Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Tazkirah

Nikmat Mana Yang Kita Terlepas?

Bismillah.

Diberi segunung emas pun, jika seorang manusia tidak pandai untuk bersyukur, maka segunung emas itu tidaklah dia akan berasa cukup.

Diberi segunung emas pun, jika seorang manusia tidak pandai untuk bersyukur, maka segunung emas itu tidaklah dia akan berasa cukup.

Mampukah kita menghitung nikmat-nikmat Allah SWT sedari kita kecil sehingga saat ini? Tentulah tidak! Paling senang untuk menghitung nikmat kita menghirup udara, jalan, bercakap, melihat. makan dan minum itu pun kita selalu terlupa. Yang kita selalu ingat adalah kesusahan yang kita hadapi dalam hidup. Menarik untuk kita fikirkan.

ā€œDan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.ā€ (Surah an-Nahl: Ayat 18)

Nikmat yang ada di dunia dan yang kita sempat rasai sepanjang di dunia ini bukanlah berbentuk kewangan dan kekayaan sahaja. Malah nikmat Allah SWT itu banyak sebenarnya. Jika kita hitung nikmat-nikmat selama kita hidup ini, agak-agak adakah syukur kita kepada Allah SWT itu sebanyak nikmat itu? Atau lebih, atau juga mungkin kurang kerana kita kurang bersyukur?

Hidup bebas dari hutang kepada manusia itu, salah satu nikmat daripada Allah SWT. Berpeluang untuk belajar ke peringkat tinggi itu juga adalah nikmat yang jarang kita anak muda untuk syukuri. Malah adakalanya kita anggap segala tugasan ketika belajar itu sangat menyusahkan. Berniaga dan mendapat keuntungan yang bersih itu nikmat. Hidup bersama keluarga dengan aman, makan pakai yang cukup serta kesihatan yang baik juga itu nikmat. Malah menjadi seorang Muslim itu adalah antara nikmat terbesar yang kita boleh rasai. Betul kan? Tapi jarang kita sedar.

Tetapi cuba jika kita bercakap mengenai kesusahan dan ujian yang kita hadapi. Pasti sangat senang untuk kita menghitung dan mengingat-ingat kembali. Malah ujian yang sudah 20 hingga 30 tahun terdahulu, masih segar dalam ingatan kita. Bukan itu sahaja, kita pula masih ingat bagaimana rasanya berhadapan dengan situasi-situasi yang sangat genting untuk terus hidup. Disuruh kita bercerita mengenai apa sahaja kesakitan yang kita pernah tempuhi, kita terus menghitung-hitung. Berbeza dengan nikmat kebaikan yang kita dapat. Kita jarang menghitung nikmat. Sehingga kita tidak dapat ingat.

(more…)

Hati Kita Akan Buta

Bismillah.

Memaknakan kehidupan selagi hayat dikandung badan. Credit Picture : http://heggen.be/

Memaknakan kehidupan selagi hayat dikandung badan.
Credit Picture : http://heggen.be/

Cekap dan pantas jari-jemarinya memetik tali gitar. Walhal matanya tidaklah sesempurna mata orang lain yang boleh melihat alam ini. Saya berhenti seketika, mendengarkan irama yang dimainkannya. Oh, irama lagu tahun 90-an! Pernah juga saya bertemu dengan seorang insan yang kurang dari segi penglihatan tetapi memiliki suara yang merdu apabila melantunkan bacaan alQuran. Dan ramai lagi sebenarnya yang ada kelebihan tersendiri. Mereka buta mata. Tetapi hati mereka terang dan sempurna.

Dan sebenarnya, saya bukan hendak bercakap mengenai mata yang buta. Sebaliknya saya hendak bercerita mengenai hati yang buta. Apa yang kita faham tentang hati yang buta? Tetapi sebenarnya, mata yang buta itu adalah lebih baik daripada hati yang buta. Jika hati seseorang itu sudah buta, maka gelaplah hidupnya walaupun dia masih bernafas di dunia ini, berjalan ke sana sini tetapi hakikatnya macam mayat hidup.

Eh?

(more…)

Bukan ALLAH Yang Jemu

Bismillah.

Allah tidak pernah jemu walaupun berkali-kali hamba-Nya memungkiri janji. Cuma kita ini. Kita ini yang bagaimana sebenarnya? Jangan jemu terhadap taubat kita.

Allah tidak pernah jemu walaupun berkali-kali hamba-Nya memungkiri janji. Cuma kita ini. Kita ini yang bagaimana sebenarnya? Jangan jemu terhadap taubat kita.

Apa perasaan kita kalau saya katakan bahawa Allah SWT tidak pernah jemu terhadap kita? Adakah hati kita akan menjadi lembut atau sebaliknya? Atau adakah hati kita akan rasa hancur luluh beserta malu kepada Allah SWT, atau terasa tiada apa-apa? Jawapannya, saya tidak tahu. Hanya saya, kamu dan kamu sahaja yang tahu jawapan akan persoalan-persoalan ini. Carilah jawapan didalam hatimu.

Cuba bayangkan ini. Bilamana seseorang manusia sering kali menipu kita dan menyusahkan kita, malah membuat kita turut serta terjatuh dalam lembah masalah berkali-kali walaupun sebenarnya kita tiada kena mengena dengan perbuatannya kerana perbuatannya itu adalah pilihannya sendiri. Kita pastinya akan mula hilang sabar dan jemu dengan perangai orang itu. Saya yakin! Kerana alasan kita, tahap kesabaran seseorang itu akan tercabar juga kalau keadaan sedemikian.

Maka apakah kita akan terus bertahan untuk berkawan dengan orang yang sedemikian setelah sekian lama kita nasihati dirinya dan mengasihi dirinya sepertimana kita mengasihi orang lain? Saya boleh katakan, akan sampai waktu yang kita akan membiarkan kawan kita itu untuk merasai kesan perbuatannya sendiri dan berharap serta berdoa dia cepat-cepat sedar. Bukan kerana mahu memutuskan silaturrahim dengannya, tapi memberinya waktu untuk sedar dan rasa sendiri kesan perbuatannya.

Tetapi Maha Suci Allah SWT, Dia tidak begitu terhadap kita. Hitunglah banyak mana dosa yang telah kita lakukan sepanjang hidup kita, maka kita sendiri akan merasa malu. Tetapi tetap sahaja sehingga hari ini kita masih hidup dalam keadaan yang baik-baik sahaja. Itu belum lagi kita kira bagaimana Allah SWT memelihara aib kita supaya kita tidak malu di hadapan ribuan manusia. Nikmat manakah lagi yang mahu kita dustakan?

(more…)