Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Cinta Mesir dan Lautan Hindi : Ini Dunia Hari Ini

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Allah mengetahui segala-galanya bukan? Allah menyaksikan airmata ini bukan? Credit Picture : Google.Com

Allah mengetahui segala-galanya bukan? Allah menyaksikan airmata ini bukan?
Credit Picture : Google.Com

Saya pasti semua tahu mengenai hal ini.

2 hari lepas, hanya apabila beberapa jam berlaku, baru sahaja saya mengetahui tentang hal ini. Umum tahu, bahawa apa yang terjadi dua hari lepas sangat mendukacitakan seluruh umat Islam di dunia ini. Malaysia sedang risau tentang keadaan dan status MH370.

Kesibukan pada hari Isnin dengan imtihan tasmi’ hadis benar-benar mencuri tumpuan dari update isu-isu dunia. Hanya setelah selesai ujian tasmi’ pada petang tersebut, barulah saya mengetahui tentang penjatuhan hukuman gantung terhadap para penyokong Dr. Mursi yang berjumlah 529 orang! 529 orang! Berita ini benar-benar meragut jantung saya.

Saya sendiri, dan saya sangat pasti, orang-orang yang kisah perihal kemanusiaan membantah hukuman gila yang dijatuhkan. Dan itu jauh sekali dari dasar keadilan undang-undang. Saya tidak tahu bagaimana seorang hakim dan sebuah mahkamah boleh menjatuhkan hukuman sedemikian rupa atas alasan yang tidak masuk akal. Berfikir soal keadilan, sebagai seorang pelajar dalam bidang undang-undang; sungguh sangat membuat jiwa saya kelam. Saya bertanya kepada diri saya sendiri, saya yang berjuang demi keadilan walaupun hanya tidak sampai setahun jagung, bertanya sendiri,

“Apa keadilan di dunia ini sudah tiada nilainya, ya Allah?”

Malam tersebut, saya benar-benar tidak dapat tidur sehingga ke pagi. Memikirkan betapa semacam rasa hendak pergi mengangkat senjata dan membela nasib saudara-saudara seIslam yang teraniaya. Dan dalam masa yang sama, terasa sangat diri ini sangat useless. Hanya mampu melihat video dan gambar perbicaraan dalam mahkamah yang gila.

Bila sampai isu tentang kezaliman terhadap orang-orang Islam, dunia seakan-akan membutakan mata dan memekakkan telinga. Nyawa demi nyawa yang dikorbankan dan dibunuh dengan sesuka hati hanya kelihatan seperti membunuh semut-semut yang berkeliaran. Bukankah ini kegilaan namanya? Ini sungguh kegilaan!

Nanges.

Saya ditenangkan oleh seorang kawan baik yang jauh dari seberang. Katanya,

“Ini satu kesedihan buat kita semua, Suhana. Namun inshaAllah satu kegembiraan yang besar buat mereka. Kerana mereka tidak mati dengan sia-sia. Mereka mempertahankan perkara yang tidak salah di sisi Islam.” Ketap bibir dan nanges.

Jika benar orang yang seramai 529 itu akan bertemu dengan tali gantung, maka itu akan jadi saksi mereka dihadapan Allah Ta’ala nanti. Orang-orang yang mempertahankan hak, Allah Ta’ala telah janjikan dengan suatu kedudukan yang mulia di sisi-Nya. Jika matinya mereka, dengan iringan restu mati syahid, maka itu benar-benar telah membuat diri ini cemburu.

InshaAllah, syahid menanti mereka semua. Syahid impian tertinggi.

Bersabarlah wahai para ikhwan.
Bersabarlah wahai para bapaku.
Bersabarlah wahai para abangku.
Bersabarlah wahai para adikku.

Semoga saat kalian dijemput syahid, kalian mendoakan umat Islam seluruhnya!

MH370 Dalam Penjagaan Allah

Seluruh Malaysia dikejutkan dengan sidang media yang diadakan oleh Perdana Menteri Malaysia, yang mengatakan bahawa penerbangan MH370 berakhir di Lautan Hindi. Semua orang bersedih. Dan sudah semestinya para keluarga yang terbabit dalam penerbangan tersebut lebih merasai kehilangan ahli keluarga mereka.

Saya tidak tahu mahu berasa apa. Yang saya tahu, airmata saya mengalir.
Allah Ta’ala sedang menguji kita semua.

Minggu lepas, saya berkeperluan untuk pergi ke sebuah Mega Mall. Sebelum melangkah masuk ke bangunan besar tersebut, saya terpandang satu papan putih yang besar, tetapi sudah bercontengkan dengan tandatangan yang banyak. Saya berhenti melangkah ke pintu besar mega mall tersebut dan kaki saya melangkah mendekati papan itu. Saya amati doa demi doa yang tercatat padanya. Betapa ramai orang yang sedang menanti.

Mungkin saya terdidik dengan sesuatu itu perlu ada buktinya jika ia hal yang berkaitan manusia, maka saya masih menaruh harap kepada Allah Ta’ala, moga-moga Dia berikan yang terbaik buat seluruh yang ada dalam penerbangan tersebut. Saya tahu, selama lebih kurang 17 hari pencarian, pelbagai usaha yang dilakukan. Namun bukti nyata belum kelihatan — dan katakanlah sekiranya bukti nyata sudah kelihatan, doa mesti perlu diteruskan.

Tiada apa yang mustahil bagi Allah Ta’ala. Saya percaya itu.

Namun, semoga para keluarga atau waris kepada penumpang MH370 terus bersabar dan berdoa. Dan jika sudah terbukti dengan zahiriah, semoga redha menjadi peneman jiwa-jiwa mereka. Doa saya untuk mereka, semoga kalian diberi kekuatan jiwa dan kesabaran akal.

Banyak Hikmah Ujian Allah Ini InshaAllah

Kata seorang kawan saya, penindasan demi penindasan terhadap umat Islam hari ini patutnya menyedarkan kita dan membuat kita kurang bergelak tawa dan mantap dalam pengurusan kehidupan. Kerana jika benar kita mengasihi saudara seIslam kita, maka pasti kita akan memajukan diri untuk membantu mereka dalam masa yang sama untuk menyebarkan Islam di serata dunia. Kita betul-betul sudah kesuntukan masa!

Islam hanya akan bersinar cemerlang, dengan mereka yang serius dengan Allah.

Pengajaran demi pengajaran Allah Ta’ala berikan kepada kita. Dan bagaimana boleh kita untuk lebih banyak membuang masa memikirkan dunia, mengumpat sana sini, bermalas-malasan dan bermusuh-musuhan sesama sendiri? Ayuh, bangkitkanlah jiwamu paling kurang!

Allah begitu terlalu mencintai kita. Hanya kita kurang sedar.
Senyumlah, walau dengan bibir dibasahi airmata.

Semoga ALLAh merahmati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *