Nikmat Mana Yang Kita Terlepas?

Bismillah.

Diberi segunung emas pun, jika seorang manusia tidak pandai untuk bersyukur, maka segunung emas itu tidaklah dia akan berasa cukup.
Diberi segunung emas pun, jika seorang manusia tidak pandai untuk bersyukur, maka segunung emas itu tidaklah dia akan berasa cukup.

Mampukah kita menghitung nikmat-nikmat Allah SWT sedari kita kecil sehingga saat ini? Tentulah tidak! Paling senang untuk menghitung nikmat kita menghirup udara, jalan, bercakap, melihat. makan dan minum itu pun kita selalu terlupa. Yang kita selalu ingat adalah kesusahan yang kita hadapi dalam hidup. Menarik untuk kita fikirkan.

“Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Surah an-Nahl: Ayat 18)

Nikmat yang ada di dunia dan yang kita sempat rasai sepanjang di dunia ini bukanlah berbentuk kewangan dan kekayaan sahaja. Malah nikmat Allah SWT itu banyak sebenarnya. Jika kita hitung nikmat-nikmat selama kita hidup ini, agak-agak adakah syukur kita kepada Allah SWT itu sebanyak nikmat itu? Atau lebih, atau juga mungkin kurang kerana kita kurang bersyukur?

Hidup bebas dari hutang kepada manusia itu, salah satu nikmat daripada Allah SWT. Berpeluang untuk belajar ke peringkat tinggi itu juga adalah nikmat yang jarang kita anak muda untuk syukuri. Malah adakalanya kita anggap segala tugasan ketika belajar itu sangat menyusahkan. Berniaga dan mendapat keuntungan yang bersih itu nikmat. Hidup bersama keluarga dengan aman, makan pakai yang cukup serta kesihatan yang baik juga itu nikmat. Malah menjadi seorang Muslim itu adalah antara nikmat terbesar yang kita boleh rasai. Betul kan? Tapi jarang kita sedar.

Tetapi cuba jika kita bercakap mengenai kesusahan dan ujian yang kita hadapi. Pasti sangat senang untuk kita menghitung dan mengingat-ingat kembali. Malah ujian yang sudah 20 hingga 30 tahun terdahulu, masih segar dalam ingatan kita. Bukan itu sahaja, kita pula masih ingat bagaimana rasanya berhadapan dengan situasi-situasi yang sangat genting untuk terus hidup. Disuruh kita bercerita mengenai apa sahaja kesakitan yang kita pernah tempuhi, kita terus menghitung-hitung. Berbeza dengan nikmat kebaikan yang kita dapat. Kita jarang menghitung nikmat. Sehingga kita tidak dapat ingat.

Continue reading “Nikmat Mana Yang Kita Terlepas?”