Momentum

Bukan namanya manusia jika kita selalu gagah perkasa. Bukan namanya manusia jika kita tidak pernah resah. Bukan juga namanya manusia jika kita tiada rasa takut terhadap apa yang belum kita tahu dan yang belum kita hadapi. Bukanlah kita manusia yang tercipta yang tidak beserta kesedihan dan kegembiraan. Malah, sebenarnya kita adalah manusia yang sarat dengan pengharapan.

Berapa banyak ribu kali kita berbicara kepada diri sendiri – atas sebab yang kita sendiri sahaja (dan Allah) tahu sebabnya – tidakkah itu tandanya kita ini bukanlah makhluk yang tiada berperasaan? Maka bukankah kita juga adalah yang hidup dengan harapan dan perasaan, bukan? Kita adalah pada sebaik kejadian yang telah ditakdirkan. Bukan sia-sia atau kebetulan tanpa tujuan.

Sering, kita melihat kehidupan ini ibarat kita berada di suatu puncak tinggi bersendirian, asing, sakit dan tiada berteman. Melihat ke seluas-luas pemandangan yang tiada bertepian. Apa semua ini, kata kita. Seluas-luas pemandangan itu adalah kehidupan. Kita yang melihat bersendirian dan memendam banyak rasa, adalah kita yang menjalani kehidupan ini.

Kau tahu, tiada siapa akan mampu menemani kau dalam rasa kesepian menjalani kehidupan yang kau rasakan berat. Kerana kau kurang melihat sisi terindah yang pernah kau rasai, yang pernah kau lihat. Kehidupan bukan bebanan yang tiada akhirnya. Segala perasaan yang suka dan duka, juga tidak pernah kekal dan bersilih ganti kejadiannya. Apa saja yang ada di sekeliling kita akan tetap kekal begitu. Kesakitan yang kau kunci dalam hidupmu, akan terus terasa. Kepahitan yang kau simpan kemas, akan terus menghantui. Hari demi hari berlalu, hanya kau yang rasa. Sementelah manusia lainnya sibuk dengan perjuangan sendiri.

Kerana kau tahu, semuanya adalah tentang dirimu. Tentang dirimu bagaimana menanggapi perjuangan yang perlu kau juangkan. Tentang bagaimana kau bisa berdamai dengan sisi pahit yang kau rasakan. Cara kau menghargai kewujudan dirimu sendiri di atas muka bumi ini. Dan tentang hal dirimu yang harus sedar bahawa kau mencintai dirimu.

Momentum hidupmu-

adalah perjuangan menghargai dirimu dan hidupmu.