Berkawan Dengan Semua

Bismillah.

Orang selalu berkata, bahawa hidup ini singkat untuk permusuhan dan kebencian. Hidup ini terlalu indah untuk dikotorkan dengan perkara-perkara kebinasaan dan peperangan. Hidup ini terlalu berharga untuk sentiasa bersangka buruk dengan orang lain. Hidup ini juga pasti akan tenang jika seluruh manusia berfikir dan mencintai kedamaian. Memang betul pun, damai itu lebih bahagia.

Semua yang selalu disebut-sebutkan itu, tidak lari dari satu perkara yang berkaitan dan tersangat penting. Tentang bagaimana keamanan dan kedamaian itu akan terjadi? Senang saja jawabnya. Semua hal di atas akan terjadi dengan adanya hati yang bersih. Hati yang sihat dan tidak dilumuri dengan penyakit kedengkian, amarah dan berburuk sangka. Bagaimana manusia boleh hidup dengan damai sekiranya didalam hati manusia ada penyakit yang tidak terlihat oleh mata?

Continue reading “Berkawan Dengan Semua”

Sudah Tidak Menulis di Sini?

Bismillah.

Selagi hayat ada, mana mungkin aku berhenti menulis.
Selagi hayat ada, mana mungkin aku berhenti menulis.

Apa khabar sahabat pembaca sekalian? Saya doakan, semoga kehidupan dan hari-hari yang kalian lalui berlalu dengan aura positif dan setiap ujian tidak melemahkan perjuangan dan misi anda dalam kehidupan. Teruskan kuat dan tabah.

Saya tahu, agak lama saya tidak menulis di sini. Sudah beberapa minggu sejak kemaskini yang terakhir, ya saya sedar. Tapi itu tidak bermakna sekali-kali saya sudah berhenti menulis. Saya akan terus menulis walau apapun.

Cumanya ada nak bagitahu sesuatu. Selain blog ini, insya-Allah blog baru saya akan aktif untuk penulisan-penulisan seterusnya. Jadi, bagaimana dengan blog ini? Blog ini, insya-Allah akan terus aktif dan wujud. Saya takkan lupa, dengan blog ini segalanya bermula. Bahkan, niat yang dulunya kenapa saya buat blog ini masih segar dalam hati dan ingatan. Setiap inci azam dalam hati, masih segar dari ladang.

Untuk blog baru, boleh klik www.suhana.co

Kalau rasa-rasa rindu saya di sini, boleh ke blog baru saya. Kalau ada yang rindulah, kan. Sementara itu dipersilakan juga untuk akses artikel-artikel lama dalam blog ini sejak diwujudkan dari tahun 2010. Ya, usia blog ini sudah mencapai enam tahun alhamdulillah. Masih bertahan dan akan terus bertahan. Dan yang pentingnya, insya-Allah ada rancangan yang sedang saya rangka untuk blog Cinta Ilahi ini.

Mohon doa dari kalian, ya!

Kita, Kesedihan dan Tangisan

Bismillah.

Sepertimana perasaan gembira, maka perasaan sedih itu juga adalah anugerah dari Tuhan. Kawan, tiada salah untuk bersedih.
Sepertimana perasaan gembira, maka perasaan sedih itu juga adalah anugerah dari Tuhan. Kawan, tiada salah untuk bersedih.

Kesedihan dalam hidup itu adalah perkara biasa.

Sangat normal bila dalam hidup ini kita teruji dengan ruang masa dan waktu. Kita teruji dengan kewangan. Kita teruji dengan hubungan sesama manusia. Malah, adalah menjadi satu kemestian dalam hidup manusia teruji dengan pencapaian tentang sesuatu dalam hidup. Dipendekkan cerita, antara fakta terbesar dalam hidup manusia adalah,

MANUSIA AKAN SELALU TERUJI.

Dan dalam setiap ujian itu, banyak waktu pasti akan diiringi oleh kesedihan jiwa kita. Pernah tertanya-tanya tak, adakah kita sebenarnya perlu bersedih? Mestikah kita bersedih bila saat-saat berhadapan dengan ujian? Kenapa perlu bersedih?

HAKIKAT yang perlu kita sedar bahawa, perasaan sedih atau kesedihan itu adalah salah satu perasaan yang Allah SWT anugerahkan kepada manusia. Menjadi manusia yang bersedih apabila terasa mahu bersedih dan menangis itu, tidak salah. Mahu bersedih, maka bersedihlah. Mahu menangis, maka silakan. Tiada siapa melarang untuk bersedih dan menangis. Dan tiada hukum yang menghukum bahawa menangis itu adalah dosa.

Jadi nanti bila satu saat, kau terasa mahu menangis kerana hanya dengan cara menangis boleh melegakan sedikit hatimu, maka menangislah. Jangan tahankan, luahkanlah.

Airmata itu adalah tanda kau sedang membina kekuatan..