Ramadhan #7 : Terburu-buru

Semua ada titik waktunya. Jadilah diri sendiri dalam menjalani kehidupan.
Credit Pic : Flickr Kayla Scully

Salah satu sebab kita itu selalu alami tekanan adalah kerana kita mahu mengikuti waktu orang lain. Mahunya, kita itu sentiasa berlumba dengan orang lain dalam memperolehi sesuatu dalam hidup, menggenggami detik berharga seperti orang lain dan menurut-turuti waktu orang lain. Kerana kita selalu terburu-buru dalam mencapai yang kita mahu tanpa mengatur kehidupan terlebih dahulu. Lebih tepatnya lagi, tanpa melihat waktu atau jam kita sendiri.

Kesannya itu, akan terlihat disaat kita sebenarnya menekan diri sendiri tanpa sedar.

Berjuang dalam hidup untuk banyak hal itu ya, wajib! Berjuang untuk menuntut ilmu kerana kita faham sesuatu, ilmu itu adalah ubat kepada ketidaktahuan kita terhadap banyak perkara. Berjuang untuk mencari duit demi kesejahteraan hidup dan keluarga itu perlu. Berjuang sendiri memperbaiki diri kerana kita faham diri kita itu bagaimana adanya, ya itu perjuangan juga namanya! Perjuangan untuk mencapai sesuatu yang banyak dalam hidup kerana dengan itu kita merasa bahawa kita sedang memaknai hidup dan diri sendiri, itu mulia namanya. Berusaha menjadi dan mencari jodoh yang baik untuk sebuah institusi kekeluargaan yang baik dimasa depan itu juga perjuangan yang mulia. Segala yang disenaraikan ini perbuatan mulia semuanya!

Tetapi apa yang tidak kena? Kerana acapkali, kita selalu melihat pada waktu orang lain memperolehi hasil dalam perjuangannya. Lalu kita melihat diri sendiri, dan berkata bahawa kita perlu mencapai apa yang telah dicapai oleh orang lain sekarang juga! Nekadnya kita mahu memiliki seperti apa yang orang lain miliki tanpa melihat diri kita sendiri.

Apabila kita tidak dapat mencapai kemahuan kita, kita jadi tidak keruan. Kita jadi manusia yang tidak keruan. Kita jadi manusia yang tersedih sekali dalam dunia ini. Mula terasa bahawa kitalah manusia yang wujud dalam dunia ini yang mengalami nasib dan kehidupan yang paling malang sekali. Penat sampai rasa nak tertanggal semua tulang, itu pun kita juga. Merasa bahawa paling tidak dipandang oleh Allah, pun adalah kita. You see it? Nampak tak kesan dari perbuatan kita yang berlandaskan zon waktu orang lain?

Walhal, apa yang kita takutkan sebenarnya? Bukankah setiap dari kita ada bahagiannya di dunia? Ada momen dan waktu tersendiri. Ada saat eksklusif sendiri. Hanya saja, kita jangan berhenti dari menjadi seorang manusia yang berusaha. Seperti mana kita balik ke rumah orang tua dengan perasaan percaya bahawa mereka sentiasa menyayangi kita sepanjang hidup mereka, maka seperti itu juga malah lebih, perasaan kita terhadap Allah. Kerana Allah itu bukan saja mencipta diri kita, malah mencipta kedua ibu bapa kita yang walau apapun diri kita, merekalah orang yang tetap percaya, yakin dan sanggup memaafkan kita berkali-kali dalam hidup.

Jangan terburu-buru, dan lebih parah, terikut-ikut kerana orang sekeliling membuat hal yang sama. Atas alasan, kerana tidak mahu dipandang hina oleh sekeliling. Eh, malah sanggup menghinakan diri sendiri dengan memberi tekanan kepada diri sendiri!

Semoga Allah menerima amalan
darimu dan dariku
saudaraku.