Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Motivasi

Kematian dan Kita

Bila orang yang dekat dengan kita meninggal dunia, setiap inci dalam rumah itu kita nampak kaitannya dengan dia. Setiap tempat baring dan tempat duduknya, caranya dan suaranya, seakan-akan masih terbayang dimata dan terngiang ditelinga.

Apatah lagi apabila lalu ‘pembaringannya’, terbayang-bayang oleh kita bagaimana keadaannya di dalam sana. Sampai satu saat, mahu saja kita bertanya adakah dia baik-baik saja? Selesakah dia? Adakah dia dilembuti oleh dua malaikat pesuruh Allah? Mahu benar kita melihat dia dengan mata kita sendiri serta mendengar suaranya dengan telinga kita ini. Sayu hati eh. Serius.

Tapi itulah, apa yang kita dapat bantu adalah sedekahkan doa, buat amal kebajikan niatkan pahalanya untuk mereka yang sudah pergi. Doakan mereka yang sedang berada sementara dialam barzakh, tidak lupa buat diri kita yang masih tidak tahu apakah nasib kita ini nanti, serta seluruh kaum muslimin dan muslimat.

Takut juga kita ni tiba-tiba mati, tapi amalan kita apapun sebesar habuk tiada. Bukannya kita boleh minta balik ke dunia walau sesaat biar merayu sampai terkeluar anak tekak dan menangis darah sampai terkeluar biji mata.

Gerun kan.
Hal selepas mati tu yang dahsyat.

Ya Allah, ampuni kami. Rahmati kami.

Keras

Iklan :
Selamat ulang tahun kewujudan yang ke-tujuh tahun, wahai blog!

Naluri seorang pemilik blog tetap akan merindukan blognya walau sering kali dia mencipta alasan yang banyak untuk lari dari rasa bersalah. Maka, kerana rasa itu jugalah yang memanggil-panggil saya untuk membuat entri baru. Saya tahu, ya perangai tipikal.

Terima kasih buat yang masih mengunjungi blog ini walaupun sudah jarang saya kemaskini dengan entri-entri terbaru. Terima juga kepada seseorang yang bertanya dan memaklumkan kepada saya tentang blog ini yang sudah tidak dapat diakses kerana saya terlupa untuk memperbaharui domain dan hosting. Terima kasih daun keladi.

Dunia ini, sudah cukup keras ke atas kita semua. Termasuk juga kekerasan dari seorang manusia kepada manusia yang lain. Pernah kita alami bagaimana rasanya untuk berdamai dengan takdir. Pernah juga kita rasainya bagaimana jiwa yang merintih dengan kelemahan diri sendiri menerima permainan kehidupan dan memaksa dengan rela diri kita untuk berjalan di landasan takdir. Pada semua itu, ada keinginan yang kuat beserta perjuangan.

Dunia sudah cukup keras kepada kita. Perlukah kita keras terhadap diri sendiri?

(more…)

Kita, Kesedihan dan Tangisan

Bismillah.

Sepertimana perasaan gembira, maka perasaan sedih itu juga adalah anugerah dari Tuhan. Kawan, tiada salah untuk bersedih.

Sepertimana perasaan gembira, maka perasaan sedih itu juga adalah anugerah dari Tuhan. Kawan, tiada salah untuk bersedih.

Kesedihan dalam hidup itu adalah perkara biasa.

Sangat normal bila dalam hidup ini kita teruji dengan ruang masa dan waktu. Kita teruji dengan kewangan. Kita teruji dengan hubungan sesama manusia. Malah, adalah menjadi satu kemestian dalam hidup manusia teruji dengan pencapaian tentang sesuatu dalam hidup. Dipendekkan cerita, antara fakta terbesar dalam hidup manusia adalah,

MANUSIA AKAN SELALU TERUJI.

Dan dalam setiap ujian itu, banyak waktu pasti akan diiringi oleh kesedihan jiwa kita. Pernah tertanya-tanya tak, adakah kita sebenarnya perlu bersedih? Mestikah kita bersedih bila saat-saat berhadapan dengan ujian? Kenapa perlu bersedih?

HAKIKAT yang perlu kita sedar bahawa, perasaan sedih atau kesedihan itu adalah salah satu perasaan yang Allah SWT anugerahkan kepada manusia. Menjadi manusia yang bersedih apabila terasa mahu bersedih dan menangis itu, tidak salah. Mahu bersedih, maka bersedihlah. Mahu menangis, maka silakan. Tiada siapa melarang untuk bersedih dan menangis. Dan tiada hukum yang menghukum bahawa menangis itu adalah dosa.

Jadi nanti bila satu saat, kau terasa mahu menangis kerana hanya dengan cara menangis boleh melegakan sedikit hatimu, maka menangislah. Jangan tahankan, luahkanlah.

Airmata itu adalah tanda kau sedang membina kekuatan..