Monolog Sepi Dalam Hujan

Bismillah.

Sangat sakit bila kesakitan adakalanya tidak dapat diluahkan~

Kadang-kadang seseorang itu akan kuat pada pandangan manusia lain,
tapi tiada siapa tahu apa yang ada dalam hatinya.

Yang tahu segalanya apa yang terzahir dan tidak,
hanyalah ALLAh Ta’ala, Pencipta Yang Maha Agung.

Monolog Sepi Dalam Hujan

Aku melihat rintik demi rintik hujan yang turun,
mendungnya cuaca, semendung senandung dalam jiwa,
gelapnya awan, segelap rasa yang ditelan tidak diluah,
akhirnya menunggu saat dan ketika untuk dicurah.

Aku memandang kosong kanvas kehidupan,
kelmarin, sungguh ada yang menyakitkan jiwa,
tidak terperi lukanya hati yang ditusuk lagi dan lagi,
tapi aku tekad untuk menyembuhkannya,
walau aku masih dalam fasa berusaha untuk itu.

Aku bukan peluah yang baik kepada diri sendiri,
sebab itu aku berkomunikasi dengan rasa kesedihan,
rasa sensitif dan rasa amarah yang tertahan kerana kasih,
kerana aku pernah merasai apabila,
semua rasa itu, dihambur keluar, empunya diri tidak akan,
mengenal diri sebaliknya menjadi orang lain.

Sesekali syaitan durjana mendekat memujuk rayu,
menanam rasa kebencian atas rasa kesakitan yang melekat dijiwa,
sungguh aku kasihan pada jiwaku yang penuh noda ini;
apabila tertanam kebencian di dalamnya,
dan sungguh aku tidak sanggup pula membenci sesiapa.

Lalu aku berkata kepada Tuhan,

“Wahai Tuhan, rasa benci hampir menyelinap masuk dalam jiwaku,
apakah sebegini kotornya aku sehingga,
aku hampir berniat untuk mengambil rasa kebencian itu?”

Aku lalu membawa diri berdiri di tepi bukit,
mendongak memandang langit yang mendung kehitaman,
maafkan aku wahai Tuhan atas kelepasan yang,
bakalku lepaskan untuk meredakan sebuah jiwa yang kehitaman.

“Aaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!”

Aku menjerit sekuat-kuat hati,
sehingga merasa anak tekakku sedang terseksa,
ah! aku lega sekarang, aku lega sekarang,
terima kasih Tuhan atas kesudianmu mendengar segala rintih,
rintih yang tidak mengira bagaimana rupanya,
untuk kembali kepada-Mu.

Ku tilik jam di tangan kanan,
aku mendongak lagi sekali ke langit,
kali ini rintik demi rintik tadi itu bertukar deras,
seakan-akan menyuruhku pulang,
kerana sudah tercapai hajat dihatiku menjerit sekuat hati.

Aku berjalan; akhirnya hujan menyirami bumi,
di dalam kehujanan aku menangis semahunya,
duhai karat di dalam jiwa yang mengundang binasa,
pergilah kau keluar dari dalam jiwa ku yang kecil itu,
pergi bersama airmata yang mengalir bersama titisan hujan.

Pergilah mengalir bersama titisan hujan~

3 thoughts on “Monolog Sepi Dalam Hujan

  1. tiada yg sudi mendengar selain Allah..pahit belum tentu bala, manis belum tentu bahagia. hanya Allah Maha Mengetahui..iringi hidup dengan sabar dan doa

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *