Mencari Ketenangan Di Dunia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kadang-kadang derita itu ada sebab kita yang cipta lantaran kita tidak menghargai kebahagiaan. Credit Picture: http://t0xicsoul.deviantart.com/
Kadang-kadang derita itu ada sebab kita yang cipta lantaran kita tidak menghargai kebahagiaan.
Credit Picture: http://t0xicsoul.deviantart.com/

Dalam kesibukan dunia yang semakin hari semakin membuat ramai orang kini resah dan gelisah, ketenangan dan kedamaian hati itu seolah-olah sudah tidak wujud dan tidak dapat dicapai lagi. Sebelum tidur, memikirkan hal dunia. Bangkit dari tidur setiap pagi, selalu sahaja kita dikejutkan dengan berita-berita dan kejadian-kejadian yang membimbangkan di seluruh pelusuk alam. Dan kita hanya mampu membaca.

Cuba lihat dunia kita kini. Jenayah berleluasa, manusia semakin hilang pertimbangan. Mungkin juga kerana kesempitan hidup. Kemalangan kenderaan darat, kenderaan udara meningkat di sana sini. Peperangan di negara-negara lain juga turut menarik fikiran kita. Apapun saya pasti, kita semua ada ujiannya masing-masing.

Saya teringat ketika saya dan kawan-kawan sepengajian ditugaskan untuk memahami gerak kerja di Mahkamah Syariah Kuantan. Saya dan beberapa kawan ditempatkan di pejabat pentadbiran Mahkamah Tinggi Syariah Kuantan selama dua hari. Dan selama dua hari itu juga macam-macam jenis kes yang saya dapat ketahui dengan hanya membelek fail-fail. Antaranya yang tertinggi adalah penceraian di usia muda. Sejujurnya, hal seperti ini sedikit sebanyak membuat saya terfikir-fikir.

Malapetaka alam juga kita dapat lihat sejak kebelakangan ini. Terlalu banyak yang berlaku. Seolah-olah dunia ini mahu memberitahu bahawa bumi ini sudah tua untuk menanggung kesan daripada perbuatan-perbuatan manusia. Di manakah ketenangan? Wahai!

Continue reading “Mencari Ketenangan Di Dunia”

Jangan KAU Ambil Nyawaku

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Credit Picture by Invisible Mart
Credit Picture by Invisible Mart

Biar pun rasa tidak layak, tapi selalukanlah merintih dan berdoa pada Allah Ta’ala. Dia yang akan mendengar pengaduan darimu tanpa menilai dan tidak memalukanmu tidak seperti manusia.

“Ya Allah.. Jangan KAU ambil nyawaku dan matikan aku sebelum KAU sudah benar-benar redha dengan diriku.”

Kadang-kadang terasa takutnya mati. Takut mati sebab tahu bahawa amal kita ini nanti layak atau tak disembahkan di hadapan Allah nanti. Amal-amal kita selama ini, kita takut Allah pandang tak? Itu belum kira soal ikhlaskah kita atau tidak.

Sebab itu, ungkapan ini..

“Ya Allah.. Jangan KAU ambil nyawaku dan matikan aku sebelum KAU sudah benar-benar redha dengan diriku.”

Akan selalu membuat kita sedar,
bahawa kita bukannya sesiapa di dunia ini.

Kerana akhirnya yang akan menjadi penilai kita,
adalah Allah Ta’ala.

Suhana Amiril
1155 PM
02062016

Allah Yang Bagi Pandai Manusia

Bismillahirrahmaanirrahiim.

... kerana apa yang kita ada. adalah kerana Allah yang bagi pinjam kepada kita. Justeru, kebanggan apakah yang membawa kesombongan jika semuanya hanyalah pinjaman?
… kerana apa yang kita ada. adalah kerana Allah yang bagi pinjam kepada kita. Justeru, kebanggan apakah yang membawa kesombongan jika semuanya hanyalah pinjaman?

Siapa tidak cemburu melihat orang yang pandai? Ya, pandai. Sekurang-kurangnya pandai dalam penilaian kita. Sejenis pandai menurut penilaian seorang manusia. Macam contoh; Pandai berniaga, pandai dalam akademik, pandai berbicara, pandai menulis dan pandai bermulut manis. Eh? Pendek kata, pandai dalam banyak hal.

Kadang tu kita sangka orang yang pandai ni memang genetik dia pandai dan memang kepandaian itu melekat dengan dia sejak dia lahir. Dan kita yang kurang pandai ni menyangka memang kita dilahirkan tidak pandai. Kita kata sudah takdir Allah SWT begitu. Siapa pernah menyangka begitu? Ala, mengaku sahajalah. *senyum miring*

Akhirnya ada yang macam rela dalam terpaksa menerima kemampuan diri sendiri bahawa dia tidak pandai. Dan itu boleh membawa kepada berhenti untuk berusaha keras. Yalah, bila seseorang mula mengukur kemampuan diri sendiri dengan kejayaan orang lain, pastilah itu akan menjadi kunci kepada permulaan putus asa.

Tapi jangan kita lupa. Bila seseorang itu pandai dalam banyak hal, maka pandai itu adalah kerana izin Allah SWT. Bila seseorang itu kita nampak berilmu dan orang yang terkemuka dalam bidang falsafah atau akademik, maka itu juga adalah kerana izin Allah SWT. Pandai itu tidak datang secara tiba-tiba, ia adalah ramuan dari ‘keizinan Allah SWT dan usaha seseorang’. Tiada istilah seseorang lahir-lahir sahaja ke dunia terus menjadi seorang yang genius dalam banyak bidang dengan sendirinya tanpa izin Allah SWT.

Continue reading “Allah Yang Bagi Pandai Manusia”

Bersemangat Kerana Allah!

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Ketika mana banyak sebab untuk kau berputus asa, kau kena ingat bahawa jauh lebih banyak lagi sebab untuk kau terus kuat dan berusaha! Credit Picture: http://narkozmrt.deviantart.com/
Ketika mana banyak sebab untuk kau berputus asa, kau kena ingat bahawa jauh lebih banyak lagi sebab untuk kau terus kuat dan berusaha!
Credit Picture: http://narkozmrt.deviantart.com/

Saya teringat lama dahulu saya pernah berkata begini di depan seorang sahabat, “Semoga Allah ampunkan aku. Cuma kadang-kadang rasa tiada semangat sudah untuk menjalani kehidupan. Rasa macam.. Entahlah.” Saya menjatuhkan pandangan di atas meja sebelum memandang jauh ke jalan raya besar. Masih saya ingat lagi saat-saat itu.

Tiba-tiba sahabat itu kata, “Mayat hidup. Kau mayat hidup.” Terus reaksi saya macam, “Huh?!” Sudahlah mukanya seakan tiada perasaan. Lepas tu dia menyambung, “Orang yang tiada semangat mahu hidup tapi masih belum mati, itulah yang dipanggil mayat hidup. Mahu jadi mayat hidup, itu pilihan kau.” Lepas tu dia boleh sengih. Saya yang mahu melayan perasaan, tiba-tiba jadi hairan lepas tu tiba-tiba jadi blur.

Dulu mungkin saya tidak faham. Tapi kini, insya-Allah saya faham. Walaupun ada waktu-waktunya kekosongan menyapa hidup sesekali. Mungkin sebab kelalaian sendiri atau terlepas pandang di mana-mana sudut kehidupan. Bila dalam keadaan begitu, cepat-cepatlah bangun dari rasa kekosongan. Isi kekosongan biar sampai berasa.

Betullah, orang yang katanya dia sudah tiada semangat untuk hidup dan masih tetap hidup sebenarnya adalah mayat hidup. Tidak bersemangat sebab hidup kita tidak seperti yang kita inginkan? Silakan. Tapi sekali anda memilih untuk berada dalam zon putus asa yang sebenar-benarnya putus asa, kita bukan sahaja menzalimi diri kita sendiri. Tetapi juga telah menzalimi keluarga yang menyayangi kita dan seluruh orang yang mengenali kita.

Untuk sebuah semangat, kita perlu berusaha..

Continue reading “Bersemangat Kerana Allah!”