Kerana ‘Dia’ Penghubung Hati

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Dinginnya jiwa, kerana jauh dari ALLAh?

Saat tiba ke ayat yang menyentuh sukma; Sesungguhnya ALLAh bersama orang-orang yang sabar. Saya berhenti. Memandang padang bola yang terbentang di hadapan mata. Cuba menarik nafas dengan rasa yang berlapang dada. Mencuba untuk mengalihkan anak mata ke atas awan sana. Mengapa masih terasa berat di dalam jiwa?

Tarik nafas. 1, 2, 3. Hembus dengan perlahan. Dilakukan sebanyak dua kali.

Terpandang sebiji bola tidak jauh dari jarak saya. Kitab cinta Ilahi itu ditutup dengan perlahan, dikucup. Moga Allah merahmati dan menyaksikan adab dengan kalam-Nya. Saya pergi melangkah ke arah bola itu. Sudah lama tidak bermain bola.

Bola itu ditendang sekuat hati. Arghhh! Bolehkah masalah ditendang seperti ini?
Bolehkah perkara yang menyerabutkan kepala, meresahkan jiwa ditendang sebegitu?

Tidak. Sesekali tidak.

Tuhan Tahu Batas Kemampuan Hamba-Nya

Puas menyendiri di padang bola, saya berjalan dan berjalan. Dan membuka mushaf terjemahan, ayat 286 Surah al-Baqarah dibaca-baca berulang kali. ALLAh, ini motivasi dari-Mu sebenarnya.

“ALLAh tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya..” – al Baqarah : 286

Amaran. Pemberitahuan. Pujukan. Motivasi yang memberi keyakinan.

Saya jadi teringat pada Naqibah saya yang sudah lama tidak ditemui. Rindu pada dirinya sejak kebelakangan ini memang ada, malah membuak-buak rasanya. Lalu, sebuah mesej pesanan ringkas ku terbangkan. Dan setelah 2 kali membalas mesejnya,

“Alhamdulillah. Terima kasih, dik. Allah memberi motivasi dan membuka hikmah yang berlaku pada diri akak hanya dengan sebuah sms dari kamu. Terima kasih menjadi sebab lapangnya hati akak hari ni…”

MashaAllah. ALLAh memberi motivasi di atas motivasi yang lain, saya kira.

ALLAh sangat sweet. Serius.
Ada sahaja cara-Nya yang tersendiri untuk menegur diri.

Semoga ALLAh merahmati.

2 thoughts on “Kerana ‘Dia’ Penghubung Hati

  1. Assalam wbt.

    Kenapa saya tulis ‘ALLAh’, bukan ALLAh atau Allah? Tiada sebab khusus sebenarnya. Saya senang dan terbiasa begitu. Tiada sebab istimewa.

    Tapi, cara saya menyebut masih sama, inshaAllah; Allah.

    Terima kasih, hamba! 🙂

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *