Blog Cinta Ilahi Rotating Header Image

August 24th, 2016:

Bukan ALLAH Yang Jemu

Bismillah.

Allah tidak pernah jemu walaupun berkali-kali hamba-Nya memungkiri janji. Cuma kita ini. Kita ini yang bagaimana sebenarnya? Jangan jemu terhadap taubat kita.

Allah tidak pernah jemu walaupun berkali-kali hamba-Nya memungkiri janji. Cuma kita ini. Kita ini yang bagaimana sebenarnya? Jangan jemu terhadap taubat kita.

Apa perasaan kita kalau saya katakan bahawa Allah SWT tidak pernah jemu terhadap kita? Adakah hati kita akan menjadi lembut atau sebaliknya? Atau adakah hati kita akan rasa hancur luluh beserta malu kepada Allah SWT, atau terasa tiada apa-apa? Jawapannya, saya tidak tahu. Hanya saya, kamu dan kamu sahaja yang tahu jawapan akan persoalan-persoalan ini. Carilah jawapan didalam hatimu.

Cuba bayangkan ini. Bilamana seseorang manusia sering kali menipu kita dan menyusahkan kita, malah membuat kita turut serta terjatuh dalam lembah masalah berkali-kali walaupun sebenarnya kita tiada kena mengena dengan perbuatannya kerana perbuatannya itu adalah pilihannya sendiri. Kita pastinya akan mula hilang sabar dan jemu dengan perangai orang itu. Saya yakin! Kerana alasan kita, tahap kesabaran seseorang itu akan tercabar juga kalau keadaan sedemikian.

Maka apakah kita akan terus bertahan untuk berkawan dengan orang yang sedemikian setelah sekian lama kita nasihati dirinya dan mengasihi dirinya sepertimana kita mengasihi orang lain? Saya boleh katakan, akan sampai waktu yang kita akan membiarkan kawan kita itu untuk merasai kesan perbuatannya sendiri dan berharap serta berdoa dia cepat-cepat sedar. Bukan kerana mahu memutuskan silaturrahim dengannya, tapi memberinya waktu untuk sedar dan rasa sendiri kesan perbuatannya.

Tetapi Maha Suci Allah SWT, Dia tidak begitu terhadap kita. Hitunglah banyak mana dosa yang telah kita lakukan sepanjang hidup kita, maka kita sendiri akan merasa malu. Tetapi tetap sahaja sehingga hari ini kita masih hidup dalam keadaan yang baik-baik sahaja. Itu belum lagi kita kira bagaimana Allah SWT memelihara aib kita supaya kita tidak malu di hadapan ribuan manusia. Nikmat manakah lagi yang mahu kita dustakan?

(more…)