Kehilangan Diri Sejenak

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Macam mana hendak mulakan ya. Saya sendiri pun tidak pasti.

Antara sifat manusia. Memang perlu untuk memuhasabah diri. Tidak boleh tidak. Hakikatnya, orang yang beriman itulah yang selalu siap-siap untuk merelakan hati dan jasad ditarbiyah dan menjalani proses muhasabah diri setiap hari.

ALLAh SWT punya cara tersendiri untuk menegur setiap hamba-Nya. Hanya manusia sahaja yang antara sedar dan tidak. Teguran itu boleh jadi melalui apa yang berlaku pada diri kita. Boleh jadi teguran ALLAh itu melalui apa yang disampaikan, dilafazkan, atau diperbuat oleh orang lain yang dimana kita melihatnya dan itu salah satu cara bagaimana ALLAh SWT hendak menyedarkan kita.

ALLAh memang punya banyak cara yang sangat seni.

Kadangkala Terasa Kehilangan Sesuatu

Dalam menjalani hidup seharian, kadangkala pernah terasa tidak aman, resah semacam. Terasa ada sesuatu yang belum dibuat atau terlupa. Selagi belum jumpa puncanya, maka selagi itulah hati tidak tenang. Mungkin sebab itulah orang Islam dianjurkan untuk bermuhasabah sebelum solat, selepas solat dan sebelum tidur.

Manusia sifatnya pelupa. Memang kadang-kadang lalai.

Makanya, keresahan itu menjadi tanda, bahawa ALLAh itu tidak pernah lekang dalam menjaga kita. Dan ALLAh tidak ingin kita terus-menerus melakukan kelalaian. Sungguh, perasaan ini sesuatu yang seni dan kadang kala sukar untuk ditafsir.

Kadang-kadang manusia sudah merasa cukup. Tetapi hakikatnya tidak. Bahkan memang tidak pernah cukup. Apalagi merasa cukup pada amalan. Bagaimana kita manusia biasa di akhir zaman boleh merasa cukup dengan ibadah yang telah kita lakukan? Sedangkan Nabi SAW sendiri pun sentiasa merintih dihadapan ALLAh SWT.

Saya suka membaca ayat ini,

“Maka apabila manusia ditimpa bencana dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan nikmat Kami kepadanya, dia berkata ‘Sesungguhnya aku diberi nikmat ini hanyalah kerana kepintaranku.’ Sebenarnya, itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.” – az Zumar : 49

Kita lemah kan? Selalu kufur nikmat.

ALLAh SWT cintakan manusia dan paling banyak menurunkan rahmatnya kepada manusia. Namun sering kali manusia balas apa yang ALLAh anugerahkan itu dengan kesombongan diri dan membelakang ALLAH SWT.

Padahal, jika kita tidak memerlukan ALLAh dan membelakangkan ALLAh, ALLAh tidak rugi dan lebih tidak memerlukan manusia. Tetapi apabila manusia datang kepada ALLAh dengan diri yang kotor, sebaliknya ALLAh tetap mencintai dan menjanjikan keampunan kepada manusia yang kotor itu tadi.

Lalaikah kita? Ya, memang lalai. Dan selalu sangat lalai.

Berdirilah Menghadap Tuan Punya Dunia

Apabila hati terasa semakin membatu dan jiwa semakin selalu dilanda keresahan, maka duhai sahabat, berdirilah. Angkatlah lambungmu itu. Pergi sucikan diri dan menghadap ALLAh yang Esa. Buka kalamullah. ALLAh telah janjikan, tiada amalan yang kerana ALLAh melainkan ALLAh SWT berikan ketenangan kepada hamba-Nya.

Apa yang patut manusia takutilah ialah kederhakaan dalam ketaatan kepada ALLAh. Itu berlaku lantaran selalu merasa cukup dan jarang untuk bermuhasabah. Hati yang bersih, mulai dihinggapi penyakit dunia yang memandang orang lain lemah dan rendah berbanding diri kita.

“Tidak ada suatu musibah yang menimpa seseorang, kecuali dengan izin ALLAh. Dan barangsiapa beriman kepada ALLAh, nescaya ALLAh akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan ALLAh Maha Mengetahui segala sesuatu.” – at Taghabun : 11

Bagaimana ya? Saya sendiri rasa malu pada diri sendiri sebenarnya setiap kali membaca kalamullah. Kadang kala ayat-ayat cinta dari ALLAh ini menampar pipi saya. Eh, bukan kadang-kadang, tapi selalu.

Dan, kadang-kadang juga tamparan itu membuat diri ini terketar. Sungguh. Mampukah kita sebagai manusia menahan seksaan azab ALLAh? Semestinya tidak. Tidak dan tidak!

“Hari kiamat. Apakah hari kiamat itu? Dan tahukah kamu apakah hari kiamat itu? Pada hari itu manusia seperti laron yang beterbangan. Dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkan…” – al Qari’ah : 1 – 5

ALLAh SWT sentiasa memerhatikan kita. Tetapi kita sering membelakang ALLAh. Dan sering kali juga hanya teringat pada ALLAh di waktu dan keadaan yang tertentu. Oh, hinanya manusia.

Siapa kita? Siapa ALLAH SWT?

Hei, kita hamba. Dan ALLAH SWT adalah TUHAN!

Kehilangan diri? Lemah? Maka, tolong saya bangkit. Anda juga kehilangan diri? Mari, kita bangkit bersama!

Semoga ALLAh merahmati.

4 thoughts on “Kehilangan Diri Sejenak

  1. Salam. . .

    trimas.entri ini tpat kena ngn diri saya.memang kehlgn diri.kdg2 xtahu nk buat ape.akhirnya membiarkan diri terus menerus mcm tu.

    sy sedar,entri ni jg adalah cr mcm mana Allah tgur saya.huhuhu
    trima kash dik.

      (Quote)

  2. Artikel yg menarik, Alhamdulillah…
    Benar sekali…

    “ALLAh SWT punya cara tersendiri untuk menegur setiap hamba-Nya.
    Hanya manusia sahaja yang antara sedar dan tidak.”

    Boleh jadi artikel ini juga adalah salah satu cara Allah menegur saya…….

    Syukraan..Jazakallahu khairaan kathiiraan.

      (Quote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *