Kita Yang Sedang Dalam Perjalanan

Bukankah kita semua ada tujuan?
Credit Picture: Billie Tess

Apa kata ambil masa untuk bersendiri sejenak? Masa yang benar-benar untuk diri sendiri.

Kita lihat diri kita ini, jawab sejujurnya. Apa yang kita anggap terhadap diri kita sendiri? Sehingga kini kita hidup, apa yang kita inginkan sesungguhnya? Segala pencapaian yang kita kecapi dalam hidup, ke mana kita mahu bawa sebetulnya? Dan atas semua keinginan yang kita mahukan sehingga kini, untuk apa dan kerana apa segalanya?

Pernahkah ya kita bersoal jawab dengan diri sendiri. Seandainya setiap inci kemahuan dan hajat hati atau cita-cita kita terpenuhi di dunia ini, bahagiakah sangat bahagiakah kita? Akan rasa cukupkah kita? Akan menjadi orang yang paling bersyukurkah kita?

Sama juga dengan halnya mengenai apabila kita itu terpilih diberikan ujian dalam hidup, berapa ramai sebenarnya dalam kalangan kita pernah merasa bahawa kitalah yang paling teruji di dunia ini. Kitalah yang paling tersisih sekali. Kitalah yang paling malang diantara yang malang. Kita terasa kitalah hamba Allah yang Allah biarkan. Bahkan, kita merasakan bahawa bumi ini serta seisinya sangat-sangatlah besar bagi seorang manusia kerdil yang tiada makna apa-apa seperti kita.

Dan pernahkah kita terfikirkan mengenai hal ini sejenak? Katakan seandainya hidup kita ini tiada ujian dan cabaran, tiada kesusahan hati dan perasaan, tiada perlumbaan dalam membuat kebaikan. Pendek kata, segalanya mudah bagi kita. Maka persoalan penting untuk kita tanyakan kepada diri sendiri jika hal sedemikian yang berlaku, akan menjadikah kita seorang manusia yang baik di dunia ini? Dan terpenting sekali, AKAN LEBIH BERIMANKAH kita? Adakah kita akan menjadi seorang hamba yang dua puluh empat jam beribadah kepadanya kerana tiada sedikit pun kesusahan yang kita akan alami?

Kawan, adakah kehidupan yang kita idamkan di atas muka bumi ini adalah kehidupan yang langsung tiada kesusahan ujian hidup? Apa jaminan kita terhadap diri kita sendiri bahawa kita akan menjadi manusia yang sangat dekat kepada Allah jika demikian halnya?

Kita ini sering terlupa, kan. Walaupun kita sudah tahu benar mengenainya. Kita sering terlupa bahawa keberadaan kita di dunia hanyalah sementara. Malah kadang-kadang, tatkala hati kecil kita memujuk bahawa kesusahan di dunia ini hanya sementara, kita sendiri menidakkan lalu kita tetap dengan perasaan yang tenggelam dalam kesusahan. Kita memilih untuk menyeksa keadaan batin kita. Walhal kata hati kita berkata, “Sabarlah.. Allah mengasihimu. Ujian ini cuma sekejap!”

Tetapi tetap saja kita membisu dari mendengar fitrah diri kita.

Continue reading “Kita Yang Sedang Dalam Perjalanan”

Apa Yang Membentengi Diri Kita?

Kadang-kadang yang membentengi kita dari melakukan usaha itu adalah diri kita sendiri.
Credit Picture: Fooyee Deviantart

Pernah tidak kita mahu melakukan sesuatu bersungguh-sungguh, dan sesuatu itu adalah sesuatu yang kita sangat inginkan dalam hidup. Kita tahu apabila kita melakukan hal itu, itu adalah antara hal-hal yang gembira dan membahagiakan diri kita sendiri. Tetapi, hasilny adalah kita tidak melakukan apa-apa kerana tiada kekuatan, tiada motivasi, tiada kesungguhan, tiada terasa dorongan dalam hidup. Selepas itu mulailah menyesal, kenapa kita tega membuang masa.

Maka timbullah penyesalan dan kalau yang banyak. Kalaulah kita bergerak dan paksa diri melakukan perkara itu, pasti sekarang kita sedang menatap hasilnya. Kalaulah semangat kita melakukan perkara itu sama seperti semangat kita mengambil tahu hal-hal kehidupan orang lain di Facebook, Instagram dan Twitter, pasti hasilnya memberangsangkan. Kalaulah kita fokus terhadap perkara yang membahagiakan kita itu, pasti kita sedang puas dengan pencapaian diri sendiri sekarang ini.

Pernah tidak berlaku hal-hal yang hampir sama dalam hidup kita?

Jika ditanya KENAPA, pasti sangat saya terlalu banyak alasan yang akan kita berikan. Dan seperti selalu saya pegang, apapun bicara yang kita berikan sebagai alasan, itu tetap akan menjadi sebuah ALASAN. Sudah tiba waktunya kita memukul diri dan menyoal diri.

