Atas Banyak Hal Kita Tidak Perlu Kecewa

Bismillahirrahmaanirrahiim.

..dan ketika mana kau terasa rindu, bau aroma coffee itu selalu mengubati kerinduan. Tidak perlu diluah.
..dan ketika mana kau terasa rindu, bau aroma coffee itu selalu mengubati kerinduan.
Tidak perlu diluah.

Berapa ramai manusia yang sedang berduka?
Berapa ramai manusia yang sedang kecewa?

Berapa ramai daripada dalam kalangan kita ini yang mungkin sedang berhadapan dengan kekecewaan dalam hidup? Atau sedang berhadapan dengan suatu situasi yang sukar dihadam oleh kita sendiri. Berapa ramai yang sebenarnya sedang tenggelam dalam perasaan kecewanya sehingga mengabaikan hal-hal yang lebih penting?

Sebenarnya, seberapa banyakkah kedukaan yang kita alami sehingga menjatuhkan kita ke dalam lembah kekecewaan sehingga adakalanya kita sukar melihat hal-hal lain yang lebih penting dan yang lebih menggembirakan kita apabila kita lakukan.

Berapa ramai dari dalam kalangan kita ini akan mengaku?

Continue reading “Atas Banyak Hal Kita Tidak Perlu Kecewa”

Peperiksaan Akhir Sedang Menziarahi

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Peperiksaan akhir yang lumrah.
Peperiksaan akhir yang lumrah.

Intro :

Atas kesunyian blog dari sebarang kemaskini, mohon salahkan kemunculan peperiksaan akhir bagi seluruh pelajar-pelajar KIPSAS. Tidak terkecuali saya sendiri.

Ehem! *batuk-batuk

Walhalnya, bukan waktu peperiksaan akhir pun memang jarang blog ini dikemaskini. Ye dak? Senyum. Eh tak, kalau bukan waktu peperiksaan akhir dan hari-hari biasa, biasanya empunya blog sibuk dengan assignment yang berlambak dan tugasan sana-sini.

(Panjangnya intro; nak salahkan urusan dunia pula dia!)

Continue reading “Peperiksaan Akhir Sedang Menziarahi”

nota pagi 29 ramadhan 1435H

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Duduk di sini. Ditemani sendiri. =)
Duduk di sini. Ditemani sendiri. =)

Hari yang ke-29 dalam bulan ramadhan pada tahun 2014 ini.

“Dan tidaklah kehidupan di dunia ini melainkan senda-gurau dan permainan belaka dan sesungguhnya perumahan akhirat adalah kehidupan yang sebenarnya, jikalau mereka mengetahui.” (Surah al-Ankabut: 64)

Duduk di ruangan ini sambil sesekali melemparkan pandangan ke jalanraya yang sibuk dengan selang-seli kenderaan. Sesekali juga menaip dan berhenti dan mata menyapa langit yang dalam keadaan baik-baik sahaja menghirup ilham barangkali.

Teringatkan satu ketika dahulu; pagi yang baik-baik sahaja waktu itu. Pasang kasut sukan. Earphone dimasukkan ke dalam tudung sehingga menemui telinga. Dengan volume yang terkuat sehingga bunyi-bunyi luar tidak tertangkap oleh pendengaran.

Lari dengan penuh semangat. Sebenarya lebih kepada geram. Geram terhadap diri sendiri kerana berada dalam situasi kehidupan pada saat itu. Tiada siapa yang dapat disalahkan. Mahu menyalahkan orang sekeliling, tiada gunanya. Mahu menyalah Allah, walaupun pada waktu diri bukanlah baik, tapi tidak berani untuk terniat sedemikian. Maka, pilihan yang ada, adalah geram terhadap diri sendiri. Ya, diri sendiri.

Atau ayat yang mungkin lebih tepat adalah, menyalahkan diri sendiri.

Continue reading “nota pagi 29 ramadhan 1435H”