Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Keras

Iklan :
Selamat ulang tahun kewujudan yang ke-tujuh tahun, wahai blog!

Naluri seorang pemilik blog tetap akan merindukan blognya walau sering kali dia mencipta alasan yang banyak untuk lari dari rasa bersalah. Maka, kerana rasa itu jugalah yang memanggil-panggil saya untuk membuat entri baru. Saya tahu, ya perangai tipikal.

Terima kasih buat yang masih mengunjungi blog ini walaupun sudah jarang saya kemaskini dengan entri-entri terbaru. Terima juga kepada seseorang yang bertanya dan memaklumkan kepada saya tentang blog ini yang sudah tidak dapat diakses kerana saya terlupa untuk memperbaharui domain dan hosting. Terima kasih daun keladi.

Dunia ini, sudah cukup keras ke atas kita semua. Termasuk juga kekerasan dari seorang manusia kepada manusia yang lain. Pernah kita alami bagaimana rasanya untuk berdamai dengan takdir. Pernah juga kita rasainya bagaimana jiwa yang merintih dengan kelemahan diri sendiri menerima permainan kehidupan dan memaksa dengan rela diri kita untuk berjalan di landasan takdir. Pada semua itu, ada keinginan yang kuat beserta perjuangan.

Dunia sudah cukup keras kepada kita. Perlukah kita keras terhadap diri sendiri?

Cara kita berfikir pada hari ini, tidak sama dengan cara kita berfikir pada sepuluh tahun yang lepas. Malah ada prinsip yang kita sangat pegang dan pertahankan pada sepuluh tahun yang lepas, kita tentang pula pada hayat kita yang sekarang. Itu saja sudah jelas menunjukkan bahawa cara kita berfikir dan melihat kehidupan ini, diubah dengan pengalaman kehidupan. Selama sepuluh tahun lamanya, seseorang boleh mengalami pelbagi peristiwa dalam kehidupannya. Berapa ratus ribu kalinya seseorang boleh mengalami perasaan gembira, sedih, kecewa, marah dan cinta dalam tempoh selama itu. Semua itu akan membentuk sedikit sebanyak cara pandang, cara fikir dan keperibadian kita yang kini. Tidak keterlaluan saya katakan, kita boleh menjadi seseorang yang lain.

Dan dunia.. Dunia ini akan terus ada sehingga saat Allah tentukan penamatnya. Tetapi sehingga itu, kita masih di sini. Masih di planet bumi yang dihuni dan ditadbir oleh manusia yang Allah ciptakan dari pelbagai bangsa, kaum dan bahasa. Dunia yang manusia kelola dan meletakkan pengiktirafan, yang menciptakan cara pandang yang berbeza, yang hormatnya acapkali terletak pada pangkat semata. Yang lemah dipijak-pijak, yang kuat dipuja-puja. Yang miskin itu hina, yang kaya itu mulia. Yang berkuasa dijilat sehingga licin, yang tanpa kuasa diludah dengan jeling.

Itu baru sedikit. Belum cukup keraskah semua itu?

Ada dua jenis manusia yang akan terkesan dengan kekerasan kehidupan dan dunia yang tidak menunggu kita ini. Pertama, yang mengalami kekerasan dan keras kepada yang lain. Kedua, yang mengalami kekerasan dan tidak mahu memberikan kekerasan lagi.

Kita yang mana, kawan?

Kadang-kadang kita ini hilang diri kerana kita melakukan seperti mana kita pernah diperlakukan. Kita sangka, dengan cara begitu kita akan bahagia dan berjaya. Tetapi rupanya, kita hanyalah memusnahkan jiwa-jiwa kita semua.

Dunia sudah terlalu keras, kawan.
Biarlah kita jadi yang lembut, dan berbuah kebaikan darinya.

Apapun yang kita hadapi, Allah sentiasa dekat dengan kita. Bertahanlah..

One Comment

  1. william says:

    selamat ulang tahun bagi blog anda 😀

    [Balas Komen]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *