Sesat Dalam Hutan Buku

Bismillah.

Jika terus membaca, kau akan tetap seorang pembaca. Dan jika kau terus menulis, kau akan tetap jadi seorang penulis.
Jika terus membaca, kau akan tetap seorang pembaca. Dan jika kau terus menulis, kau akan tetap jadi seorang penulis.

Kala aku telanjang, Tuhan berikan serban
Kulihat masih baru, Tuhanku memilihkan
Namun Tuhan mengikat, kuatkan ikatannya
Tangan kiri-kananku, sulit melepaskannya

Sudah larut malam. Gelas yang berisikan minuman coklat hasil dari ladang lembu di Kundasang, Sabah itu masih separuh. Aku baru lepas belek-belek untuk kesekian kalinya buku yang mengandungi puisi atau syair Imam Syafi’e yang disusun oleh Dr. Imil Badi’ Ya’qub. Pemerhatianku, dalam puisi beliau banyak sekali metafora. Hiperbola tu jangan cakaplah, kan. Tapi sejujurnya, ada sesuatu yang membuatkan kau rasa tenang.

Untuk bulan ini saja, aku membeli 10 buah buku. Jumlah yang sikit bagi pembaca tegar atau pun ulat buku. Tapi terpulanglah, ikut kemampuan masing-masing. Kalau ada buku yang sangat diminati tetapi tidak mampu untuk dibeli, maka apa guna perpustakaan awam dan kad ahlinya? Sengih. Dari jumlah 10 buah buku itu, aku baru habis baca 3 buah buku. Dan sebuah lagi sedang dibaca, baru sampai pada bahagian kata pengantar.

Ya, aku adalah manusia yang baca sesebuah buku dari kulit depan sampailah ke bahagian tajuk, bab demi bab, dan kata pengantar. Mohon jangan gelak di sini.

Continue reading “Sesat Dalam Hutan Buku”