Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Tazkirah

Berkawan Dengan Semua

Bismillah.

Orang selalu berkata, bahawa hidup ini singkat untuk permusuhan dan kebencian. Hidup ini terlalu indah untuk dikotorkan dengan perkara-perkara kebinasaan dan peperangan. Hidup ini terlalu berharga untuk sentiasa bersangka buruk dengan orang lain. Hidup ini juga pasti akan tenang jika seluruh manusia berfikir dan mencintai kedamaian. Memang betul pun, damai itu lebih bahagia.

Semua yang selalu disebut-sebutkan itu, tidak lari dari satu perkara yang berkaitan dan tersangat penting. Tentang bagaimana keamanan dan kedamaian itu akan terjadi? Senang saja jawabnya. Semua hal di atas akan terjadi dengan adanya hati yang bersih. Hati yang sihat dan tidak dilumuri dengan penyakit kedengkian, amarah dan berburuk sangka. Bagaimana manusia boleh hidup dengan damai sekiranya didalam hati manusia ada penyakit yang tidak terlihat oleh mata?

(more…)

Bersahaja Dengan yang Namanya Kritikan

Bismillah.

critism

Kita ni manusia.

Walau positif macam mana pun kita ini orangnya, kalau ada kritikan yang sangat tajam menghina dan tidak berasas, terasa jugalah hati kecil kita. Kita akan rasa macam, eh apa hak orang itu kritik dan menghina kita? Kalau apa yang dia cakapkan itu betul, tidak mengapalah juga. Ini, hanyalah sekadar kritikan penghinaan dan mungkin kebencian.

Boleh jadi tergugahlah juga kesabaran kita yang tipis ini.

Tapi nanti dulu. Ambillah masa sejenak untuk berfikir mengenai banyak hal-hal kecil. Misalnya, berfikir tentang buat apa kita hendak tergugah dengan kritikan yang tidak membina yang kita tahu terang-terang hanya berlandaskan ketidakpuasan hati orang lain terhadap kita? Kerana saya percaya, orang yang memberi kritikan membina kepada seseorang yang lain, tidak disertai dengan rasa mahu pun pandangan kebencian.

Kritikan yang membina tidak akan memalukan seseorang yang lain dengan menyentuh perkara-perkara peribadi seseorang itu atau pun kelemahannya sebagai seorang manusia. Kritikan yang membina, adalah suatu pandangan dari seseorang kepada yang lain dengan tujuan membantu dan memberikan pendapatnya untuk memperbaiki suatu kelemahan atau pun perkara-perkara yang terlepas pandang. Dengan cara yang betul. Dan bukannya dengan cara menghina atau pun mengaibkan.

Jadi, bertenanglah dan teruskan membaca. πŸ˜€

(more…)

Nikmat Mana Yang Kita Terlepas?

Bismillah.

Diberi segunung emas pun, jika seorang manusia tidak pandai untuk bersyukur, maka segunung emas itu tidaklah dia akan berasa cukup.

Diberi segunung emas pun, jika seorang manusia tidak pandai untuk bersyukur, maka segunung emas itu tidaklah dia akan berasa cukup.

Mampukah kita menghitung nikmat-nikmat Allah SWT sedari kita kecil sehingga saat ini? Tentulah tidak! Paling senang untuk menghitung nikmat kita menghirup udara, jalan, bercakap, melihat. makan dan minum itu pun kita selalu terlupa. Yang kita selalu ingat adalah kesusahan yang kita hadapi dalam hidup. Menarik untuk kita fikirkan.

β€œDan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah an-Nahl: Ayat 18)

Nikmat yang ada di dunia dan yang kita sempat rasai sepanjang di dunia ini bukanlah berbentuk kewangan dan kekayaan sahaja. Malah nikmat Allah SWT itu banyak sebenarnya. Jika kita hitung nikmat-nikmat selama kita hidup ini, agak-agak adakah syukur kita kepada Allah SWT itu sebanyak nikmat itu? Atau lebih, atau juga mungkin kurang kerana kita kurang bersyukur?

Hidup bebas dari hutang kepada manusia itu, salah satu nikmat daripada Allah SWT. Berpeluang untuk belajar ke peringkat tinggi itu juga adalah nikmat yang jarang kita anak muda untuk syukuri. Malah adakalanya kita anggap segala tugasan ketika belajar itu sangat menyusahkan. Berniaga dan mendapat keuntungan yang bersih itu nikmat. Hidup bersama keluarga dengan aman, makan pakai yang cukup serta kesihatan yang baik juga itu nikmat. Malah menjadi seorang Muslim itu adalah antara nikmat terbesar yang kita boleh rasai. Betul kan? Tapi jarang kita sedar.

Tetapi cuba jika kita bercakap mengenai kesusahan dan ujian yang kita hadapi. Pasti sangat senang untuk kita menghitung dan mengingat-ingat kembali. Malah ujian yang sudah 20 hingga 30 tahun terdahulu, masih segar dalam ingatan kita. Bukan itu sahaja, kita pula masih ingat bagaimana rasanya berhadapan dengan situasi-situasi yang sangat genting untuk terus hidup. Disuruh kita bercerita mengenai apa sahaja kesakitan yang kita pernah tempuhi, kita terus menghitung-hitung. Berbeza dengan nikmat kebaikan yang kita dapat. Kita jarang menghitung nikmat. Sehingga kita tidak dapat ingat.

(more…)