Kita Yang Sedang Dalam Perjalanan

Bukankah kita semua ada tujuan?
Credit Picture: Billie Tess

Apa kata ambil masa untuk bersendiri sejenak? Masa yang benar-benar untuk diri sendiri.

Kita lihat diri kita ini, jawab sejujurnya. Apa yang kita anggap terhadap diri kita sendiri? Sehingga kini kita hidup, apa yang kita inginkan sesungguhnya? Segala pencapaian yang kita kecapi dalam hidup, ke mana kita mahu bawa sebetulnya? Dan atas semua keinginan yang kita mahukan sehingga kini, untuk apa dan kerana apa segalanya?

Pernahkah ya kita bersoal jawab dengan diri sendiri. Seandainya setiap inci kemahuan dan hajat hati atau cita-cita kita terpenuhi di dunia ini, bahagiakah sangat bahagiakah kita? Akan rasa cukupkah kita? Akan menjadi orang yang paling bersyukurkah kita?

Sama juga dengan halnya mengenai apabila kita itu terpilih diberikan ujian dalam hidup, berapa ramai sebenarnya dalam kalangan kita pernah merasa bahawa kitalah yang paling teruji di dunia ini. Kitalah yang paling tersisih sekali. Kitalah yang paling malang diantara yang malang. Kita terasa kitalah hamba Allah yang Allah biarkan. Bahkan, kita merasakan bahawa bumi ini serta seisinya sangat-sangatlah besar bagi seorang manusia kerdil yang tiada makna apa-apa seperti kita.

Dan pernahkah kita terfikirkan mengenai hal ini sejenak? Katakan seandainya hidup kita ini tiada ujian dan cabaran, tiada kesusahan hati dan perasaan, tiada perlumbaan dalam membuat kebaikan. Pendek kata, segalanya mudah bagi kita. Maka persoalan penting untuk kita tanyakan kepada diri sendiri jika hal sedemikian yang berlaku, akan menjadikah kita seorang manusia yang baik di dunia ini? Dan terpenting sekali, AKAN LEBIH BERIMANKAH kita? Adakah kita akan menjadi seorang hamba yang dua puluh empat jam beribadah kepadanya kerana tiada sedikit pun kesusahan yang kita akan alami?

Kawan, adakah kehidupan yang kita idamkan di atas muka bumi ini adalah kehidupan yang langsung tiada kesusahan ujian hidup? Apa jaminan kita terhadap diri kita sendiri bahawa kita akan menjadi manusia yang sangat dekat kepada Allah jika demikian halnya?

Kita ini sering terlupa, kan. Walaupun kita sudah tahu benar mengenainya. Kita sering terlupa bahawa keberadaan kita di dunia hanyalah sementara. Malah kadang-kadang, tatkala hati kecil kita memujuk bahawa kesusahan di dunia ini hanya sementara, kita sendiri menidakkan lalu kita tetap dengan perasaan yang tenggelam dalam kesusahan. Kita memilih untuk menyeksa keadaan batin kita. Walhal kata hati kita berkata, “Sabarlah.. Allah mengasihimu. Ujian ini cuma sekejap!”

Tetapi tetap saja kita membisu dari mendengar fitrah diri kita.

Continue reading “Kita Yang Sedang Dalam Perjalanan”