Kerana Hati Kita Ada Pemilik

Bismillah.

Kadang-kadang kita terkagum, bahawa hati kita berhubung. Padahalnya, itu kerana ada Allah yang sentiasa menjaga kita.
Credit Pic: https://jihadprincess.deviantart.com/

Semalam sebelum tengahari, terdetik dihati saya tentang seorang sahabat yang sudah beberapa bulan tidak bertemu. Saya tertanya-tanya, apalah khabar dia. Baik-baik sajakah? Ada tolakan rasa dalam hati untuk bersilaturrahmi. Kata saya dalam hati, nanti saya hantar mesej dan ajak beliau keluar. Satu hal yang kurang elok disitu adalah kerana ‘nanti’ saya itu sehingga membawa ke maghrib. Saya jadi lupa niat saya tentang sahabat tadi.

Dan tiba-tiba sebelum maghrib, saya mendapat panggilan dari sahabat yang saya terfikirkan itu. Selepas bertukar salam dan perkhabaran, beliau yang terus bertanya; adakah saya tidak sibuk selepas Isyak? Saya jadi macam, “Weh, sebenarnya memang tengahari tadi terdetik mahu ajak keluar bila-bila. Ni kau call dulu.. Allah.”

Betapa cantik Allah mengatur hubungan hati sesama hamba-Nya. See? Cuma kadang-kadang kita ego dan mementingkan diri sendiri. Walhal sebenarnya dalam diri kita itu ada tempat yang penuh kasih-sayang. Hanya saja kita yang selalu cemari kerana sering terikut-ikut dengan nafsu dan akal yang tidak baik. Itulah kita. Ish!

Continue reading “Kerana Hati Kita Ada Pemilik”

Sesat Dalam Hutan Buku

Bismillah.

Jika terus membaca, kau akan tetap seorang pembaca. Dan jika kau terus menulis, kau akan tetap jadi seorang penulis.
Jika terus membaca, kau akan tetap seorang pembaca. Dan jika kau terus menulis, kau akan tetap jadi seorang penulis.

Kala aku telanjang, Tuhan berikan serban
Kulihat masih baru, Tuhanku memilihkan
Namun Tuhan mengikat, kuatkan ikatannya
Tangan kiri-kananku, sulit melepaskannya

Sudah larut malam. Gelas yang berisikan minuman coklat hasil dari ladang lembu di Kundasang, Sabah itu masih separuh. Aku baru lepas belek-belek untuk kesekian kalinya buku yang mengandungi puisi atau syair Imam Syafi’e yang disusun oleh Dr. Imil Badi’ Ya’qub. Pemerhatianku, dalam puisi beliau banyak sekali metafora. Hiperbola tu jangan cakaplah, kan. Tapi sejujurnya, ada sesuatu yang membuatkan kau rasa tenang.

Untuk bulan ini saja, aku membeli 10 buah buku. Jumlah yang sikit bagi pembaca tegar atau pun ulat buku. Tapi terpulanglah, ikut kemampuan masing-masing. Kalau ada buku yang sangat diminati tetapi tidak mampu untuk dibeli, maka apa guna perpustakaan awam dan kad ahlinya? Sengih. Dari jumlah 10 buah buku itu, aku baru habis baca 3 buah buku. Dan sebuah lagi sedang dibaca, baru sampai pada bahagian kata pengantar.

Ya, aku adalah manusia yang baca sesebuah buku dari kulit depan sampailah ke bahagian tajuk, bab demi bab, dan kata pengantar. Mohon jangan gelak di sini.

Continue reading “Sesat Dalam Hutan Buku”

(Cerpen) Kasih Aroma Kopi #1

Cinta yang tidak berbalas itu bukan rugi, malah bahagia sebenarnya. Yang rugi, hanyalah dia yang buta pada cinta. Credit Picture: http://grafitup.deviantart.com/
Cinta yang tidak berbalas itu bukan rugi, malah bahagia sebenarnya. Yang rugi, hanyalah dia yang buta pada cinta.
Credit Picture: http://grafitup.deviantart.com/

Lama rasanya tidak duduk di tempat itu menghadap lautan dan menikmati haruman hanyir yang terhasil oleh hempasan ombak-ombak kecil di gigi tembok di hadapannya. Sejak dari tadi asyik menulis sesuatu pada buku jurnal sehingga tidak sedar kopi di dalam gelas plastik sudah kekeringan. Jari-jari Seri yang memegang pen untuk ditarikan menulis aksara dan diksi sesekali berhenti dan kelihatan Seri seperti berfikir.

Entah apa yang difikirkannya untuk ditulis. Beberapa lama Seri duduk di situ sehingga tidak sedar kehadiran orang lain.

Tiba-tiba satu suara menyapa, “Assalamu’alaikum! Boleh saya duduk di sini?” Seri yang tengah tekun menulis menjawab salam tanpa melihat empunya suara dan hanya berubah sedikit posisi ke sebelah kiri bagi membagi ruang di sebelah kanan kepada suara tadi. Beg sandangnya ditarik ke sisi. Terdetik juga dalam hati Seri, banyaknya kerusi panjang di tempat ini. Sini juga orang hendak duduk. Tapi itu tidak membuatkan tumpuan Seri beralih. Biarlah, lagi pula ini tempat awam.

Continue reading “(Cerpen) Kasih Aroma Kopi #1”