(Cerpen) Kasih Aroma Kopi #1

Cinta yang tidak berbalas itu bukan rugi, malah bahagia sebenarnya. Yang rugi, hanyalah dia yang buta pada cinta. Credit Picture: http://grafitup.deviantart.com/
Cinta yang tidak berbalas itu bukan rugi, malah bahagia sebenarnya. Yang rugi, hanyalah dia yang buta pada cinta.
Credit Picture: http://grafitup.deviantart.com/

Lama rasanya tidak duduk di tempat itu menghadap lautan dan menikmati haruman hanyir yang terhasil oleh hempasan ombak-ombak kecil di gigi tembok di hadapannya. Sejak dari tadi asyik menulis sesuatu pada buku jurnal sehingga tidak sedar kopi di dalam gelas plastik sudah kekeringan. Jari-jari Seri yang memegang pen untuk ditarikan menulis aksara dan diksi sesekali berhenti dan kelihatan Seri seperti berfikir.

Entah apa yang difikirkannya untuk ditulis. Beberapa lama Seri duduk di situ sehingga tidak sedar kehadiran orang lain.

Tiba-tiba satu suara menyapa, “Assalamu’alaikum! Boleh saya duduk di sini?” Seri yang tengah tekun menulis menjawab salam tanpa melihat empunya suara dan hanya berubah sedikit posisi ke sebelah kiri bagi membagi ruang di sebelah kanan kepada suara tadi. Beg sandangnya ditarik ke sisi. Terdetik juga dalam hati Seri, banyaknya kerusi panjang di tempat ini. Sini juga orang hendak duduk. Tapi itu tidak membuatkan tumpuan Seri beralih. Biarlah, lagi pula ini tempat awam.

Continue reading “(Cerpen) Kasih Aroma Kopi #1”