. Lumrah manusia itu, adalah meminta-minta kepada Tuhan. Meskipun seseorang itu tidak pernah melakukan ketaatan ibadah atau meskipun seorang hamba itu sering melakukan jenayah. Disudut hatinya, pasti pernah terdetik mengadu, merintih dan meminta kepada Sang Tuhan.

Doa itu adalah hak eksklusif teristiwa untuk setiap dari kita. Kerana apa? Kerana tiada siapa yang dapat merebut waktumu untuk berdoa kepda Allah. Bahkan, tiada sesiapa yang dapat merebut doa-doa yang kamu lantunkan sendiri kepada Allah.

Yang pastinya, doa itu bukan ditujukan kepada manusia. Doa itu adalah antara kita dengan Allah. Doa itu adalah ucapan oleh seorang hamba yang mengharapkan berhubungnya segala luahan dan permintaannya kepada Allah dan didengari oleh-Nya. Disaat bibir atau hati melafaz doa dan meminta-minta kepada Allah, kita harus YAKIN bahawa Allah mendengar segala doa.

Walaupun doa yang hanya sekadar bisikan.

Hari ini sudah masuk hari ke-3 dibulan ramadhan. Saat ini ketika, mungkin kamu yang membaca sudah siap sahurnya. Mungkin ada juga yang belum kerana perbezaan waktu setiap daerah. Jadi, bagaimana potensi doa kita dibulan ramadhan ini?

Saya jadi teringat kejadian semalam ketika saya dan adik-adik sudah siap-siap di meja makan menunggunya waktu berbuka. Bila sudah duduk semeja, ada saja yang mahu digelakkan, yang mahu dibahankan, yang mahu diisukan. Ya, tidak salah itu. Tapi tiba-tiba teringat, alangkah bagusnya pada waktu-waktu itu kita mengambil masa untuk berdoa. Kerana waktu ketika itu, adalah antara waktu yang afdhal dan makbul doanya. Rugi kalau kita tidak meluangkan waktu seketika untuk berdoa kepada Allah.

Maksud hadis : “Ada tiga doa yang tidak tertolak. Doanya orang yang berpuasa ketika berbuka, doanya pemimpin yang adil, dan doanya orang yang terzalimi.” (HR: Tirmidzi)

Bulan ramadhan, bulan mulia yang merupakan hadiah daripada Allah Yang Maha Mulia. Ayuh, kita sama-sama rebut sekecil-kecil kebaikan dan pahala dibulan ramadhan ini. 11 bulan lamanya kita menunggu bulan ini, pasti tidaklah kita mahu mensia-siakan keberadaannya bersama kita dalam tempoh 30 hari ini. Rajin-rajinkan berdoa. Rajin-rajinkan berbuat kebaikan.

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.

Ramadhan #2 : Tuhan Memberi Yang Kita Perlu

Selalu apa yang Allah berikan dalam hidup kita itu, adalah sesuatu yang kita perlukan. Dan hal itu yang akan membuatkan kita bahagia. Tetapi bagaimana kita ini mahu merasai hal yang sedemikian kalau kita terlalu asyik melihat kehidupan orang lain dan mula muak dengan kehidupan sendiri. Kita jadi mencari-cari setiap inci kekurangan itu ini dalam hidup kita. Kita akan jadi mulai menghitung-hitung; aku tak ada kereta besar. Rumah keluarga aku tidak besar. Aku tidak banyak duit untuk membeli itu dan ini.

Asal kita tahu ya, kebahagiaan itu tidak terletak pada banyaknya wang dan harta yang kita ada. Tidak terletak pada besarnya rumah serta kereta kita yang berderet sampai lima buah. Kerana wallahi! Orang yang tidak mempunyai wang dan harta sebanyak itu juga boleh bahagia. Kerana apa? Kerana menerima kehidupan sendiri dan merasa cukup dengan yang sikit. Kalau dah yang sedikit itu pun kita tidak boleh bersyukur, apatah lagi apabila kita mempunyai yang banyak. Kita akan menjadi seseorang yang tidak mahu melepaskan sesuatu kepunyaan kita secara percuma. Akhirnya menjadi kedekut dan tamak. Aduhai!

