Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

September 29th, 2017:

Kematian dan Kita

Bila orang yang dekat dengan kita meninggal dunia, setiap inci dalam rumah itu kita nampak kaitannya dengan dia. Setiap tempat baring dan tempat duduknya, caranya dan suaranya, seakan-akan masih terbayang dimata dan terngiang ditelinga.

Apatah lagi apabila lalu ‘pembaringannya’, terbayang-bayang oleh kita bagaimana keadaannya di dalam sana. Sampai satu saat, mahu saja kita bertanya adakah dia baik-baik saja? Selesakah dia? Adakah dia dilembuti oleh dua malaikat pesuruh Allah? Mahu benar kita melihat dia dengan mata kita sendiri serta mendengar suaranya dengan telinga kita ini. Sayu hati eh. Serius.

Tapi itulah, apa yang kita dapat bantu adalah sedekahkan doa, buat amal kebajikan niatkan pahalanya untuk mereka yang sudah pergi. Doakan mereka yang sedang berada sementara dialam barzakh, tidak lupa buat diri kita yang masih tidak tahu apakah nasib kita ini nanti, serta seluruh kaum muslimin dan muslimat.

Takut juga kita ni tiba-tiba mati, tapi amalan kita apapun sebesar habuk tiada. Bukannya kita boleh minta balik ke dunia walau sesaat biar merayu sampai terkeluar anak tekak dan menangis darah sampai terkeluar biji mata.

Gerun kan.
Hal selepas mati tu yang dahsyat.

Ya Allah, ampuni kami. Rahmati kami.