Sebenarnya, alasan itu salah di sekeliling kita atau memang sebenarnya SALAH KITA?

Continue reading “Apa Yang Membentengi Diri Kita?”

Cintailahi.Com 8 Tahun!

Selamat ulangtahun, wahai Cintailahi.Com yang ke-8 tahun!

Pada 22 April 2018, beberapa hari yang lepas saya sudah memperbaharui domain blog cintailahi.com ini. Hari ini pada 25 April 2018, genap 8 tahun blog ini sudah wujud! Bermakna sudah dibina pada bulan April 2010 dulu.

Ala kulli hal, 8 tahun pengalaman yang cukup bermakna. Walaupun sekarang sebenarnya semasa sedang menaip ini sepertinya tidak percaya. “Biar betul sudah 8 tahun?” Tempoh yang tidak sekejap sebenarnya. Dari blog ini juga antara wadah yang membawa perubahan dalam hidup saya sendiri sejujurnya.

Saya masih ingat apa misi dan visi kenapa blog ini saya wujudkan.

Pertama, kerana mahu memaksa diri menulis di sini. Kerana ini adalah hosting dan domain yang berbayar, maka saya mengira bahawa akan sia-sia jika saya bayar tapi tidak juga rajin menulis dan kemaskini di blog ini. Kalau saya berbuat demikian, akan timbul istilah pembaziran yang akan saya lakukan. Blog ini tidak sama seperti blog-blog saya yang sebelumnya, percuma dan konsep yang masih anak-anak riang. Jadi ya, inilah salah satu saya mendidik diri sendiri untuk terus menulis dengan serius pada waktu itu.

Kedua, saya menanam cita dan harapan agar dari blog ini terhasil sesuatu. Ada dua sebenarnya dalam benak saya waktu itu; menghasilkan buku, tidak pun biarlah blog ini dibaca oleh ramai orang dan mendapat sesuatu bermanfaat dari sini agar ada kebaikan yang mengalir nanti dalam hidup saya walaupun sudah meninggalkan dunia. Malah, di dalam blog ini juga saya pernah muatnaik entri yang mengandungi impian saya untuk menulis buku.

ALHAMDULILLAH! Melalui blog ini juga saya dilamar! Dilamar oleh seorang editor dari syarikat penerbitan yang saya sangat berterima kasih sehingga sekarang. Dan selepas itu, lahirlah karya sulung saya ALLAH TIDAK PERNAH JAUH, yang segala puji seluruhnya kepada Allah SWT, menjadi best-seller dan telah dicetak lebih kurang sebanyak 20 000 dalam masa dua tahun!

Ya Tuhan, nikmat manakah yang ingin aku dustakan?

Sepanjang kewujudan blog ini, terima kasih juga kepada para penyumbang yang mulia, yang pernah menyumbang berupa wang ringgit untuk saya memperbaharui blog saya sebelum ini. Semoga Allah SWT melipatkali gandakan rezeki anda. Dan anda tahu anda siapa sekiranya anda membaca post ini, ketahuilah sungguh-sungguh saya berterima kasih. Terima kasih atas kepercayaan yang diberikan serta sokongan yang ditunjukkan.

*tunduk hormat*

Apa harapan saya untuk tahun-tahun seterusnya?

Kemaskini Cita-Cita Baru Pula

Saya pernah berazam dulu, sekiranya saya hendak menghasilkan novel, maka saya perlu menghasilkan buku motivasi terlebih dahulu. Segala puji bagi Allah, buku motivasinya sudah terlaksana dan akan terus berusaha menulis dalam genre yang sama. Tetapi selepas ini, saya berharap kepada diri sendiri untuk lebih berusaha menulis pula dalam genre novel seperti mana niat yang saya telah pasakkan suatu masa dulu. Siapkan apa yang dimulakan, Suhana.

Selagi hayat dikandung badan, saya akan terus membaca dan menulis.

Pernah ada beberapa individu yang bergurau dan berkata, “Untunglah sudah jadi seorang penulis. Mesti ramai peminat dan dapat royalti.” Saya senyum saja. Tahan untuk telan sendiri hakikat hidup seorang penulis. Apatah lagi penulis sendu macam saya ini. Yang tidaklah terkenal mana, kerana itu bukan tujuan saya. Kalau boleh, cukuplah karya saja yang dikenali dan sentiasa memberi manfaat kepada para pembaca.

Ada perkara yang ingin saya beritahu, dunia penulisan itu adalah dunia yang sunyi. Cukup sunyi untuk kau mengkoreksi diri sendiri. Apakah kau sanggup berada di dunia ini, yang bila-bila masa kau akan teruji dan ditikam oleh tulisanmu sendiri? Cukup sunyi, untuk kau sabar.

Tetapi sekali kau menulis, karyamu tidak akan pernah mati.

