Akhowat Itu Istimewa

Bertemu dengan akhowat ni,
rasa dia lain macam sikit.

Bila bersalam;
tangan yang menggenggam itu,
erat sungguh —
serasa mengalirnya aura cinta positif.

Terenjat;
tutur nasihatnya buat tersiat hati,
namun indah —
tidak terluka dan parut jauh sekali.

Jiwa hiba;
bila lisannya meniti kata tentang syurga,
tentang jalanNya —
tidak mudah itu tradisi generasi kenabian.

Senyum redha;
apabila mengingat tentang duri dakwah,
itu semua tiada apa —
kerana syurga Allah itu ada seluasnya.

Ibtisamul wada’,
sedih apabila berpisah,
tapi tetap dengan semangat yang ada —
bertemu di akhirat motivasi terutama!

Suhana Amiril | Cintailahi.com
1108 PM
07032014

Mungkin Kita Perlu Mencari Diri

Mungkin juga Allah sedang mengajarkan sesuatu..
Mungkin juga Allah sedang mengajarkan sesuatu..

Kadang-kadang mungkin pernah ada situasi dalam hidup;
“ya Allah, kenapa Kau tidak temukan aku di sini,
dengan orang-orang yang saling beringat dan saling mencintai-Mu.”

Malah dikelilingi dengan manusia-manusia yang kita santuni —
manusia yang bila kita bicara soal akhirat;
mata mereka tiada bersinar gembira mahu pun hiba,
mulut mereka tidak ringan untuk berkongsi mengenainya,
bahkan peringatan kerana Allah juga menjadi sesuatu yang salah.

Sehingga ada satu waktu kita terfikir;
“Allah, apakah Engkau telah membiarkan diriku ini?”
kerana merindukan akhowat yang saling mencinta kerana-Nya —
walhal di sini cinta itu tidak membenih bersama,
bahkan terasa makin layu menyembah dunia.

Mungkin juga Allah Ta’ala sedang membiarkan kita mengira waktu;
biar kita mencari diri yang seperti dulu —
dan satu masa nanti tersingkap tabir hikmah semuanya.

Ya Allah, jangan serahkan diriku ini padaku hatta sesaat waktu.

Suhana Amiril
1131 PM | 14012014

Anak Yang Sedang Menuju Dewasa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Seorang anak yang sedang menuju dewasa.
Seorang anak yang sedang menuju dewasa.

Disaat semua sedang menepi;
saat-saat mungkin terjatuh tertolak —
dengan sengaja mahu pun tidak.

Disaat diri sedang longlai bertatih;
saat menanam sabar berbenih onar —
balas perbuatan manusia atau tahan kerana Allah.

Maka aku akan berlari bagai seorang anak;
memanggil-manggil ibunya,
dengan airmata yang tidak tertahan panasnya,
bezanya cuma —
airmata tika sedang dewasa ini,
boleh bertahan banyak ketika untuk tidak tumpah.

Mama.

Orang yang paling terpercaya;
orang yang aku akan rujuk berlari sedaya,
orang yang aku akan luah isi hati meski bertapis jeda.

Cukup kedengaran suara “Hello” dihujung talian —
lenyap sebuah sedih,
lenyap mimik-mimik muka yang sembap.
lenyap semuanya.

Itu kuasa dari Tuhan untuk seorang wanita yang bergelar ‘ibu’.

—–

Continue reading “Anak Yang Sedang Menuju Dewasa”

Larut Malam Yang Menyemak Suara Hati

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Ada ketika, waktu saja yang boleh memahami jiwa kita.
Ada ketika, waktu saja yang boleh memahami jiwa kita.

Macam baru sahaja beberapa hari lepas menjejak kaki ke perkarangan rumah. Alih-alih minggu depan kena angkat kaki pula meneruskan perjuangan yang masih berbaki. Semuanya terasa sekejap sahaja apabila masa untuk bertolak itu sudah terlalu hampir. Tambahan pula malam-malam begini, ketenangan malam seakan-akan rancak membelai alunan jiwa.

Benarlah. Rumah dimana keluarga kita berada, disitu ada ‘roh’ yang tersendiri.

Bercakap soal perjuangan yang masih berbaki. Juga mengenai perjuangan sebagai seorang anak. Betapa semua anak, yang saya pasti berdasarkan rasa dan naluri sebagai seorang anak yang saya ada ini; ingin membahagiakan kedua orang tuanya. Malah, mahu kedua orang tuanya bahagia dan tersenyum olehnya. Juga ingin sekali seorang anak seperti saya ini memenuhi permintaan kecil mahu pun besar yang diingini oleh kedua orang tuanya.

Betapa jiwa kecil seorang anak yang seperti saya sedaya upaya mahu membalas jasa-jasa dan kebaikan-kebaikan kedua orang tuanya. Kerana sebagai seorang anak seperti saya ini, saya sedar bahawa walau betapapun saya ingin membalas jasa mereka, pasti tidak boleh!

Continue reading “Larut Malam Yang Menyemak Suara Hati”