Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

Fotografi

[Fotografi] Secangkir Coklat Panas

DSC_9395

Allahumma shoyyiban nafi’a.

Cuaca yang sejuk serta bunyi dentuman hujan yang terjatuh di siling rumah, alangkah moleknya jika kita hangatkan dengan secawan coklat panas?

Duduk diam dan berfikir,
minda ligat mulut menghirup,
biar sejat cerita yang Allah datangkan!

Alhamdulillah —
Allah jadikan cuaca yang panas dan sejuk,
Allah tahan hujan dan biarkan kepanasan;
semuanya kerana mahu menguji sifat manusia.

Bila panas —
manusia akan pinta akan hadirnya hujan;
bila hujan manusia pula mencela hujan membasah,
sehingga manusia hilang dalam keselesaan nafsunya.

Bukanlah Allah jadikan kita ini,
untuk menjadi perungut dan pencela.
Apatah lagi untuk menjadi manusia yang bersyukur tiada,
hanya tahu untuk disuap menanti tanpa bergerak walau sedarjah.

Tidakkah kita melihat durasi waktu dunia?
Adakala tidak menentu membuat kita membisu sahaja.
Ataukah kita sudah buta akan tanda-tanda dari-Nya?
Kerana tenggelam dalam nikmat nafsu lupa era yang kekal selamanya!

Sungguh celaka para manusia!

Wahai hujan,
turunlah semahumu dengan perintah Tuhan kita.
menyebar basah bumi serta jiwa-jiwa yang kering pecah.
biar jiwa-jiwa ini banjir dalam cinta Allah!

[Fotografi] Bukankah Masa Itu Tidak Menunggu Kita?

Time

Surah al-Asr.

Manusia sungguh-sungguh akan selalu berada dalam kerugian —
saat masa terbuang dengan keji,
saat masa terbuang dengan pengkhianatan,
saat masa terbuang dengan kekosongan yang mendatangkan dosa.

Manusia,
hanya akan menyesal bila sudah terlepas.

Masa adalah makhluk Allah yang tidak akan menunggu.

Bahkan Allah Ta’ala bersumpah demi masa —
tiada yang akan melambatkan dan mempercepatkannya.

Dan kawan, soal kehidupan kita itu adalah —
masa kita diberkati atau dilaknati sebenarnya?

Anak Yang Sedang Menuju Dewasa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Seorang anak yang sedang menuju dewasa.

Seorang anak yang sedang menuju dewasa.

Disaat semua sedang menepi;
saat-saat mungkin terjatuh tertolak —
dengan sengaja mahu pun tidak.

Disaat diri sedang longlai bertatih;
saat menanam sabar berbenih onar —
balas perbuatan manusia atau tahan kerana Allah.

Maka aku akan berlari bagai seorang anak;
memanggil-manggil ibunya,
dengan airmata yang tidak tertahan panasnya,
bezanya cuma —
airmata tika sedang dewasa ini,
boleh bertahan banyak ketika untuk tidak tumpah.

Mama.

Orang yang paling terpercaya;
orang yang aku akan rujuk berlari sedaya,
orang yang aku akan luah isi hati meski bertapis jeda.

Cukup kedengaran suara “Hello” dihujung talian —
lenyap sebuah sedih,
lenyap mimik-mimik muka yang sembap.
lenyap semuanya.

Itu kuasa dari Tuhan untuk seorang wanita yang bergelar ‘ibu’.

—–

(more…)