Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Keluargaku

Peperiksaan Akhir Sedang Menziarahi

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Peperiksaan akhir yang lumrah.

Peperiksaan akhir yang lumrah.

Intro :

Atas kesunyian blog dari sebarang kemaskini, mohon salahkan kemunculan peperiksaan akhir bagi seluruh pelajar-pelajar KIPSAS. Tidak terkecuali saya sendiri.

Ehem! *batuk-batuk

Walhalnya, bukan waktu peperiksaan akhir pun memang jarang blog ini dikemaskini. Ye dak? Senyum. Eh tak, kalau bukan waktu peperiksaan akhir dan hari-hari biasa, biasanya empunya blog sibuk dengan assignment yang berlambak dan tugasan sana-sini.

(Panjangnya intro; nak salahkan urusan dunia pula dia!)

(more…)

Anak Yang Sedang Menuju Dewasa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Seorang anak yang sedang menuju dewasa.

Seorang anak yang sedang menuju dewasa.

Disaat semua sedang menepi;
saat-saat mungkin terjatuh tertolak —
dengan sengaja mahu pun tidak.

Disaat diri sedang longlai bertatih;
saat menanam sabar berbenih onar —
balas perbuatan manusia atau tahan kerana Allah.

Maka aku akan berlari bagai seorang anak;
memanggil-manggil ibunya,
dengan airmata yang tidak tertahan panasnya,
bezanya cuma —
airmata tika sedang dewasa ini,
boleh bertahan banyak ketika untuk tidak tumpah.

Mama.

Orang yang paling terpercaya;
orang yang aku akan rujuk berlari sedaya,
orang yang aku akan luah isi hati meski bertapis jeda.

Cukup kedengaran suara “Hello” dihujung talian —
lenyap sebuah sedih,
lenyap mimik-mimik muka yang sembap.
lenyap semuanya.

Itu kuasa dari Tuhan untuk seorang wanita yang bergelar ‘ibu’.

—–

(more…)

Entri 400 – Saya Belajar Sesuatu

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Berselubung kasih-sayang dari kedua orang yang mulia itu, memang indah. Tidak tersamakan dengan apa saja!

Berselubung kasih-sayang dari kedua orang yang mulia itu, memang indah. Tidak tersamakan dengan apa saja!

orang ramai kata, kasih ayah berkorban nyawa.
serasa-rasa, memang betul tanpa keraguan.

Biar entri ke-400 ini, saya ceritakan mengenai seorang- abah!

Kadang-kadang rasa duit mengalir cepat. Tapi bila ditilik-tilik kembali, oh bukanlah duit yang sepertinya mengalir itu dibelanjakan atas perkara yang tidak berfaedah. Syukur jika begitu!

Zaman belajar ini – ya kitalah – zaman yang memerlukan banyak perbelanjaan. Termasuklah juga saya sendiri. Saya tidak tahu apa rasa mereka yang meminjam pinjaman dari kerajaan. Tapi untuk kondisi saya yang tanggungan di bawah kedua orang tua dan bantuan pihak yang berkaitan, maka saya tahu susahnya mendapatkan wang itu bagaimana.

Bagi seorang pelajar, berlapar itu mungkin sudah sebati. Dan syukur sekali lagi jika kamu pernah berlapar semasa di permusafiran ilmu; niatkan saja kerana ALLAh SWT.

Semoga Dia memberi perkenan keberkatan.

Untuk meminta kiriman wang dari kedua orang tua, hal itu selalu meresahkan jiwa ini. Takut meminta kerana asbab borosnya diri- walaupun memberi duit itu tanggungjawab mereka.

Dan walaupun mereka selalu berpesan; khabarkan kalau kehabisan.
Pasti sesaat dikirimkan — namun segan juga rasanya badan.

(more…)