Antara Kita dan Waktu

Bismillah.

Sesederhana apapun kita di dunia, atau apa adanya kita. Mesti kita akan terfikirkan yang terbaik buat diri kita dan insan-insan kesayangan kita. Credit Pic : http://endegor.deviantart.com/
Sesederhana apapun kita di dunia, atau apa adanya kita. Mesti kita akan terfikirkan yang terbaik buat diri kita dan insan-insan kesayangan kita.
Credit Pic : http://endegor.deviantart.com/

Melihat seorang demi seorang dalam kalangan kawan-kawan yang melalui fasa demi fasa dalam kehidupan, jujurnya buat saya bahagia. Yang kita saksikan pernah tertangguh kejayaan, akhirnya berjaya dalam bidangnya. Yang dulunya kita kenal perangainya hanya suka main-main, akhirnya berbicara dengan serius mengenai hidup dan kebahagiaan di dunia. Yang berniaga dan sedang meluaskan perniagaan dan kepakarannya.

Dan yang jadi apapun mereka, yang masih kenal kita sebagai seorang kawan lama.

Betullah. Seseorang itu akan berubah seiring waktu menuju kedewasaan. Masing-masing akan mula memikirkan kelangsungan hidup. Kelangsungan cita-cita dan impian. Tidak kurang yang sedang berusaha mewujudkan sebuah syurga di dunia untuk keluarganya.

Namun ada satu perkara yang membuat saya tertarik untuk memikirkannya. Apapun yang sedang kita lalui. Kegusaran yang pernah dan sedang kita hadapi. Kesempitan dari segi kewangan atau hal lainnya. Ada insan yang pernah mengalami semua ini sebelum kita. Mereka itu mewujudkan apa yang pernah kita alami, yang tidak pernah kita terfikirkan dahulu. Yang kita tahu dulu, semuanya sudah tersedia. Apa yang kita mahu, kita pinta dan terus dikabulkan dengan cara mereka yang tersendiri.

Continue reading “Antara Kita dan Waktu”

Kategori Baru Yang Baru Terfikir

Bismillah.

Kebanyakan manusia mempunyai mata. Tapi tidak semestinya kita melihat dari sisi yang sama. Perbezaan pendapat itu mesti ada. Kalau tidak, bosanlah dunia. Credit Picture : by Zero Kun
Kebanyakan manusia mempunyai mata. Tapi tidak semestinya kita melihat dari sisi yang sama. Perbezaan pendapat itu mesti ada. Kalau tidak, bosanlah dunia.
Credit Picture : by Zero Kun

Setelah sekian lama, baru terfikir.

Mungkin saya tidak akan betah dengan tinggal di laman facebook atau instagram untuk ketikan puisi-puisi saya yang terhasil. Dan tempat sebaiknya puisi-puisi yang cacat serta tidak sempurna itu bersemadi adalah di dalam blog ini.

Saya ada saja buku nota. Yang didalamnya kutuliskan semua perkara. Namun, tetap saja perlunya saya rasa untuk semadikan di dalam sini. Jadi timbul idea ini, biar ada kategori khusus untuk ‘PUISI’ agar senang saya jejaki. Mana tahu esok-esok ter-asah bakat yang tumpul, dan terbit pula buku puisi dari hati? *senyum senget

Siapa lagi mahu memotivasikan diri, kalau bukan kita sendiri kan?

Jadi mungkin saya akan kitar semula puisi-puisi lama yang saya pernah tuliskan. Dan kebarangkalian untuk kemaskini semua tidak mengikut turutan itu ada. Walaupun setiap orang ada definisi dia terhadap bagaimanakah puisi itu seharusnya, dan begitu juga saya. Saya tetap mengalu-alukan komen kritik dan saran.

Apa signifikannya gambar entri berupa cermin mata dengan kategori baru? Hmm. Entahlah. Cumanya, saya memang perlukan cermin mata baru sekarang ini.

Jadi, ya! Semoga bertemu dalam entri-entri yang akan datang. Kbai

Sesat Dalam Hutan Buku

Bismillah.

Jika terus membaca, kau akan tetap seorang pembaca. Dan jika kau terus menulis, kau akan tetap jadi seorang penulis.
Jika terus membaca, kau akan tetap seorang pembaca. Dan jika kau terus menulis, kau akan tetap jadi seorang penulis.

Kala aku telanjang, Tuhan berikan serban
Kulihat masih baru, Tuhanku memilihkan
Namun Tuhan mengikat, kuatkan ikatannya
Tangan kiri-kananku, sulit melepaskannya

Sudah larut malam. Gelas yang berisikan minuman coklat hasil dari ladang lembu di Kundasang, Sabah itu masih separuh. Aku baru lepas belek-belek untuk kesekian kalinya buku yang mengandungi puisi atau syair Imam Syafi’e yang disusun oleh Dr. Imil Badi’ Ya’qub. Pemerhatianku, dalam puisi beliau banyak sekali metafora. Hiperbola tu jangan cakaplah, kan. Tapi sejujurnya, ada sesuatu yang membuatkan kau rasa tenang.

Untuk bulan ini saja, aku membeli 10 buah buku. Jumlah yang sikit bagi pembaca tegar atau pun ulat buku. Tapi terpulanglah, ikut kemampuan masing-masing. Kalau ada buku yang sangat diminati tetapi tidak mampu untuk dibeli, maka apa guna perpustakaan awam dan kad ahlinya? Sengih. Dari jumlah 10 buah buku itu, aku baru habis baca 3 buah buku. Dan sebuah lagi sedang dibaca, baru sampai pada bahagian kata pengantar.

Ya, aku adalah manusia yang baca sesebuah buku dari kulit depan sampailah ke bahagian tajuk, bab demi bab, dan kata pengantar. Mohon jangan gelak di sini.

Continue reading “Sesat Dalam Hutan Buku”