Salam Buatmu, Ya Rasulullah

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Jangan menghina jika tak mampu memuji, jangan menyakiti jika tak mampu membahagiakan, jangan merampas jika tak mampu memberi, sesungguhnya sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia lain.

~Salam Maulidur Rasul~

Terbaca status seorang kakak dalam FB.
Timbul idea.

Lau kana bainanal Habib.

Hari ini, aku berjalan dan berjalan
kudengari selawat demi selawat ke atasmu
dengan tersenyum gembira
aku juga berselawat padamu
mengharap kecintaanmu

Tibanya ulangtahun kelahiranmu
umat kini menyemak kembali lembaran sirahmu
mengimbau kenangan demi kenangan
yang pahit dan manis
demi sebuah kemerdekaan dan kebahagiaan
yang kau perjuangkan untuk dinikmati umat akhir zaman

Aku gembira, senyum tak sudah
ke sana, ke mari, terdengar manusia
mengingati dan memujimu

Ada yang semakin bersemangat
tika mendengar liku-liku perjuanganmu
lalu menjadi bekalnya meneruskan perjuangan
bersandarkan Lillahi Ta’ala
berinspirasikan ketabahan dan kecekalanmu

Dan aku..
Aku masih bertatih mengikutimu
dalam segala hal;
kehidupan, perjuangan, persahabatan
juga ketulusan dan kejujuran

Hatta malu mengaku cinta kepadamu
dek tingkah yang selalu tersasar
dan lisan yang tidak terkawal
aku mencuba dan terus mencuba

Ya Rasulullah,
meski keadaan hari ini tentunya menyedihkan dirimu,
tapi keyakinanku, sunnahmu akan terus hidup
perjuanganmu akan diteruskan
akhlakmu akan menjadi ikutan
kepada orang-orang yang mengasihimu

bukan hanya dengan lisan,
tapi juga dalam kehidupan.

Salam buatmu, wahai kekasihku!

– Suhana –
Maskan Sakinah

1.12 am / 6 Feb
Isnin

One thought on “Salam Buatmu, Ya Rasulullah

  1. Salam Maulidur Rasul..
    entry yg membuat sye sebak sekali :'(
    walaupun kte tdk dapat bersama baginda, namun kte mampu buktikan rasa cinta dgn mgamalkn sunnah baginda dlm kehidupan kte.. Insya-Allah..moga dapat menjadi syafaat buat kte d akhirat kelak..

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *