Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Arrifni Nafsii | Kenalkan Aku Dengan Diriku

Bismillah.

Kredit kepada empunya Penangkap Gambar

Arrifni Nafsii = Kenalkan Aku Dengan Diriku

Di hadapan saya, lautan yang luas. Kelihatan tidak kurang sejauh 1 km ada kapal-kapal yang sedang belayar. Saya menunduk 80 darjah, kelihatan pula beberapa ekor ikan berenang ke sana ke mari dengan riangnya. Saya lemparkan keropok yang saya beli, mereka makan. Alhamdulillah, ada senyum dihati saya.

Saya mendongak ke langit. Awan kelihatan cantik, langit pula kelihatan biru yang mendamaikan jiwa. Ya, itu yang saya lihat. Tapi saya yakin, dari atas sana, saya juga sedang dilihat dan diperhatikan. Lalu saya perhatikan diri saya sendiri.

Saya kenal dengan benda-benda di sekelilingnya. Saya kenal dengan manusia-manusia lain selain diri saya; keluarga saya, sahabat saya, kawan-kawan dan manusia di sekeliling. Saya tahu membaca, saya tahu mengira, saya tahu menilai itu dan ini.

Tapi, adakah saya kenal, tahu dan menilai diri saya sendiri?
Mari sama-sama bertanya pada diri.

Bersoal Jawab Sendiri

Bercakap pasal diri sendiri, semestinya masing-masing ada kisah silam yang tersendiri. Yang mungkin pada kisah silam itu terselit pengalaman suka dan duka yang sangat menyakitkan, yang sangat menggembirakan. Apapun kisah silam itu, ia tetap merupakan satu pengalaman walaupun ada waktunya apabila terkenangkannya, sesekali terasa ada tusukan sembilu di jiwa.

Kisah silam tidak patut disesali sehingga kita benci walaupun hanya sekadar untuk mengingati detik-detik yang pernah dilalui. Kalau sesalan itu menimbulkan keinsafan, tidak mengapa. Tapi kalau sesalan itu lebih menimbulkan benci, saya kira kita patut periksa hati masing-masing. Mungkin ada dendam pada manusia, dan tidak mustahil akan berdendam kepada ALLAh Ta’ala secara halus tanpa disedari, kan?

Berdendam kepada ALLAh secara halus? Adakah? Semestinya, ada.

Dendam yang begitu adalah satu perasaan yang merasakan bahawa ALLAh Ta’ala tidak adil terhadap hidup kita yang Dia ciptakan. Maka mulalah kita akan mempersoalkan kenapa hidup saya begini, hidup orang lain begitu. Kenapa saya dilahirkan untuk jadi begini, sedangkan orang lain sudah jadi begitu?

Saya tidak mahu menyentuh tentang kesempurnaan. Kita semua sedia maklum, tiada manusia yang sempurna di atas muka bumi ini pada zaman ini. Hidup ini penuh dengan cacat cela. Yang pasti, ketidaksempurnaan itu ALLAh Ta’ala tidak ciptakan dengan sia-sia. Sebab, disebaliknya terlindung kelebihan pada diri setiap manusia yang manusia kena usahakan. Tinggal manusia itu buka mata hati dan berusaha.

Pernah tidak saya dan anda bersoal jawab dengan kisah dan pengalaman silam sendiri?

Tanpa kita sedari, pengalaman silam itu yang membantu kita menjadi diri kita pada hari ini. Kadang-kadang ada manusia yang melalui pengalaman yang pahit masa silamnya, lalu dia berubah menjadi seseorang yang sebolehnya tidak mahu orang lain merasai rasa yang pernah dirasainya dahulu. Namun, ada juga yang berubah jadi sebaliknya.

Nah, kita yang mana sebenarnya?
Pegang dada, pejam mata, dan tanya diri sendiri.

Tersedar Dek Komunikasi Dengan Orang Lain

Banyak waktu, komunikasi yang terjalin dengan manusia lain, membuatkan mata kita terbuka hijab perihal diri kita sendiri yang mungkin kita tidak tahu diri kita ini bagaimana. Mungkin kita sebelum ini langsung tidak pernah terfikir yang mungkin rupa-rupanya kita orang yang begini dan begitu.

Rupanya pe’el kita yang begini dan begitu.

Penilaian orang lain terhadap diri kita, memang adakalanya sangat menyakitkan. Apatah lagi apabila penilaian itu adalah penilaian yang terzahir semata-mata. Dan lagi sangat menyakitkan apabila penilaian itu dibuat dan dinyatakan kepada kita kerana waktu itu orang lain sedang marah. Biasanya, bicara pada waktu keadaan marah itu adalah yang terpendam. Betul, tidak?

