Tentang Keinginan Bunuh Diri EP2

Mungkin kau pernah terfikir untuk bunuh diri. Sehingga kau sedar bahawa kau takut untuk berjumpa dengan Tuhanmu dalam keadaan kau meragut sesuatu yang bukan hakmu. Credit Picture : http://pre15.deviantart.net/
Mungkin kau pernah terfikir untuk bunuh diri. Sehingga kau sedar bahawa kau takut untuk berjumpa dengan Tuhanmu dalam keadaan kau meragut sesuatu yang bukan hakmu.
Credit Picture : http://pre15.deviantart.net/

“Aku tahu kau takkan bunuh diri. Kalau kau sudah terlalu nekad, kau takkan fikir dua tiga kali untuk terjun. Kau kena percaya, Allah SWT sayangkan kau. Kau rebutlah peluang dalam hidup ni. Buang jauh-jauh fikiran negatif hendak bunuh diri. Kau masih muda, banyak lagi kejayaan menanti kau..”

“Tak guna aku hidup lagi. Aku memang sial! Aku gagal di universiti. Bisnes aku lingkup sebab orang durjana macam puaka! Aku hilang keluarga, mak bapa aku sumpah aku tak mengaku anak. Ada adik beradik pun macam sial, kenal aku time aku ada duit je! Aku minta tolong pada Allah, Allah tak tolong. Apa guna Dia sebagai Tuhan kalau tak tolong hamba Dia? Aku bukannya malas, aku bukannya tak usaha. Tapi kenapa Tuhan masih biarkan aku macam ni? Sekarang aku dah tak percaya ada Tuhan. Baik mati jelah dari hidup..!” Lelaki itu menangis, memukul-mukul dada dan kepalanya, kakinya pula semakin mendekat ke hujung bangunan. Tersilap langkah boleh tergelincir dan jatuh. Harris berdebar-debar. Dia meminta pada Allah SWT,

‘Ya Allah, aku dah hamba-Mu di hadapanku ini bergantung kepada-Mu.’

Continue reading “Tentang Keinginan Bunuh Diri EP2”

Tentang Keinginan Bunuh Diri EP1

Mungkin kau pernah terfikir untuk bunuh diri. Sehingga kau sedar bahawa kau takut untuk berjumpa dengan Tuhanmu dalam keadaan kau meragut sesuatu yang bukan hakmu. Credit Picture : http://pre15.deviantart.net/
Mungkin kau pernah terfikir untuk bunuh diri. Sehingga kau sedar bahawa kau takut untuk berjumpa dengan Tuhanmu dalam keadaan kau meragut sesuatu yang bukan hakmu.
Credit Picture : http://pre15.deviantart.net/

“Kalau kau mahu bunuh diri sekarang, terjunlah! Aku takkan halang kau. Tapi kalau masih teragak-agak nak terjun, kau dengar dulu apa aku hendak cakapkan. Selepas itu, kalau kau hendak terjun tapi masih teragak-agak, aku boleh tolong tolak kau!”
Oh hendak cuba untuk bermain psiko pula, dan menyedarkan bahawa bunuh diri itu bukan jalan terakhir untuk hidup di dunia.

Ini adalah cerita seorang lelaki yang biasa. Tiada nama, tiada kemasyhuran malah tidak terkenal oleh manusia sekeliling. Dia adalah Harris. Seorang Harris yang berusaha sehabis mungkin untuk jujur dalam hidup dan pekerjaannya. Lelaki yang tidak mengimpikan dunianya yang besar. Lelaki biasa yang orang pandang sekilas tidak teringin mahu memandang lagi. Maka, bacalah terlebih dahulu. Jangan pandai-pandai buat andaian sendiri. Baca sambil hirup kopi lebih baik.

Sedia? Okey, mula!

Continue reading “Tentang Keinginan Bunuh Diri EP1”

(Cerpen) Kasih Aroma Kopi #1

Cinta yang tidak berbalas itu bukan rugi, malah bahagia sebenarnya. Yang rugi, hanyalah dia yang buta pada cinta. Credit Picture: http://grafitup.deviantart.com/
Cinta yang tidak berbalas itu bukan rugi, malah bahagia sebenarnya. Yang rugi, hanyalah dia yang buta pada cinta.
Credit Picture: http://grafitup.deviantart.com/

Lama rasanya tidak duduk di tempat itu menghadap lautan dan menikmati haruman hanyir yang terhasil oleh hempasan ombak-ombak kecil di gigi tembok di hadapannya. Sejak dari tadi asyik menulis sesuatu pada buku jurnal sehingga tidak sedar kopi di dalam gelas plastik sudah kekeringan. Jari-jari Seri yang memegang pen untuk ditarikan menulis aksara dan diksi sesekali berhenti dan kelihatan Seri seperti berfikir.

Entah apa yang difikirkannya untuk ditulis. Beberapa lama Seri duduk di situ sehingga tidak sedar kehadiran orang lain.

Tiba-tiba satu suara menyapa, “Assalamu’alaikum! Boleh saya duduk di sini?” Seri yang tengah tekun menulis menjawab salam tanpa melihat empunya suara dan hanya berubah sedikit posisi ke sebelah kiri bagi membagi ruang di sebelah kanan kepada suara tadi. Beg sandangnya ditarik ke sisi. Terdetik juga dalam hati Seri, banyaknya kerusi panjang di tempat ini. Sini juga orang hendak duduk. Tapi itu tidak membuatkan tumpuan Seri beralih. Biarlah, lagi pula ini tempat awam.

Continue reading “(Cerpen) Kasih Aroma Kopi #1”

Cerpen : Percaya Seorang Sahabat #2

Percaya itu dengan hati. Hati yang tidak sangsi. Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/
Percaya itu dengan hati. Hati yang tidak sangsi.
Credit Picture : http://blackjack0919.deviantart.com/

Fathin bangun pukul 4 pagi.

Usai azan berkumandang beberapa ketika, Fathin menapak turun ke surau di aras 2. Menunaikan solat subuh. Selepas itu Fathin berdiri mengambil al-Quran yang terletak di rak buku dalam surau, membaca beberapa lembar al-Quran sebelum naik ke bilik melepaskan telekung dan seterusnya mendobi pakaian. Aktiviti biasa dihujung minggu.

Beratur bakul pakaian hendak didobi.

Fathin masuk bilik semula. Memjerang air segera dan membancuh kopi panas. “Yana, nak air tak? Saya buat sekali ni.” Yana yang pagi-pagi lagi sudah hanyut dalam kisah novel yang dibacanya sambil mengelap airmata tersengih mengalihkan pandangan dari novel ke arah Fathin, “Ya Allah.. Nak tolong buatkankah, Fathin? Takyah susah-susah weh. But if you insist, apa salahnya. Haha!” Fathin menggeleng-geleng geli hati. “Agak dah..” Fathin tertawa.

Menghadap komputer, membuka folder assignment. Fathin menyandarkan seketika badan ke kerusi. Gaya ala-ala Datuk Bandar yang banyak masalah untuk difikirkan. ‘Okey, sikit lagi. Lepas tu siap. Then me gonna buy a books for myself today. You can do it, Fathin!’ Tiga jam Fathin menghadap laptop untuk menyiapkan tugasan undang-undang kontrak. Akhirnya siap! Tinggal touch up sikit sahaja lagi masa hendak print nanti.

Continue reading “Cerpen : Percaya Seorang Sahabat #2”