Harapan Selepas 8 Tahun Ini

Semoga makin rajin menulis dan memanfaatkan penulisan. Semoga dapat bantu diri sendiri dan keluarga. Insya-Allah, hendak usaha sehari paling kurang artikel akan dimuatnaik dalam blog ini. Mengambil semangat suatu masa dahulu, hampir setiap pagi mesti ada saja entri terbaru.

Ucapan terima kasih kepada anda pembaca blog ini, anda saya tidak lupakan. Semoga doa-doa kebaikan yang mungkin kalian pernah berikan kepada saya, insya-Allah berbalik jua kepada kalian.

Ayuh, Suhana! Hidupkan kembali blog ini!

Semua Orang Berhak Kepada Ilmu

Semoga kita semua tergolong dalam golongan orang-orang yang suka mencari ilmu.

Macam mana mahu mula, ya.

Pada hari Sabtu lepas, 21 April 2018, guru yang pernah mengajari saya waktu bersekolah dulu menjemput untuk sembang-sembang motivasi dengan adik-adik pelajar sekolah di bawah kelolaan beliau. Saya terima jemputan tersebut dengan berbesar hati dan teruja. Lagi pula, sudah lama tidak bertemu guru-guru saya yang mulia. Teringat pula bagaimana ajaran dan didikan mereka, yang boleh menjadi guru serta kawan kepada kami suatu masa dulu.

Hari sebelum itu, Cikgu Alys ada memaklumkan kepada saya bahawa adik-adik pelajar yang ada di sekolah tersebut sebahagiannya ada kekurangan dari sudut dokumentasi dan hal tersebut sering membuatkan mereka rendah diri untuk berdepan dengan dunia luar. Saya jadi sayu sungguh.

Pertama, kerana anak-anak sekolah seperti mereka seharusnya tidak perlu sibuk dan risau memikirkan hal-hal yang berkaitan dokumentasi diri. Kerana tugas mereka adalah untuk menikmati hari-hari mereka sebagai seorang kanak-kanak dan pelajar. Berasal dan membesar di negeri yang dalam kalangan kawan-kawan menghadapi masalah yang sama, saya boleh faham perasaan adik-adik tersebut.

Kedua, saya adalah antara salah seorang yang teguh berpendapat bahawa hak untuk belajar dan mendapatkan pelajaran adalah hak semua orang. Lebih-lebih lagi bagi seorang kanak-kanak seperti adik-adik sekolah rendah tersebut.

Ketiga, masalah ini bukan saja dihadapi oleh Negeri Di Bawah Bayu ini. Bahkan di tanah semenanjung Malaysia juga ada berhadapan dengan perkara yang sama. Tapi memang masalah tersebut majoritinya berlaku di Negeri Sabah ini.

Untuk pengetahuan, adik-adik pelajar tersebut semuanya lahir di Malaysia ya. Namun tidak mendapat keistimewaan dari segi dokumentasi seperti mana anak-anak yang ibu bapanya pemegang kad pengenalan biru.

Saya hanya mampu untuk berkongsi cerita yang indah-indah dan tidak dilupakan sedikit duka, bagaimana saya dan sebahagian kawan-kawan suatu masa dahulu juga pernah bersekolah di sekolah persis di mana mereka berada sekarang. Namun hal itu tidak pernah membuatkan sebahagian besar dari kami untuk menuntut ilmu kerana masih ingat pesan-pesan guru kami.

Satu hal yang saya tekankan kepada adik-adik tersebut. Kerana saya pernah melalui umur dan pengalaman yang hampir sama dengan mereka, mereka cuma perlu ingat satu perkara. Mahu menjadi nakal, boleh. Kerana nakal itu tidak akan lari dari sifat anak-anak sekolah seperti mereka. Tiada warnanya zaman kanak-kanak seseorang kalau tiada pengalaman nakal untuk diingati. Tetapi, saya kata, biarlah nakal kalian nakal yang berakal.

Mungkin saya yang terlalu melankolik atau apa. Tapi apabila saya cuba untuk menatap wajah dan mata mereka satu persatu, sepertinya ada sinar harapan dan sinar ketidakpastian. Saya mengharapkan yang terbaik buat mereka semuanya. Semoga suatu hari nanti, mereka semua akan berjaya. Pentingnya ilmu dalam hidup, minda juga terisi dengan pengetahuan.

Terima kasih Cikgu Alys yang suaranya masih mantap menggugurkan jantung, dan Cikgu Zieyan (si baju putih) yang sentiasa ceria dan selalu buat anak-anak muridnya selesa dengan dia. Mereka ini adalah cikgu kami yang serasanya tidak pernah kelihatan tua. Malahan kami para pelajarnya sekarang ini yang terlebih kelihatan matang. Aku sayang kamu, Cikgu. *ketawatutupmulut

Semoga diberikan ketabahan selalu mendidik anak bangsa!