Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Tazkirah

Kematian dan Kita

Bila orang yang dekat dengan kita meninggal dunia, setiap inci dalam rumah itu kita nampak kaitannya dengan dia. Setiap tempat baring dan tempat duduknya, caranya dan suaranya, seakan-akan masih terbayang dimata dan terngiang ditelinga.

Apatah lagi apabila lalu ‘pembaringannya’, terbayang-bayang oleh kita bagaimana keadaannya di dalam sana. Sampai satu saat, mahu saja kita bertanya adakah dia baik-baik saja? Selesakah dia? Adakah dia dilembuti oleh dua malaikat pesuruh Allah? Mahu benar kita melihat dia dengan mata kita sendiri serta mendengar suaranya dengan telinga kita ini. Sayu hati eh. Serius.

Tapi itulah, apa yang kita dapat bantu adalah sedekahkan doa, buat amal kebajikan niatkan pahalanya untuk mereka yang sudah pergi. Doakan mereka yang sedang berada sementara dialam barzakh, tidak lupa buat diri kita yang masih tidak tahu apakah nasib kita ini nanti, serta seluruh kaum muslimin dan muslimat.

Takut juga kita ni tiba-tiba mati, tapi amalan kita apapun sebesar habuk tiada. Bukannya kita boleh minta balik ke dunia walau sesaat biar merayu sampai terkeluar anak tekak dan menangis darah sampai terkeluar biji mata.

Gerun kan.
Hal selepas mati tu yang dahsyat.

Ya Allah, ampuni kami. Rahmati kami.

Berkawan Dengan Semua

Bismillah.

Orang selalu berkata, bahawa hidup ini singkat untuk permusuhan dan kebencian. Hidup ini terlalu indah untuk dikotorkan dengan perkara-perkara kebinasaan dan peperangan. Hidup ini terlalu berharga untuk sentiasa bersangka buruk dengan orang lain. Hidup ini juga pasti akan tenang jika seluruh manusia berfikir dan mencintai kedamaian. Memang betul pun, damai itu lebih bahagia.

Semua yang selalu disebut-sebutkan itu, tidak lari dari satu perkara yang berkaitan dan tersangat penting. Tentang bagaimana keamanan dan kedamaian itu akan terjadi? Senang saja jawabnya. Semua hal di atas akan terjadi dengan adanya hati yang bersih. Hati yang sihat dan tidak dilumuri dengan penyakit kedengkian, amarah dan berburuk sangka. Bagaimana manusia boleh hidup dengan damai sekiranya didalam hati manusia ada penyakit yang tidak terlihat oleh mata?

(more…)

Bersahaja Dengan yang Namanya Kritikan

Bismillah.

critism

Kita ni manusia.

Walau positif macam mana pun kita ini orangnya, kalau ada kritikan yang sangat tajam menghina dan tidak berasas, terasa jugalah hati kecil kita. Kita akan rasa macam, eh apa hak orang itu kritik dan menghina kita? Kalau apa yang dia cakapkan itu betul, tidak mengapalah juga. Ini, hanyalah sekadar kritikan penghinaan dan mungkin kebencian.

Boleh jadi tergugahlah juga kesabaran kita yang tipis ini.

Tapi nanti dulu. Ambillah masa sejenak untuk berfikir mengenai banyak hal-hal kecil. Misalnya, berfikir tentang buat apa kita hendak tergugah dengan kritikan yang tidak membina yang kita tahu terang-terang hanya berlandaskan ketidakpuasan hati orang lain terhadap kita? Kerana saya percaya, orang yang memberi kritikan membina kepada seseorang yang lain, tidak disertai dengan rasa mahu pun pandangan kebencian.

Kritikan yang membina tidak akan memalukan seseorang yang lain dengan menyentuh perkara-perkara peribadi seseorang itu atau pun kelemahannya sebagai seorang manusia. Kritikan yang membina, adalah suatu pandangan dari seseorang kepada yang lain dengan tujuan membantu dan memberikan pendapatnya untuk memperbaiki suatu kelemahan atau pun perkara-perkara yang terlepas pandang. Dengan cara yang betul. Dan bukannya dengan cara menghina atau pun mengaibkan.

Jadi, bertenanglah dan teruskan membaca. 😀

(more…)