Kalau betul penilaian orang lain terhadap diri kita itu betul, maka terimalah walaupun sakit dan terasa mensiat-siat hati. Itu maknanya ALLAh Ta’ala beri peluang kepada kita nampak keburukan diri kita sendiri melalui orang lain. Beri waktu pada diri, bersoal jawablah dengan diri sendiri untuk memperbaiki.

Tapi sekiranya penilaian orang lain itu tidak betul, pun kita harus muhasabah. Atas dasar apa orang lain boleh berkata itu dan ini terhadap kita walaupun perkara itu tidak betul dan memang menyakitkan hati.

Dalam diri kita ini, ada jiwa yang baik dan jiwa yang buruk. Itu saya beriman dengannya. Dan saya lebih beriman bahawa pada setiap dalam diri kita ini, mempunyai kebaikan yang mengatasi keburukan kerana sifat kebaikan itu ada dalam diri kita sejak dari penciptaan. Tapi dek kerana perbuatan-perbuatan kita yang mungkin tidak selari dengan makna kebaikan, maka keburukan itu menenggelamkan kebaikan.

Hisablah Diri Sendiri Sebelum Dihisab

Manusia ini, kadang-kadang selalu sahaja terlalu memerhatikan tingkah laku orang lain sehingga terlupa diri sendiri pun mempunyai keburukan. Selalu sahaja mencari-cari keburukan orang lain, lalu memendamkannya. ALLAh Ta’ala takdirkan, akhirnya suatu hari tu, manusia terluahkan keburukan orang lain yang dipendam selama ini.

Anda sukakah kalau orang lain menilai yang sama seperti itu?

Manusia lalai terhadap diri sendiri sehingga sibuk menilai-nilai orang lain. Sehingga suatu saat, rupanya diri sendiri tidak pandai menilai diri tapi sangat mahir untuk menilai orang lain. Sangat teliti mengenai perangai orang lain tanpa berpijak di kaki sendiri.

Betullah kata seorang ulama’, Sahal bin Abdillah; mengenali diri sendiri itu lebih sulit dan lebih halus berbanding mengenali musuh. Maksudnya, aib dan keburukan diri sendiri sangat sukar dikesan oleh empunya diri berbanding aib dan keburukan orang lain.

Agak-agaknya, berapa banyak dari kita yang berdoa supaya ALLAh Ta’ala mengenalkan diri kita kepada diri kita sendiri? Maksud saya, supaya kita selalu menyedari kekurangan dan keburukan kita terhadap manusia lain. Dalam keramaian, mahu pun ketika bersendirian? *tertundukdalamdalam*

Jangan terlalu lantang mengatakan orang lain itu begini dan begitu. Kerana kita tidak tahu, di tempat yang lain, di satu sudut yang lain, ada manusia lain yang sedang menilai setiap perbuatan dan tingkah anda. Jangan sampai anda merasai sakitnya apabila orang lain menilai dan lantang berkata-kata mengenai keburukan anda.

Manusia diciptakan untuk berkenal-kenalan, untuk berkasih-kasihan, untuk menjadi kawan, menjadi sahabat dan menjadi keluarga. Tahu antara hikmahnya itu adalah apa? Anda pernah terfikir akan semua ini atau tidak?

Antaranya, adalah saling melengkapi!

Apa yang buruk, sama-sama ditutupi dan diperbaiki. Apa yang baik, sama-sama diamalkan dan didorong untuk menjadi yang lebih baik dan bermanfaat kepada ummah.

Kita ini, tiada yang sempurna.
Kerana saya, kamu dan kamu mempunyai kekurangan dan kelemahan.

Pssst, Sahabat! Andainya terbuka hijab keburukan diri saya pada pandanganmu,
adakah kamu akan tahu untuk berkata sesuatu? Atau..
adakah kamu akan berlalu pergi tanpa kata dan tidak menoleh lagi?

Jom sama-sama berdoa kepada Tuan Punya Dunia.
Allahumma arrifni nafsii! Ya ALLAh, kenalkan aku dengan diriku~

Semoga ALLAh merahmati.

One Comment

  1. sank_hamba says:

    setiap butir pena awk trsa sgt mnusuk kalbun saya 🙁
    shukran ats pkongsian ini!!sy copy nk simpn dlm simpnanya

    [Balas Komen]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *