Mungkin Kita Perlu Mencari Diri

Mungkin juga Allah sedang mengajarkan sesuatu..
Mungkin juga Allah sedang mengajarkan sesuatu..

Kadang-kadang mungkin pernah ada situasi dalam hidup;
“ya Allah, kenapa Kau tidak temukan aku di sini,
dengan orang-orang yang saling beringat dan saling mencintai-Mu.”

Malah dikelilingi dengan manusia-manusia yang kita santuni —
manusia yang bila kita bicara soal akhirat;
mata mereka tiada bersinar gembira mahu pun hiba,
mulut mereka tidak ringan untuk berkongsi mengenainya,
bahkan peringatan kerana Allah juga menjadi sesuatu yang salah.

Sehingga ada satu waktu kita terfikir;
“Allah, apakah Engkau telah membiarkan diriku ini?”
kerana merindukan akhowat yang saling mencinta kerana-Nya —
walhal di sini cinta itu tidak membenih bersama,
bahkan terasa makin layu menyembah dunia.

Mungkin juga Allah Ta’ala sedang membiarkan kita mengira waktu;
biar kita mencari diri yang seperti dulu —
dan satu masa nanti tersingkap tabir hikmah semuanya.

Ya Allah, jangan serahkan diriku ini padaku hatta sesaat waktu.

Suhana Amiril
1131 PM | 14012014

Ranap Dalam Durasi Waktu

Bismillahirrahmaanirrahiim.

kan kita ada Tuhan, satu tempat pergantungan.
kan kita ada Tuhan, satu tempat pergantungan.

Satu hari,
dalam momen aku ranap dalam kediaman
setiap tanya dan bicara aku layankan dengan ekor mata
momen jiwa untuk bercakap itu tiada.

“Aku takut kekadang dengan kau. Sifat tawakal kau tinggi.”
aku hanya dengar dengan kosong.
“kadang-kadang macam tak bertempat.”
aku pandang ke depan,
menanti durasi waktu berjalan.
“tapi aku rasa selamat bila dengan kau. terima kasih!”

Betapa pun,
jiwa yang sering menutur tingkah kuat itu
pasti ada harinya akan longsai tanpa sangsi.

Tangan bergenggam tapak tangan;
“kan kita ada Tuhan, satu tempat pergantungan.”

Hak Berubah dan Harapan; Kalau Rasulullah Masih Ada

Saya rasa kalau Rasulullah SAW masih ada sekarang ini —
dan golongan LGBT datang kepada baginda.

Saya pasti;
layanan baginda akan membuatkan mereka
tidak semakin jauh
tapi malah akan semakin dekat.

Dan kalau pun golongan pendosa —
membogelkan dosa-dosanya di depan baginda,
pastilah baginda tidak akan menerakakan mereka.

Dan tengok pula cara kita;
bagaimana kita melihat pendosa
hasil dari hanya cakap-cakap manusia
dan bukti belum terbentang di depan mata.

Pasti kita akan memandang hina, bukan?
Pasti kita akan mencaci mereka, bukan?

Hak berubah dan harapan ke jalan lurus, milik semua.

Menangisi Diri

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Aku menangisi diriku, kerana aku bimbang aku belum cukup kasih terhadap golongan seangkatanku. Credit picture : http://bogdanici.deviantart.com/art/Life-within-Death-361475874
Aku menangisi diriku, kerana aku bimbang aku belum cukup kasih terhadap golongan seangkatanku.
Credit picture : http://bogdanici.deviantart.com/art/Life-within-Death-361475874

Menangisi diri;
tatkala melihat golongan seangkatan ku
masih samar penglihatan berada di pinggiran jalan
gembira dalam redha yang tercipta dalam fantasi dunia

Menangisi diri;
tatkala aku melihat manusia yang sebayaku
masih terpaku lali di atas pentas kepuraan
dengan menyangka bahawa itulah kebahagiaan

Menangisi diri;
kerana melihat apa sahaja usaha yang dilakukan oleh diri
untuk meraih bahu mereka-mereka itu
dan menunjukkan serta sama-sama berjalan seiringan

Menangisi diri;
apalah yang Allah akan tanyakan kepadaku nanti
tatkala disoal selidik tentang apa usaha terdiri
disaat kau melihat mereka berdiri dan berlari
dalam kegelapan halusinasi sendiri.