Cerpen : Percaya Seorang Sahabat #1

Percaya itu dengan hati. Hati yang tidak sangsi. Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/
Percaya itu dengan hati. Hati yang tidak sangsi.
Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/

Fathin membuka pintu bilik. Kelihatan Yana yang merupakan rakan sebilik Fathin sedang duduk di meja stadi. Sibuk benar gamaknya. Fathin membuka kasut dan meletakkan pada rak kasut di luar bilik dan masuk seiring salam.

“Assalamu’alaikum..” Ucap Fathin dengan penat.
“Wa’alaikumussalam..” Yana menoleh. Tersenyum.

Fathin meletakkan beg sandang berjenama Nike di kerusi meja stadi. Lalu menuju ke arah katil dan duduk di hujung katil sambil memutar-mutarkan kepala beliau. Lenguh.

“Fathin.. You okey?” Sapa Yana dengan ceria.

Yana ini seorang yang ceria dan rajin. Boleh dikatakan budak ni ulat buku. Tengok pada rak buku beliau, penuh dengan buku sehingga tidak cukup ruang. Yana juga seorang pelajar cemerlang. Mahasiswi yang sentiasa mendapat dekan setiap semester. Tapi orangnya tetap merendah diri dan berbudi pekerti. Untung siapa bakal suami Yana ni. Err, tetiba.

Continue reading “Cerpen : Percaya Seorang Sahabat #1”

[Cerpen] Pergimu Meninggalkan Kekuatan Perjuangan

Credit Picture : Google
Credit Picture : Google

Pintu dibuka dengan gerakan yang perlahan. Kelihatan seorang wanita lengkap bertudung dan berjubah melangkah masuk dengan kaki yang longlai serta tangan kanannya memegang beberapa buah buku. Wajahnya sugul, muram. Cukup memberi faham kepada orang lain mentafsir yang dia sekarang sangat tidak bermaya.

Kelihatan tidak bersemangat.

Usai meletakkan buku dan beg di meja belajar, dia melepaskan tudungnya lalu melangkah masuk ke dalam bilik air. Rakan sebiliknya, Kak Hazwani yang tua setahun darinya hanya memerhati. Sebaik sahaja keluar dari bilik air, wajahnya yang sugul tadi itu berubah rona. Kelihatan bercahaya, berkat air wudhu barangkali. Pantas dia mencapai telekung dan membentangkan sejadah di suatu sudut dalam bilik itu. Kak Wani, masih memerhati sebelum bertindak sebagai rakan sebilik sekaligus pendengar.

“Assalamu’alaikum warahmatullah…” dia memberi salam ke kanan dan kiri lalu berdoa.

Usai melipat telekung, dia duduk berhadapan dengan meja belajar. Dihadapannya, banyak nota-nota kecil yang ditampal sebagai peringatan. Diamatinya satu persatu. “Uh. Semua ni nota kecil lepas, dah buat dah..” Di papan itu juga tertempek gambar kedua orang tuanya. Tiba-tiba dia menguntum senyum melihat gambar itu. Gambarnya bersama kedua orang tuanya semasa dia menamatkan pengajian di Pusat Latihan Dakwah (PLD) dan gambar semasa menamatkan pengajian diplomanya.

Continue reading “[Cerpen] Pergimu Meninggalkan Kekuatan Perjuangan”

Cerpen : Penat Demi Sorga

Sunnah orang berjuang; ditemani dengan tawa dan tangis.
Sunnah orang berjuang;
ditemani dengan tawa dan tangis.

Mata Saleha menahan panasnya airmata. Letih.

Kedengaran gelak tawa dari luar. Dia cuma menggeleng-geleng perlahan sebelum matanya menatap kembali komputer riba dihadapan. Dia memeriksa jadual. Minggu ini, dia dijemput untuk memberi tazkirah di Universiti Malaysia Pahang, Kuantan. Otaknya masih ligat berfikir.

Dia mendongak dan memandang papan berwarna kuning yang bertampal dengan kertas-kertas memo yang banyak. Terkandung peringatan-peringatan mengenai tugasannya sebagai seorang pelajar dan perlu diselesaikan tanpa mengabaikannya walaupun dia seringkali tidak lekat di rumah sewa. Pada siang hari, kelasnya sentiasa padat. Malam hari, ada sahaja mesyuarat persatuan itu dan ini. Usrah juga tidak pernah dilupakan.

Semester ini, entah kenapa terasa mencabar sungguh. Saleha menekup muka.

Saleha masih menghadap skrin, membalas satu demi satu emel yang dikirimkan padanya. Dia memerhatikan aksara-aksara yang ditaipnya. Sesekali dia merasa berdebar-debar apabila orang lain meminta diberikan nasihat. Takut-takut juga nanti segala nasihat itu akan menuntut hak dari dirinya sendiri. Namun, tugas sebagai seorang Islam apabila saudaranya meminta nasihat, maka dia perlu memberikan nasihat walau hanya sekadar sepatah dua kata.

Otaknya sekali lagi ligat berfikir.

Continue reading “Cerpen : Penat Demi Sorga”

Throwback – Airport Area

Bismilahirrahmaanirrahiim.

20130710_091933
Setiap perjalanan hidup, ada kisahnya.
Atas kapal terbang : Tepi tingkap

“Berehat jangan lama-lama. Come on, ramai orang perlukan kau. Kalau dunia separa hip hop kau boleh tempuh untuk tinggalkan, kenapa tidak perkara di lembah yang baru?”

“Hmm. Yelah, kau tak habis-habis nak bebel dari seminggu yang lepas.” Jeda.

Kedengaran gelak. “Well, aku kan sayang kau. Take care. Naik flight jangan lupa baca doa. Jangan lupa lafaz Allahuakbar, dan sampai nanti lafaz juga Subhanallah. Sunnah tu.”

Diam. “Thanks, Nurul.”

Kini Hani berada di lapangan terbang yang sebesar-besar alam itu. Sendiri. Baliknya bukan ke kampung halaman. Tapi ke satu tempat yang lain. Tiada siapa yang tahu, melainkan sahabat baiknya yang kuat membebel itu, Nurul. Tapi kuat macam mana pun Nurul membebel, rimas-rimas Hani pun, sebenarnya Hani suka dan bahagia ada sahabat baik macam Nurul tu.

Usai check in di kaunter, Hani masuk ke balai berlepas.

Continue reading “Throwback – Airport Area”