Kita mahu hidupmu bahagia? Maka mulaikan dengan menghargai kehidupan sendiri.

Sebaik-baik kehidupan yang perlu kita cemburu adalah kehidupan kita sendiri. Kehidupan kita yang selalu tunduk kepada Allah dan mengingati-Nya sentiasa. Kehidupan yang bila sampai waktu solat, ya solat terus. Bila mempunyai rezeki lebih, bersedekah tanpa berkira. Bila dikurniakan nikmat, terus memanjatkan syukur. Bila diberi ujian, tidak mengalah dan marah kepada Allah.

Sabarlah, ya. Kita tidak selamanya di dunia. Itu, tempat kita di sorga. Insya-Allah!

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.

Ramadhan #1 : Rahmat Ramadhan

Mungkin sesuatu yang kita rasakan dalam hati itu juga, adalah petanda rahmat dari Allah.

Salakan anjing yang bersahut-sahutan selama beberapa minit, masih kedengaran di kawasan perumahan taman sebelah. Bunyi-bunyian yang biasa kedengaran. Seperti malam-malam sebelumnya. Namun malam ini, adalah malam yang lain. Malam tadi umat Islam sudah melakukan solat terawih yang pertama. Dan subuh ini, umat Islam akan bersahur dihari pertama pada bulan Ramadhan Tahun 1439 Hijrah, bersamaan dengan 17 Mei tahun 2018 Masihi.

Apabila menjelang ramadhan itu, macam-macam yang akan kita rasakan. Perasaan yang kita alami bercampur baur, bahkan. Perasaan hiba, sedih, bahagia dan gembira. Jadi teringat kepada diri sendiri. Sama ada mahu malu atau bergembira, kerana Allah SWT masih mengizinkan hayat kita merasai ramadhan sehingga saat ini. Walaupun mungkin, 11 bulan yang sudah betapa banyaknya keculasan yang telah kita lakukan. Tetap akhirnya, Allah masih memberi peluang. Dan ramadhan ini, bukanlah bulan yang hari-harinya yang kita sanggup lalui dengan sia-sia tanpa membuat sekecil-kecil kebaikan.

Kamu tahu? Ramadhan itu bukanlah bulan untuk orang berlumba-lumba membuat amal kebaikan dan ibadah kerana mahu bertanding dengan manusia lainnya. Seharusnya, seperti hari-hari kita semasa bukan dibulan ramadhan, ibadah kita adalah kerana kita ini mahu menjadi ‘sesuatu’ yang Allah pandang dan kasihi. Bukan mahu menjadi sebut-sebutan manusia tentang betapa kita ini orangnya yang kuat beribadah. Apa sahaja kawan, yang kita lakukan, niatnya adalah diantara kita dengan Allah. Bukan kerana mahu menjadi sanjungan manusia. Makanya, bulan ramadhan ini adalah bulan yang sangat-sangat positif!

Bila kita melihat seseorang yang sangat berusaha dibulan ramadhan, maka lihatlah diri kita. Dan cemburulah kepada orang itu. Kerana dia sedang asyik dengan amalnya kerana Allah. Justeru, diri kita pula ini bagaimana?

Jadi, ayuhlah! Permulaan asas diawal bulan ramadhan pada kali ini kita baiki waktu solat kita. Bagaimana? Sebelum masuk waktu sudah siap-siap, bersih-bersih pakaiannya, mindanya serta jiwanya untuk berjumpa dengan Allah. Ya, dimulai dengan mendidik diri untuk tidak cuma sekadar melaksanakan. Tetapi menghayati. Termasuk juga, biar kita semangat diwaktu sahur kita. Biar tiada rasa keterpaksaan dalam hati apabila bangun untuk menyiapkan sahur yang bakal kita suapkan ke mulut untuk menjadi bekal tenaga sepanjang hari kita berpuasa. Biar ramadhan kali ini, kita maknai sungguh-sungguh.

Jadikan setiap hari pada ramadhan kali ini, adalah hari kegembiraan kita!

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.